Liquid Staking: Cara Mengevaluasi Proyek LSD

Liquid Staking: Cara Mengevaluasi Proyek LSD

Liquid Staking Derivatives (LSDs) adalah sektor penting, menempati peringkat ketiga dalam Total Value Locked (TVL) di pasar DeFi. Saat ini, terdapat lebih dari 60 proyek LSD yang aktif, termasuk Lido Finance dan RocketPool. Artikel ini memberikan gambaran umum dan kriteria untuk membantu pengguna mengevaluasi proyek LSD yang paling sesuai.

Apa itu Staking Cair?

Liquid Staking Derivatives (LSDs) adalah protokol yang memungkinkan pengguna untuk mempertaruhkan koin blockchain dan menghasilkan aset sintetis yang mewakili jumlah dan nilai koin yang dipertaruhkan pada blockchain Proof of Stake (PoS) .

Cara Kerja Staking Cair

Liquid Staking termasuk dalam kategori derivatif, memungkinkan investor untuk memperdagangkan berbagai produk berdasarkan harganya tanpa memiliki aset dasar. Protokol Liquid Staking Derivatives membuka kunci aset yang dipertaruhkan dengan mengubahnya menjadi aset sintetis. Hal ini memungkinkan pengguna untuk membeli, menjual, atau berpartisipasi dalam aktivitas lain dalam pasar DeFi.

Contoh Staking Cair

Misalnya, Lido Finance memungkinkan pengguna untuk mempertaruhkan ETH dan menerima stETH sebagai imbalannya. Selain mendapatkan imbalan staking dari ETH yang dipertaruhkan, pengguna juga dapat memanfaatkan stETH di protokol DeFi lainnya untuk menghasilkan keuntungan tambahan, seperti meminjamkan di Aave atau berpartisipasi dalam penambangan likuiditas di Automated Market Makers (AMMs) .

Pentingnya Staking Cair

Derivatif Staking Cair adalah segmen penting dalam ruang DeFi , peringkat ketiga dalam Total Value Locked (TVL). Dengan lebih dari 60 proyek LSD aktif, termasuk proyek terkemuka seperti Lido Finance dan RocketPool, protokol ini memberi pengguna peningkatan fleksibilitas dan peluang untuk memaksimalkan keuntungan atas aset yang dipertaruhkan.

Mengapa Derivatif Liquid Staking Berkembang Pesat?

Pertama, mari kita pahami mekanisme konsensus Proof of Work (PoW) dan Proof of Stake (PoS).

Bukti Kerja vs. Bukti Taruhan

Proof of Work (PoW) adalah mekanisme konsensus yang mengharuskan validator menggunakan rig penambangan yang kuat untuk bersaing mendapatkan hak memvalidasi blok. Validator tidak perlu memegang koin blockchain. Mengoperasikan rig penambangan membutuhkan biaya besar dan menghabiskan banyak sumber daya, seperti listrik. Koin yang ditambang sering kali dijual untuk menutupi biaya operasional pertambangan.

Di sisi lain, blockchain Proof of Stake (PoS) memerlukan validator untuk mempertaruhkan sejumlah koin tertentu di jaringan. Jika validator bertindak tidak jujur, mereka akan dikenakan sanksi dan kehilangan sebagian koin yang dipertaruhkan. Mekanisme ini memastikan validator tetap jujur dan membantu mengurangi pasokan koin yang beredar di pasar.

PoS telah terbukti memiliki beberapa keunggulan dibandingkan PoW, termasuk waktu pembuatan blok yang lebih cepat, biaya operasional yang lebih rendah, throughput yang lebih tinggi, dan jejak ekologis yang lebih kecil.

Bangkitnya Blockchain PoS

Sejak tahun 2020, telah terjadi peningkatan jumlah blockchain PoS, yang merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap pesatnya pertumbuhan Liquid Staking Derivatives (LSDs). LSD beroperasi secara eksklusif pada blockchain PoS dan tidak berfungsi pada blockchain PoW.

Transisi Ethereum ke PoS

Salah satu contoh penting adalah Ethereum, yang bertransisi dari PoW ke PoS. Saat ini, Ether (ETH) adalah aset yang dipertaruhkan terbesar dalam protokol Liquid Staking Derivatives. Transisi ini berdampak signifikan terhadap adopsi dan pertumbuhan LSD.

Perkembangan blockchain PoS telah mendorong pertumbuhan Liquid Staking Derivatives. Karena PoS terus menunjukkan keunggulannya dibandingkan PoW, permintaan LSD diperkirakan akan meningkat. Protokol-protokol ini memberikan cara yang lebih efisien dan ramah lingkungan untuk mempertaruhkan dan mengelola aset digital, menawarkan fleksibilitas yang lebih besar kepada pengguna dan potensi keuntungan yang lebih tinggi.

Manfaat Derivatif Staking Cair

Liquid Staking Derivatives (LSDs) memberikan berbagai keuntungan bagi berbagai pemangku kepentingan yang terlibat dalam ekosistem blockchain. Berikut manfaat utamanya:

Manfaat bagi Peserta

  • Pengguna : Protokol LSD memungkinkan pengguna memperoleh keuntungan tambahan dari dua sumber: memblokir hadiah dan insentif dari protokol DeFi. Potensi pendapatan ganda ini meningkatkan efisiensi modal.
  • Jaringan Blockchain : Semakin banyak pengguna yang mempertaruhkan token mereka dalam protokol LSD, mereka secara tidak langsung berkontribusi terhadap keamanan dan desentralisasi jaringan. Partisipasi ini membantu memperkuat ekosistem blockchain secara keseluruhan.
  • Operator Node : Operator Node menerima sebagian biaya untuk mendukung pemangku kepentingan dengan mengelola perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan untuk mempertaruhkan koin di jaringan. Hal ini menciptakan aliran pendapatan tambahan bagi operator.
  • Proyek di Jaringan : Penggunaan token dari protokol LSD meningkatkan Total Nilai Terkunci (TVL) dan volume transaksi untuk proyek yang dibangun di jaringan. Hal ini, pada gilirannya, meningkatkan visibilitas dan daya tarik proyek.
  • Pemegang Token Proyek LSD : Pemegang token dari proyek LSD mendapatkan keuntungan dari pembagian pendapatan dan memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam tata kelola proyek. Keterlibatan ini memungkinkan mereka mempengaruhi arah dan keputusan proyek.

Efek Jaringan Positif

Seiring dengan meningkatnya permintaan pengguna akan LSD, manfaat bagi semua pihak yang terlibat pun meningkat, sehingga menciptakan efek jaringan yang positif. Pertumbuhan yang saling berhubungan ini meningkatkan nilai dan fungsionalitas ekosistem blockchain secara keseluruhan.

Derivatif Staking Cair memberikan keuntungan signifikan dengan meningkatkan efisiensi modal, meningkatkan keamanan jaringan, menghasilkan aliran pendapatan tambahan untuk operator node, meningkatkan visibilitas proyek, dan melibatkan pemegang token dalam tata kelola. Ketika adopsi LSD terus meningkat, manfaat ini akan semakin meningkat, mendorong pertumbuhan dan perkembangan industri blockchain.

middle

Manfaat bagi Pemegang Token

Berinvestasi dan memegang token dari proyek Liquid Staking Derivatives (LSD) biasanya memberikan dua manfaat utama: bagi hasil dan hak tata kelola.

Tata Kelola - Partisipasi dalam Pengelolaan Ekosistem Proyek

Tata kelola adalah fitur mendasar yang ada di hampir semua protokol DeFi saat ini. Hal ini memungkinkan pemegang token untuk mengusulkan atau memberikan suara pada perubahan yang mempengaruhi operasi proyek.

Bagi para pembangun atau investor besar, hal ini merupakan keuntungan yang signifikan karena memungkinkan mereka mempengaruhi keputusan proyek dan menjamin kepentingan mereka. Namun, bagi pedagang kecil, tata kelola mungkin tidak terlalu berpengaruh.

Bagi Hasil dari Protokol

Sebagian besar proyek LSD menghasilkan biaya protokol dengan membebankan persentase keuntungan yang diperoleh pengguna. Struktur biaya ini memastikan hubungan yang saling menguntungkan antara proyek dan penggunanya.

Proyek dapat mendistribusikan seluruh atau sebagian biaya protokol ini kepada pemegang token atau pemangku kepentingan menggunakan berbagai formula.

Contoh : Lido Keuangan

Pertimbangkan pengguna yang mempertaruhkan 1.000 ETH di Lido dengan Tingkat Persentase Tahunan (APR) sebesar 9%. Setelah satu tahun, pengguna menarik sahamnya, dan Lido mengenakan biaya protokol sebesar 10%. Pengguna akan menerima modal awal ditambah keuntungan hadiah blok, dihitung sebagai:

1.000 + 1.000 * 9% * 90% = 1.081 ETH

Lido, sebaliknya, akan mendapatkan biaya protokol sebesar:

1.000 * 9% * 10% = 9 ETH

Dengan asumsi nilai ETH yang dipertaruhkan di Lido saat ini adalah sekitar $5,7 miliar dengan APR sebesar 9% (dengan asumsi TVL dan APR tetap konstan), Lido akan menghasilkan biaya protokol tahunan sekitar $51,3 juta.

Namun, Lido Finance tidak membagi pendapatan ini secara langsung dengan pemegang token. Sebaliknya, 10% dari biaya protokol dibagi, dengan 5% diberikan kepada Operator Node dan 5% sisanya dialokasikan ke Departemen Keuangan untuk pengembangan lebih lanjut. Akibatnya, pemegang token LDO tidak menerima keuntungan finansial langsung dari memegang token tersebut.

Kesimpulannya, meskipun tata kelola dan pembagian pendapatan merupakan manfaat utama bagi pemegang token dalam proyek LSD, keuntungan spesifiknya dapat bervariasi secara signifikan berdasarkan model distribusi biaya dan struktur tata kelola proyek.

Risiko Terkait dengan Derivatif Staking Cair

Liquid Staking Derivatives (LSD) memiliki risiko tersendiri bagi protokol dan pengguna. Berikut gambaran rinci mengenai risiko-risiko tersebut:

Resiko bagi Protokol

Tidak seperti protokol peminjaman yang dapat menghadapi kredit macet, protokol Liquid Staking Derivatives menghadapi risiko minimal selama protokol tersebut menghindari masalah keamanan dalam ekosistem DeFi. Namun, keamanan tetap menjadi perhatian utama, karena kerentanan apa pun dapat menyebabkan kerugian besar.

Risiko bagi Pengguna (Staker)

Pengguna menghadapi beberapa risiko terkait aset Derivatif Liquid Staking, seperti stETH, rETH, dan ankrETH. Risiko yang umum terjadi adalah likuiditas token ini, yang seringkali rendah. Jika dijual dalam volume besar dalam waktu singkat, token ini bisa kehilangan patokannya.

Contoh : Pada bulan Juni 2022, selama penurunan pasar yang signifikan di dunia kripto, Alameda Research menjual sebagian besar stETH untuk mengurangi risiko yang terkait dengan aset tidak likuid. Mereka menukar stETH dengan ETH di Curve Finance , menerima kerugian kecil. Namun, volume penjualan stETH yang besar menyebabkan harganya turun menjadi 0,94 ETH, bukan harga yang dipatok 1:1 seperti biasanya.

Masalah Likuiditas Token : stETH, dibuat oleh Lido Finance, memiliki kapitalisasi pasar sekitar $5 miliar dengan volume perdagangan 24 jam sebesar $26 juta. Token lain, seperti ankrETH, memiliki kapitalisasi pasar yang jauh lebih rendah (sekitar $50 juta) dan volume perdagangan harian (sekitar $100,000), sehingga menimbulkan risiko pelepasan patokan yang signifikan bagi pengguna.

Risiko Reaksi Berantai : Token LSD yang digunakan di berbagai platform DeFi dapat memicu risiko berjenjang. Misalnya, jika Anda menggunakan stETH sebagai jaminan di Aave untuk meminjam aset lain, penurunan harga stETH secara tiba-tiba dapat membahayakan posisi pinjaman Anda dan menyebabkan utang macet pada protokol peminjaman.

Potensi De-pegging dan Runtuhnya

Banyak pemangku kepentingan khawatir tentang risiko pelepasan token LSD, takut akan keruntuhan yang serupa dengan UST. Untuk memahami risiko ini, penting untuk membedakan mekanisme di balik keruntuhan UST dengan token LSD.

Token UST vs. LSD :

UST adalah stablecoin algoritmik yang didukung 1:1 dengan nilai LUNA. Ketika harga LUNA anjlok saat pasar sedang lesu, UST kekurangan aset pendukung, menyebabkan hilangnya kepercayaan dan aksi jual besar-besaran, yang mengakibatkan runtuhnya UST dan LUNA .

Sebaliknya, token LSD seperti stETH memiliki aset pendukung yang jelas dan terkunci dalam kontrak pintar. Meskipun de-pegging dapat terjadi karena rendahnya likuiditas, kecil kemungkinannya akan kolaps karena dijamin oleh aset yang dipertaruhkan.

Saran untuk Staker

Bagi mereka yang melakukan staking dan memegang token LSD, sangat penting untuk tidak melakukan penjualan secara panik (panic-sell) tanpa memahami alasan mendasar untuk melakukan de-pegging. Menjual token LSD berarti kehilangan token yang dipertaruhkan dan bunga yang masih harus dibayar.

Proyek Derivatif Liquid Staking Terkemuka

Pada Juni 2024, menurut DefiLlama , ada lebih dari 60 proyek DeFi Liquid Staking Derivatives (LSD) yang berbeda di pasar. Berikut empat proyek terkemuka yang dapat Anda pertimbangkan:

  • Lido Finance: Lido Finance dianggap sebagai protokol LSD paling kuat di pasar DeFi, mendominasi Total Value Locked (TVL) dibandingkan proyek lainnya. Lido mendukung lima jaringan: Ethereum, Solana , Polygon , Polkadot , dan Kusama. Di masa depan, Lido berencana memperluas ke solusi Layer 2 seperti Optimism dan Arbitrum. Pendukung Lido Finance termasuk a16z, Coinbase, Paradigm, dan Dragonfly. Salah satu alasan pertumbuhan kuat Lido Finance adalah mitra kuatnya yang menerima token sintetis yang dibuatnya, khususnya stETH. Token ini digunakan pada platform seperti Uniswap , Balancer, Curve, dan Convex.
  • Rocket Pool: Rocket Pool adalah proyek Derivatif Staking Liquid DeFi terbesar kedua. Namun, ia berfokus secara eksklusif pada ETH dan tidak memiliki rencana untuk mendukung aset lainnya. Rocket Pool memungkinkan Operator Node untuk memulai dengan 16 ETH, bukan 32 ETH yang biasa dibutuhkan oleh proyek lain. Pendukung Rocket Pool termasuk ConsenSys Ventures dan KR1.
  • Stader Labs: Stader Labs mendukung tujuh jaringan, termasuk Ethereum, BNB Chain, Near, Terra 2.0, Fantom, Hedera, dan Polygon. Ke depannya, mereka berencana menambahkan dukungan untuk Avalanche dan Solana. Pendukung Stader Labs termasuk Pantera, Coinbase, Jump Capital, dan Blockchain.com.
  • Ankr Liquid Staking: Awalnya, Ankr bukanlah proyek Liquid Staking Derivatives, melainkan sebuah platform yang menyediakan alat bagi pengembang untuk membangun produk di pasar DeFi. Ankr telah berkembang ke berbagai bidang, termasuk AppChain, Gaming SDK, API, dan Liquid Staking Derivatives. Saat ini, Ankr mendukung delapan blockchain, termasuk Ankr, Gnosis, Ethereum, Polygon, BNB Chain, Fantom, Avalanche, dan Polkadot. Pendukung Ankr termasuk Binance Labs, NGC Ventures, OK Blockchain Capital, dan JD Capital.

Kriteria Evaluasi Proyek Derivatif Liquid Staking

Untuk Staker

Pasar menawarkan berbagai proyek LSD, masing-masing memberikan tingkat bunga berbeda untuk jenis aset yang sama. Namun, tingkat bunga tertinggi tidak selalu yang terbaik. Para pemangku kepentingan harus menyeimbangkan risiko dan imbalan ketika memilih protokol ini.

Faktor Kunci yang Perlu Dipertimbangkan:

  • Total Value Locked (TVL) : Menunjukkan nilai total token yang dipertaruhkan dalam protokol. TVL yang lebih tinggi mencerminkan skala proyek yang lebih besar.
  • APY & APR : Mewakili tingkat bunga yang diperoleh para pemangku kepentingan dan pengembalian bersih setelah biaya.
  • Biaya Layanan : Biaya yang dihasilkan untuk protokol. Biasanya, biaya ini adalah 10% dari imbalan yang diperoleh pengguna (misalnya, Lido dan Stader Labs).
  • Likuiditas dan Kapitalisasi Pasar Token LSD : Penting untuk mengurangi risiko de-pegging dan meningkatkan peluang keuntungan di berbagai protokol.

Untuk Protokol

Meskipun faktor-faktor di atas juga penting untuk protokol, berikut ini adalah hal-hal yang lebih penting:

  • Fokus pada pertumbuhan dan perluasan ekosistem yang tahan masa depan seperti Ethereum, BNB Chain, dan Polygon.
  • Mekanisme perolehan pendapatan dan pembagian pendapatan yang berkelanjutan dengan pemegang token asli.
  • Kolaborasi untuk meningkatkan kegunaan token LSD dalam protokol DeFi, sehingga meningkatkan likuiditas dan kapitalisasi pasar untuk mengurangi risiko de-pegging.

Untuk Investor

Investor harus mempertimbangkan faktor-faktor berikut selain faktor-faktor yang disebutkan di atas:

  • Kapitalisasi Pasar Proyek : Gunakan rasio TVL/Kapitalisasi Pasar untuk mengevaluasi penilaian proyek.
  • Inflasi Token : Proyek dengan kapitalisasi pasar rendah dan inflasi rendah adalah proyek yang ideal karena menawarkan potensi permata tersembunyi tanpa hambatan inflasi yang tinggi.
  • Nilai dan Manfaat bagi Pemegang Token : Meskipun sebagian besar proyek tidak membagi pendapatan secara langsung dengan pemegang token, token masih dapat dihargai jika proyek berkembang dengan benar.
bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.