Apa itu Solana (SOL)?

Apa itu Solana (SOL)?

Solana, platform blockchain sumber terbuka, dibuat pada tahun 2017 oleh Anatoly Yakovenko , mantan eksekutif Qualcomm, dengan visi untuk meningkatkan skalabilitas blockchain. Peluncurannya pada tahun 2020 menandai perkembangan signifikan dalam dunia cryptocurrency. Solana menonjol karena blockchain layer-1 berkecepatan tinggi, yang bertujuan untuk melampaui kinerja blockchain populer seperti Ethereum sambil mempertahankan biaya rendah. Ini menggunakan model konsensus hibrida yang menggabungkan bukti sejarah (PoH) dengan bukti kepemilikan (PoS), secara teoritis memungkinkan lebih dari 710,000 transaksi per detik (TPS) tanpa solusi penskalaan tambahan.

Sebagai platform serbaguna, Solana memfasilitasi pembuatan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi ( dApps ), mendukung berbagai platform keuangan terdesentralisasi ( DeFi ) dan pasar non-fungible token ( NFT ). Ini mendapatkan daya tarik di kalangan penggemar dan pengembang cryptocurrency, yang menggunakannya untuk berbagai industri termasuk keuangan, ilmu komputer, dan seni.

Ekosistem Solana dirancang untuk skalabilitas, membedakan dirinya dari pesaing seperti Ethereum, Zilliqa, atau Cardano. Pilihan desain arsitekturalnya bertujuan untuk menawarkan waktu penyelesaian transaksi yang lebih cepat dan infrastruktur fleksibel yang memungkinkan pengembang untuk menulis dan meluncurkan aplikasi yang dapat disesuaikan dalam berbagai bahasa pemrograman. Mata uang kripto asli jaringan, SOL, memainkan peran penting dalam melaksanakan program khusus, mengirimkan transaksi, dan memberi insentif pada dukungan jaringan.

Terlepas dari kemajuan teknologinya, Solana menghadapi tantangan, termasuk masalah keandalan jaringan yang menyebabkan beberapa pemadaman listrik selama periode penggunaan tinggi. Selain itu, harga SOL mengalami penurunan yang signifikan pada November 2022 di tengah ketidakpastian pasar yang lebih luas, terutama terkait dengan potensi runtuhnya bursa mata uang kripto global FTX. Namun demikian, SOL tetap menjadi salah satu cryptocurrency teratas berdasarkan kapitalisasi pasar.

Perjalanan Solana, mulai dari konseptualisasinya pada tahun 2017 hingga penjualan token publiknya pada tahun 2020, telah ditandai dengan fase pendanaan dan pengembangan yang signifikan. Dipandu oleh Solana Labs dan didukung oleh Solana Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Swiss, platform ini terus berkembang, berkontribusi pada lanskap dinamis dunia mata uang kripto.

Apa yang membuat Solana unik?

Blockchain Solana menonjol di dunia mata uang kripto karena kombinasi unik antara teknologi dan pengalaman pengguna. Berikut ini ikhtisar terstruktur yang menyoroti fitur utama dan kemampuan uniknya:

Mekanisme Konsensus Hibrid :

  • Proof-of-Stake (PoS) dan Proof-of-History (PoH) : Kedua mekanisme ini bekerja sama untuk meningkatkan kecepatan transaksi sekaligus menjaga keamanan dan tingkat desentralisasi.
  • Kecepatan Transaksi Tinggi : Solana dapat menangani lebih dari 50.000 transaksi per detik, secara signifikan melampaui kapasitas Ethereum yang sekitar 30 transaksi per detik.

Arsitektur jaringan :

  • Proof-of-History : Berfungsi sebagai jam global, memastikan jadwal umum di seluruh peserta jaringan.
  • Gulf Stream : Mengelola pertukaran dan waktu transaksi.
  • Sealevel : Bertindak sebagai mesin pemrosesan transaksi, yang menetapkan perintah dan eksekusi.
  • Turbin : Memfasilitasi validasi dan transmisi blok transaksi.
  • Cloudbreak : Mekanisme memori yang digunakan untuk melacak saldo peserta.
  • Pipeline : Memverifikasi setiap komponen transaksi.
  • Pengarsip : Menyimpan data yang diambil dari validator, menyimpannya tanpa batas waktu.

Ekosistem dan Aplikasi :

  • Token Non-Fungible (NFT) : Memfasilitasi pencetakan, penjualan, dan perdagangan.
  • Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) : Mendukung pengembangan pertukaran kripto terdesentralisasi dan platform DeFi lainnya.
  • Blockchain Games : Memungkinkan pembuatan game Web3 dan kemitraan dengan perusahaan besar.
  • Solana Pay : Kerangka pembayaran yang memungkinkan transaksi langsung antara pelanggan dan pedagang menggunakan stablecoin.

Pengalaman pengguna :

  • Skalabilitas Tanpa Solusi Lapisan 2 : Solana mencapai throughput tinggi dan transaksi cepat tanpa bergantung pada lapisan sekunder.
  • Sistem Node Pemimpin : Sebuah node tunggal, dipilih melalui PoS, mengurutkan transaksi, meningkatkan efisiensi.

Tantangan dan Pertimbangan :

  • Potensi Sentralisasi : Sumber daya komputasi tinggi yang diperlukan untuk validator Solana dapat mengarah pada sentralisasi.
  • Keterjangkauan : Meskipun terjadi penurunan harga baru-baru ini, Solana tetap terjangkau dengan biaya transaksi rata-rata sekitar seperempat puluh satu sen.

Nilai Jual Unik :

  • Biaya Transaksi : Biaya rata-rata sangat rendah yaitu $0,00025 per transaksi.
  • Pendekatan Bukti Sejarah : Fitur inovatif ini menambahkan stempel waktu pada setiap transaksi, meningkatkan integritas jaringan dan ketahanan terhadap sensor.

Pendekatan inovatif Solana terhadap teknologi blockchain, yang berfokus pada kecepatan, skalabilitas, dan pengalaman pengguna, membedakannya dalam lanskap mata uang kripto yang padat. Kemampuannya untuk menangani sejumlah besar transaksi dengan cepat dan biaya rendah, serta ekosistemnya yang kuat, menjadikannya pemain penting di bidang jaringan terdesentralisasi.

Bagaimana cara kerja Solana?

Teknologi blockchain Solana dibedakan berdasarkan pendekatannya yang unik dan efisien dalam mencapai skalabilitas dan keamanan, terutama melalui protokol hybrid yang inovatif. Protokol ini menggabungkan mekanisme proof-of-stake (PoS) dan proof-of-history (PoH) untuk mengoptimalkan fungsionalitas jaringan.

Bukti Sejarah (PoH) :

  • Inti dari protokol Solana, PoH bertindak sebagai catatan digital, mengonfirmasi peristiwa di jaringan pada waktu tertentu. Ini berfungsi seperti jam kriptografi, memberikan stempel waktu untuk setiap transaksi.
  • PoH dikonseptualisasikan sebagai Fungsi Penundaan Terverifikasi (VDF) berfrekuensi tinggi, memastikan perkembangan jaringan yang teratur dengan memvalidasi bahwa produsen blok telah menunggu waktu yang diperlukan sebelum melanjutkan.
  • Mekanisme ini menggunakan algoritma hash aman 256-bit (SHA-256) untuk menjaga aliran data yang konsisten dan real-time, sehingga meningkatkan kemampuan jaringan untuk menangani transaksi secara efisien.

Bukti Saham (PoS) :

  • Sehubungan dengan PoH, PoS memainkan peran penting dalam validasi transaksi. Validator dipilih berdasarkan jumlah mata uang kripto yang mereka pertaruhkan, dengan imbalan yang diberikan setelah mengonfirmasi blok transaksi baru.
  • Algoritme toleransi kesalahan Tower Byzantine (BFT), versi optimal dari protokol toleransi kesalahan Bizantium praktis, digunakan dalam sistem PoS untuk menjaga keamanan dan fungsionalitas jaringan.

Efisiensi Gabungan :

  • Integrasi PoH dengan PoS memungkinkan Solana mencapai konsensus dengan cepat, menjaga jaringan tetap aman dan operasional.
  • Pencatatan waktu transaksi oleh PoH mengurangi kebutuhan node validator untuk berkomunikasi secara ekstensif satu sama lain untuk mengonfirmasi waktu transaksi, sehingga mempercepat prosesnya secara signifikan.

Semua node di Solana dilengkapi dengan jam kriptografi, menyederhanakan pelacakan peristiwa dan mengurangi ketergantungan pada validator lain untuk verifikasi transaksi.

Pendekatan mekanisme ganda ini memungkinkan Solana menawarkan throughput transaksi yang tinggi dan waktu pembuatan blok yang cepat, membedakannya dalam ruang blockchain dan berkontribusi pada skalabilitas dan pengalaman penggunanya.

Token Solana (SOL).

Mata uang kripto asli Solana, SOL, saat ini bernilai sekitar $58. Diluncurkan pada bulan Maret 2020, SOL berfungsi sebagai token utilitas dan sarana transfer nilai dalam blockchain Solana. Ini memainkan peran penting dalam menjaga keamanan jaringan melalui staking dan dengan cepat menjadi salah satu dari 10 cryptocurrency teratas berdasarkan kapitalisasi pasar.

Dari segi fungsionalitas, token SOL beroperasi mirip dengan token asli Ethereum, namun dengan perbedaan utama dalam penggunaannya dalam mekanisme konsensus jaringan. Pemegang token SOL terlibat dalam staking untuk memvalidasi transaksi, memanfaatkan sistem proof-of-stake (PoS) Solana. Selain itu, token ini digunakan untuk pembayaran biaya transaksi, distribusi hadiah, dan memungkinkan pemegangnya untuk mengambil bagian dalam keputusan tata kelola.

Bagi mereka yang tertarik dengan spesifikasi teknisnya, lebih dari 500 juta token SOL diharapkan akan dirilis ke peredaran. Total pasokan saat ini telah melampaui 511 juta, dengan sekitar setengahnya beredar. Khususnya, sekitar 60% token SOL dipegang oleh pendiri Solana dan Solana Foundation, sehingga 38% dialokasikan untuk anggota komunitas.

Bagi mereka yang ingin memperoleh SOL, ini tersedia di sebagian besar bursa mata uang kripto utama, termasuk Binance, Coinbase, KuCoin, Huobi, FTX, dan lainnya. Aksesibilitas ini menjadikannya pilihan populer bagi para pedagang dan investor.

Kelemahan Solana

Solana, meski mengalami pertumbuhan dan perkembangan signifikan dalam dunia mata uang kripto, juga menghadapi tantangan dan ketidakpastian, yang memengaruhi stabilitas jaringan dan kinerja pasarnya.

Masalah Stabilitas Jaringan :

  • Pemadaman: Solana telah mengalami beberapa pemadaman, termasuk waktu henti selama 17 jam pada tanggal 14 September 2021, yang disebabkan oleh kelebihan transaksi dari bot. Meskipun tidak ada dana yang hilang dan jaringan pulih dalam satu hari, insiden ini menyoroti potensi kerentanan pada infrastruktur Solana.
  • Waktu Henti Berulang: Selama setahun, jaringan mengalami serangkaian gangguan, berkontribusi terhadap ketidakpastian dan berdampak pada harga pasar Solana.

Fluktuasi Harga Pasar :

  • Koneksi dengan Alameda Research dan FTX: Pada bulan November 2022, hubungan Solana dengan Alameda Research dan FTX, keduanya merupakan entitas yang didirikan oleh Sam Bankman-Fried dan kemudian mengajukan kebangkrutan Bab 11, menyebabkan penurunan harga Solana secara substansial sebesar 90% dari harga satu tahunnya tinggi.

Pertimbangan Investasi :

  • Sifat Spekulatif: Pasar mata uang kripto, termasuk Solana, sering kali didorong oleh perdagangan spekulatif daripada investasi berdasarkan teori konkret. Oleh karena itu, disarankan untuk membatasi kepemilikan kripto pada sebagian kecil dari keseluruhan portofolio investasi.
  • Masalah Sentralisasi: Meskipun mampu bersaing dengan proyek-proyek blockchain terkemuka, Solana menghadapi risiko sentralisasi karena terbatasnya jumlah validator blockchain, yang disebabkan oleh tingginya sumber daya komputasi yang diperlukan untuk menjadi validator.
  • Pengembangan Berkelanjutan: Protokol Solana masih dalam versi beta, yang menyiratkan potensi bug dan kesalahan, namun tetap menjadi salah satu ekosistem terbesar di industri kripto dan menunjukkan pertumbuhan yang menjanjikan.

Poin-poin ini merangkum kondisi Solana saat ini, menyeimbangkan kemajuan teknologi dan pertumbuhan ekosistem dengan tantangan operasional dan volatilitas pasar. Seperti halnya investasi apa pun, calon investor di Solana harus mempertimbangkan faktor-faktor ini dengan hati-hati, dengan mempertimbangkan manfaat dan risiko yang ada.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.