Apa itu MEV di Kripto?

Apa itu MEV di Kripto?

Blockchain, seperti halnya pasar bebas, memiliki inefisiensi. Agar pasar dapat berfungsi secara optimal, ketidakefisienan ini perlu dieksploitasi—sebuah konsep yang tercermin dalam blockchain melalui apa yang dikenal sebagai Maximal Extractable Value (MEV). MEV mengacu pada potensi keuntungan yang dapat diperoleh penambang dan validator dengan memanipulasi perintah transaksi dalam satu blok. Praktik ini sangat penting untuk mengoptimalkan profitabilitas dan efisiensi jaringan.

Dalam ekosistem blockchain, transaksi yang menunggu konfirmasi disimpan di ruang tunggu umum yang dikenal sebagai “ mempool ”. Penambang dan validator dapat mengambil nilai dari transaksi yang tertunda ini dengan memilih untuk menyertakan, mengecualikan, atau menyusun ulang transaksi tersebut sebelum membuat blok. Blok ini kemudian divalidasi dan ditambahkan ke blockchain. Kegiatan tersebut tidak hanya memastikan optimalisasi blok tetapi juga membuka jalan untuk mendapatkan keuntungan melalui MEV.

Meskipun MEV dapat meningkatkan efisiensi jaringan, MEV juga mempunyai potensi risiko. Misalnya, strategi MEV tertentu dapat merugikan pengalaman pengguna karena memprioritaskan keuntungan dibandingkan integritas transaksi. Fenomena ini sebagian besar terkait dengan Ethereum karena dukungannya terhadap kontrak pintar, yang menyediakan lahan subur bagi strategi MEV. Namun, penting untuk dicatat bahwa MEV tidak eksklusif untuk Ethereum; ia hadir di setiap blockchain yang mendukung kontrak pintar, meskipun kurang menguntungkan pada platform seperti Bitcoin, yang tidak memiliki fungsi kontrak pintar.

Apa itu MEV?

Nilai Maksimum yang Dapat Diekstraksi (MEV) telah muncul sebagai konsep penting dalam dunia blockchain dan perdagangan kripto, sering kali digambarkan sebagai "pajak tak terlihat" yang dapat dikenakan oleh penambang atau peserta jaringan kepada pengguna. Ini mewakili potensi keuntungan yang dapat diperoleh dari memanipulasi urutan transaksi selama produksi blok.

Istilah "MEV" awalnya diciptakan dalam makalah tahun 2019 oleh peneliti kontrak pintar Phil Daian dan rekan-rekannya dalam karya mereka yang berjudul "Flash Boys 2.0", yang membahas implikasi etika dan teknis dari manipulasi transaksi. Namun, idenya sendiri pertama kali diisyaratkan pada tahun 2014 oleh seorang pedagang algoritmik yang dikenal dengan nama samaran Pmcgoohan di Reddit, yang menyatakan kekhawatirannya tentang penambang yang berpotensi mengatur ulang transaksi demi keuntungan pribadi.

MEV melibatkan beberapa taktik, termasuk penataan ulang transaksi di mempool—di mana transaksi menunggu sebelum ditambahkan ke blockchain. Hal ini dapat menyebabkan front running, dimana penambang mengeksekusi transaksi mereka terlebih dahulu berdasarkan pengetahuan tentang transaksi yang tertunda, yang berpotensi mempengaruhi dinamika pasar secara tidak menguntungkan bagi pengguna reguler.

Pada awal tahun 2020, lebih dari $674 juta dilaporkan telah diekstraksi melalui manipulasi semacam itu pada blockchain Ethereum, yang menunjukkan skala dan profitabilitas MEV. Meskipun istilah ini mulai dikenal dan digunakan secara lebih luas sekitar tahun 2019, istilah ini dengan cepat menjadi topik penting dalam diskusi seputar keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan keamanan jaringan, khususnya pada Ethereum, yang menyediakan lingkungan yang kondusif untuk aktivitas tersebut karena lanskap transaksinya yang kompleks dan kemampuan kontrak pintar.

Meningkatnya pemahaman dan eksplorasi MEV menyoroti potensi dampaknya—tidak hanya pada keadilan dan transparansi pasar tetapi juga pada keamanan dan efisiensi jaringan terdesentralisasi secara keseluruhan. Ketika komunitas blockchain terus bergulat dengan tantangan-tantangan ini, MEV tetap menjadi area penelitian dan perdebatan yang penting.

Bagaimana cara kerja ekstraksi MEV?

Nilai Maksimal yang Dapat Diekstraksi (MEV) berasal dari konteks keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan telah menjadi aspek penting dari dinamika jaringan blockchain, khususnya pada Ethereum. MEV mengacu pada potensi keuntungan yang dapat diperoleh penambang atau validator dengan memanipulasi urutan transaksi selama produksi blok. Awalnya, ketika Ethereum beroperasi di bawah sistem proof-of-work (PoW), istilah ini dikenal sebagai "nilai yang dapat diekstraksi oleh penambang", yang mencerminkan kemampuan penambang untuk menyusun ulang transaksi dalam satu blok demi keuntungan finansial mereka.

Dengan transisi Ethereum ke proof-of-stake (PoS) pada akhir tahun 2022, sebuah proses yang dikenal sebagai “The Merge,” praktik penggalian nilai terus berlanjut, mengarah ke istilah yang lebih luas “nilai maksimal yang dapat diekstraksi.” Hal ini mencerminkan kemampuan validator, bukan hanya penambang, untuk memengaruhi urutan transaksi demi mendapatkan keuntungan. Meskipun terjadi perubahan dalam mekanisme konsensus, konsep inti MEV tetap ada: MEV melibatkan pengaturan transaksi yang strategis untuk memanfaatkan peluang arbitrase, front-running, dan strategi pemaksimalan keuntungan lainnya dalam blok.

MEV dihitung dengan mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk waktu dan urutan transaksi. Penambang atau validator berupaya memaksimalkan keuntungan mereka dengan mengoptimalkan urutan transaksi, mengeksploitasi perbedaan harga di bursa yang terdesentralisasi, dan memanfaatkan kemacetan jaringan, yang sering kali menyebabkan peningkatan biaya transaksi. Selama periode kemacetan tinggi, penambang dapat memprioritaskan transaksi yang menawarkan biaya lebih tinggi, sehingga meningkatkan keuntungan finansial mereka dari MEV.

Fenomena MEV menimbulkan beberapa kekhawatiran dalam komunitas blockchain, khususnya mengenai keadilan dan transparansi. Hal ini dapat menyebabkan situasi di mana transaksi tertentu diprioritaskan dibandingkan transaksi lainnya berdasarkan keuntungan finansial yang mereka tawarkan kepada penambang atau validator, sehingga berpotensi membahayakan ketidakberpihakan dan integritas blockchain. Selain itu, MEV dapat berdampak pada finalitas dan hasil transaksi, karena penataan ulang dapat mengubah urutan konfirmasi transaksi, sehingga memengaruhi pengalaman dan kepercayaan pengguna terhadap sistem.

Seiring dengan berkembangnya teknologi blockchain dan lanskap DeFi, pemahaman dan penanganan implikasi MEV tetap penting untuk menjaga keamanan, efisiensi, dan keadilan jaringan yang terdesentralisasi.

Jenis Serangan MEV dan Dampaknya

Serangan Maximal Extractable Value (MEV) menggunakan berbagai metode untuk mengeksploitasi transaksi blockchain, terutama berdampak pada lanskap keuangan terdesentralisasi (DeFi) Ethereum. Di antara serangan MEV yang paling umum adalah eksploitasi front-running dan serangan sandwich.

  • Eksploitasi yang berjalan di depan : Ini terjadi ketika pelaku, menggunakan bot otomatis, mendeteksi transaksi tertunda yang menguntungkan di mempool—ruang tunggu untuk semua transaksi yang belum dikonfirmasi. Bot-bot ini, yang sering disebut sebagai "generalized front-runners", mengidentifikasi transaksi yang menguntungkan dan dengan cepat menempatkan transaksi serupa dengan biaya bahan bakar yang lebih tinggi, memastikan transaksi mereka diproses terlebih dahulu. Strategi ini memungkinkan mereka memanfaatkan pergerakan harga sebelum transaksi awal dieksekusi. Misalnya, seorang pedagang mungkin mendeteksi pesanan beli dalam jumlah besar untuk suatu mata uang kripto dan menempatkan pesanan belinya pada harga yang sedikit lebih tinggi, sehingga mendapatkan keuntungan dari lonjakan harga berikutnya.
  • Serangan Sandwich : Jenis serangan ini terjadi ketika aktor jahat menempatkan transaksinya di antara dua transaksi yang sah, memanipulasi pasar untuk keuntungan pribadi. Misalnya, jika pesanan jual dalam jumlah besar diikuti dengan pesanan beli kecil di bursa terdesentralisasi (DEX) , penyerang mungkin memasukkan pesanan jual tepat sebelum pesanan beli untuk mendapatkan keuntungan dari manipulasi harga yang disebabkan oleh tindakan mereka.

Flashbots memberikan pendekatan yang lebih rahasia terhadap ekstraksi MEV, menawarkan platform di mana pengguna dan penambang Ethereum dapat secara pribadi menegosiasikan urutan transaksi dalam satu blok. Inisiatif ini bertujuan untuk menciptakan ekosistem yang lebih adil untuk ekstraksi MEV dengan mengurangi dampak dari strategi-strategi berbahaya seperti strategi-strategi terdepan yang umum.

  • Arbitrase DEX : Dalam keuangan terdesentralisasi, peluang arbitrase muncul ketika terdapat perbedaan harga untuk token yang sama di berbagai bursa terdesentralisasi (DEX). Bot MEV mengeksploitasi perbedaan ini dengan membeli token dengan harga lebih rendah di satu bursa dan segera menjualnya di bursa lain yang harganya lebih tinggi. Hal ini tidak hanya menghasilkan keuntungan bagi operator bot tetapi juga membantu menyelaraskan harga token di berbagai platform, sehingga meningkatkan efisiensi pasar. Metode ini, meskipun kompetitif, dapat menghasilkan keuntungan yang signifikan sebagaimana dibuktikan dengan contoh pada Agustus 2020 di mana seorang pedagang memperoleh laba bersih sebesar $40.000 dengan memanfaatkan perbedaan harga antara stablecoin di beberapa DEX.
  • Likuidasi : Strategi MEV ini melibatkan protokol pinjaman DeFi di mana pengguna harus menyetor mata uang kripto sebagai jaminan pinjaman. Jika pinjaman menjadi kurang agunan, biasanya karena penurunan nilai agunan, protokol mengizinkannya untuk dilikuidasi. Pencari MEV menggunakan bot untuk memantau pinjaman ini dan dengan cepat melakukan likuidasi ketika pinjaman tersebut layak, sehingga menghasilkan biaya likuidasi dalam prosesnya. Hal ini tidak hanya memberikan insentif untuk menjaga stabilitas keuangan platform pinjaman tetapi juga menciptakan lingkungan yang kompetitif di mana banyak bot mungkin mencoba menjadi yang pertama memicu likuidasi.

Strategi MEV ini menyoroti sifat kompetitif dan seringkali rahasia dari pemesanan transaksi di blockchain, sehingga menghadirkan tantangan dan peluang bagi pelaku pasar. Hal ini menimbulkan kekhawatiran besar mengenai keadilan dan transparansi pasar, karena dapat memanipulasi harga, mempengaruhi penyelesaian transaksi, dan menciptakan persaingan yang tidak seimbang antara pedagang dan investor.

middle

Manfaat MEV

Nilai Maksimal yang Dapat Diekstraksi (MEV) muncul dari arsitektur teknologi blockchain yang terdesentralisasi, yang secara inheren tidak memiliki otoritas pusat untuk menentukan urutan transaksi. Fitur blockchain ini memberikan kesempatan kepada penambang atau validator untuk terlibat dalam aktivitas yang serupa dengan yang berjalan di depan, di mana mereka dapat memprioritaskan transaksi tertentu dibandingkan transaksi lainnya demi keuntungan pribadi.

Keuntungan Finansial Melalui Prioritas Transaksi : Salah satu bentuk MEV yang umum adalah transaksi terdepan dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi). Platform DeFi memungkinkan berbagai operasi keuangan seperti perdagangan, peminjaman, dan peminjaman tanpa perantara. Transaksi pada platform ini bersifat publik, memungkinkan penambang untuk mengamati dan menyusun ulang transaksi tersebut untuk memanfaatkan pergerakan harga yang dihasilkan. Misalnya, dengan mendeteksi perdagangan besar yang akan terjadi, penambang mungkin melakukan pemesanan terlebih dahulu untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan harga yang disebabkan oleh perdagangan ini.

Manipulasi Konsensus Blockchain : Dalam sistem proof-of-work (PoW) seperti versi awal Bitcoin dan Ethereum, penambang memecahkan teka-teki matematika yang rumit untuk memvalidasi transaksi dan menambahkannya ke blockchain. Mereka memilih transaksi mana yang akan dimasukkan ke dalam blok dan urutan transaksi tersebut. Kontrol atas urutan transaksi ini memungkinkan penambang mengekstraksi nilai dalam beberapa cara:

  • Keuntungan Finansial : Penambang dapat memanfaatkan posisi mereka untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga dan dinamika pasar. Di pasar mata uang kripto, di mana harga dapat berfluktuasi dengan cepat, bahkan keuntungan kecil pun dapat menghasilkan keuntungan besar.
  • Keunggulan Kompetitif : Penyertaan dan pemesanan transaksi strategis tidak hanya meningkatkan keuntungan penambang tetapi juga meningkatkan pengaruhnya terhadap jaringan. Penambang bisa mendapatkan keuntungan dengan menempatkan transaksi mereka secara strategis, melakukan sensor transaksi, atau memanipulasi alur transaksi untuk meningkatkan imbalan penambangan mereka.

Transisi Ethereum dari PoW ke proof-of-stake (PoS) selama "The Merge" sedikit mengubah lanskap tetapi tidak menghilangkan peluang MEV. Validator di PoS juga dapat memengaruhi urutan transaksi, dan terus mendapatkan manfaat dari mekanisme MEV.

Keuntungan Jaringan : Meskipun berpotensi disalahgunakan, MEV juga dapat berkontribusi positif terhadap ekosistem blockchain. Dengan memanfaatkan peluang arbitrase dan efisiensi transaksi, praktik MEV dapat menghasilkan penetapan harga aset yang lebih akurat dan perilaku pasar yang lebih efisien. Selain itu, sifat kompetitif penambangan dan validasi mendorong peningkatan dan inovasi berkelanjutan dalam operasi dan keamanan jaringan.

Secara keseluruhan, meskipun MEV menghadirkan tantangan dalam hal keadilan dan transparansi, MEV juga menggarisbawahi semangat dinamis dan kompetitif dari teknologi blockchain, yang mendorong efisiensi ekonomi dan inovasi dalam ekosistem.

Kesimpulan

Nilai Maksimum yang Dapat Diekstraksi (MEV) menghadirkan tantangan dan peluang beragam dalam ekosistem blockchain, yang memengaruhi dinamika transaksi, kemacetan jaringan, dan harga bahan bakar. Teknik ekstraksi MEV seperti serangan front-running dan sandwich dapat berdampak negatif pada jaringan dengan meningkatkan kemacetan dan menaikkan harga bahan bakar, yang berdampak buruk pada pengguna lain. Namun, tidak semua metode MEV mempunyai efek merugikan; misalnya, arbitrase DEX membantu menyeimbangkan harga di seluruh bursa, sehingga menghasilkan harga yang lebih adil bagi pengguna.

Terlepas dari tantangannya, MEV juga membawa manfaat tertentu. Hal ini dapat memberikan insentif kepada lebih banyak entitas untuk berpartisipasi dalam validasi jaringan dan menjaga keamanan blockchain. Namun, sifat MEV yang ambigu – karena berpotensi eksploitatif dan bermanfaat – memerlukan pengembangan solusi yang membuat ekstraksi MEV lebih mudah diakses, tahan sensor, tidak berbahaya, dan demokratis. Meskipun menghilangkan MEV sepenuhnya mungkin tidak dapat dilakukan, penelitian yang sedang berlangsung berfokus pada meminimalkan dampak negatifnya agar dapat melayani komunitas blockchain dengan lebih baik.

Selain itu, evolusi teknologi blockchain, seperti kemajuan dalam eksekusi paralel dan blockchain modular, kemungkinan akan mengubah cara MEV ditangkap, mendorong penelitian lebih lanjut dan berpotensi mengarah pada terobosan dalam cara pengelolaannya.

Seiring dengan terus berkembangnya lanskap mata uang kripto, pemahaman dan penanganan MEV sangatlah penting. Bersikap proaktif dalam mempelajari dan menerapkan strategi untuk memitigasi dampak buruk MEV sangat penting untuk menjaga aset digital. Dengan tetap mendapatkan informasi dan terlibat dalam solusi inovatif, peserta dapat berkontribusi untuk menciptakan ekosistem yang lebih aman dan adil. Rangkullah tantangan yang ada, berdayakan diri Anda dengan pengetahuan, dan mainkan peran proaktif dalam membentuk masa depan yang tangguh bagi keuangan yang terdesentralisasi.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.