Apa Itu Staking dalam Crypto?

Apa Itu Staking dalam Crypto?

Staking di dunia mata uang kripto adalah konsep multifaset yang memadukan kesederhanaan dan kompleksitas, bergantung pada kedalaman pemahaman yang dicari. Pada dasarnya, ini adalah cara bagi investor kripto untuk mendapatkan imbalan dengan menyerahkan aset digital mereka untuk mendukung jaringan blockchain dan memvalidasi transaksi, seperti mendapatkan bunga di rekening tabungan dengan imbal hasil tinggi. Saat Anda mempertaruhkan mata uang kripto, pada dasarnya Anda mengunci koin Anda untuk berpartisipasi dalam menjaga keamanan blockchain, sebuah proses yang tersedia pada mata uang kripto yang menggunakan model bukti kepemilikan (PoS). Model ini tidak hanya lebih hemat energi dibandingkan model proof-of-work yang asli, namun juga menawarkan cara untuk menghasilkan pendapatan pasif, seringkali dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dibandingkan perbankan tradisional.

Proof-of-stake memainkan peran penting dalam mata uang kripto yang mengadopsi sistem ini. Investor yang memegang cryptocurrency dapat membantu validasi transaksi pada database blockchain. Biasanya, jumlah minimum koin diperlukan untuk menjadi validator dalam sistem ini. Meskipun Anda mungkin tidak memvalidasi transaksi secara pribadi, kripto yang Anda pertaruhkan membantu komputer jaringan dalam tugas ini, seringkali melalui program yang tersedia di banyak bursa besar.

Insentif utama untuk staking adalah perolehan imbalan. Imbalan staking ini mirip dengan dividen atau bunga, meskipun dengan tingkat risiko yang lebih tinggi, dibayarkan kepada pemilik kripto yang berkontribusi terhadap regulasi dan validasi transaksi mata uang kripto. Imbalan ini biasanya dibayarkan dalam mata uang kripto yang sama dengan yang dipertaruhkan, sehingga menawarkan cara yang menarik bagi pemegangnya untuk mengembangkan aset digital mereka tanpa memperdagangkan atau menjualnya. Memahami perbedaan bagaimana dan mengapa staking berhasil sangatlah bermanfaat, bahkan bagi mereka yang terutama tertarik pada imbalannya, karena hal ini memberikan wawasan yang lebih mendalam tentang fungsi dan potensi manfaat dari investasi kripto mereka.

Bagaimana Cara Kerja Staking?

Staking mata uang kripto, yang merupakan bagian integral dari mekanisme konsensus proof-of-stake (PoS), adalah proses penting untuk menambahkan transaksi baru ke dalam blockchain. Ini dimulai dengan peserta yang menjaminkan koin mereka ke protokol, yang pada gilirannya memilih validator untuk mengonfirmasi blok transaksi. Kemungkinan terpilih sebagai validator meningkat seiring dengan jumlah koin yang dijanjikan. Dalam blockchain PoS, validator memainkan peran penting; mereka memvalidasi transaksi dengan mempertaruhkan sejumlah token asli blockchain, dengan insentif mendapatkan hadiah dalam token yang sama. Terlibat dalam praktik yang tidak jujur atau salah dapat mengakibatkan hukuman, termasuk hilangnya sebagian saham mereka.

Sistem PoS adalah alternatif yang lebih hemat energi dibandingkan model proof-of-work ( PoW ), yang sangat bergantung pada daya komputasi, sehingga menyebabkan konsumsi energi yang signifikan seperti yang terlihat pada mata uang kripto seperti Bitcoin. Sebaliknya, PoS memerlukan lebih sedikit energi dan skala yang lebih baik untuk menangani lebih banyak transaksi.

Staking melalui PoS tidak berlaku secara universal untuk semua mata uang kripto, namun khusus untuk mata uang kripto yang menggunakan mekanisme ini. Ini berfungsi sebagai komitmen validator terhadap integritas jaringan, dan taruhannya bertindak sebagai pencegah perilaku tidak jujur. Taruhannya mungkin terdiri dari dana yang dikumpulkan dari berbagai pemegang token , sehingga menurunkan hambatan masuk dan memungkinkan lebih banyak pengguna untuk berpartisipasi dalam taruhan melalui delegasi.

Selain itu, untuk menjaga integritas jaringan, validator dapat menghadapi hukuman atas pelanggaran seperti periode offline yang diperpanjang. Pelanggaran yang lebih parah dapat menyebabkan "pemotongan", yang mana validator ditangguhkan dan kehilangan sebagian dananya. Setiap blockchain memiliki aturannya sendiri untuk validator; misalnya, Ethereum memerlukan minimal 32 ether untuk dipertaruhkan oleh setiap validator.

Intinya, staking pada blockchain PoS adalah pendekatan kolaboratif dan berinsentif untuk menjaga keamanan dan efisiensi blockchain, menawarkan peserta kesempatan untuk mendapatkan imbalan sekaligus berkontribusi pada stabilitas dan pertumbuhan blockchain.

Cara Mempertaruhkan Cryptocurrency

Untuk menjadi validator di bidang staking mata uang kripto, seseorang biasanya perlu memasukkan sejumlah besar mata uang digital sebagai taruhannya. Proses ini juga memerlukan perangkat keras dan perangkat lunak komputer tertentu, serta investasi waktu dan keahlian yang besar untuk melaksanakan tugas validasi secara efektif.

Alternatifnya, bergabung dengan staking pool adalah pilihan yang tepat bagi mereka yang mungkin tidak memiliki sumber daya untuk menjadi validator sendiri. Dalam kumpulan ini, taruhan yang lebih kecil dari beberapa pengguna digabungkan. Metode ini, sering disebut sebagai 'liquid staking', melibatkan token likuiditas yang melambangkan koin yang dipertaruhkan seseorang dan imbalan yang diperoleh. Keuntungan utama di sini adalah validator menangani semua aspek validasi transaksi dan kemudian mendistribusikan hadiah kepada masing-masing pemangku kepentingan, dikurangi biaya apa pun yang berlaku. Pendekatan ini mendemokratisasi proses pertaruhan, memungkinkan partisipasi yang lebih luas.

Selain itu, banyak bursa mata uang kripto menawarkan opsi untuk mengunci token dalam mekanisme pengumpulan serupa. Pengguna memiliki fleksibilitas untuk memilih jenis mata uang kripto dan jumlah yang ingin mereka pertaruhkan, yang kemudian menentukan bagian proporsional mereka dari setiap imbalan yang dihasilkan. Metode ini memberikan titik masuk yang dapat diakses oleh individu yang ingin terlibat dalam staking tanpa memerlukan pengetahuan teknis atau sumber daya yang luas, sehingga semakin memperluas aksesibilitas staking mata uang kripto ke khalayak yang lebih luas.

Apa itu validasi kripto?

Validator adalah anggota penting dari jaringan komputer terdesentralisasi, yang bertugas memverifikasi transaksi dan menjaga legitimasi blockchain mata uang kripto. Dengan memenuhi tugas ini, validator mendapatkan imbalan dalam bentuk mata uang kripto. Namun, peran ini bukannya tanpa risiko. Validator yang mempertaruhkan koinnya menghadapi potensi kehilangan investasinya jika mereka menyetujui transaksi yang melanggar peraturan mata uang kripto, termasuk transaksi yang bersifat penipuan.

Bagi individu yang tidak memiliki sumber daya untuk menjadi validator, terdapat opsi untuk menyumbangkan koin mereka ke saham validator. Hal ini memungkinkan bahkan mereka yang memiliki kepemilikan mata uang kripto minimal untuk ikut serta dalam mendapatkan hadiah staking. Kolaborasi dengan bursa kripto atau platform kripto lainnya memfasilitasi proses ini, dan hadiah biasanya disetorkan langsung ke akun peserta.

Meskipun banyak mata uang kripto terkemuka, seperti Ethereum, telah mengadopsi mekanisme proof-of-stake (PoS) untuk validasi, ini bukanlah standar universal. Misalnya, Bitcoin, mata uang kripto paling berharga di pasar, masih mengandalkan sistem proof-of-work (PoW). PoW menuntut daya komputasi yang besar dan menggunakan proses penambangan untuk memvalidasi transaksi dan mengawasi blockchain. Sebaliknya, PoS umumnya dipandang sebagai alternatif yang lebih hemat energi, mengurangi kebutuhan komputasi dan konsumsi energi keseluruhan yang diperlukan untuk validasi transaksi dan pemeliharaan blockchain.

Berapa banyak yang bisa Anda hasilkan melalui staking kripto?

Potensi imbalan dari staking di dunia mata uang kripto dapat sangat bervariasi, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti platform staking yang dipilih, mata uang kripto tertentu, dan jumlah peserta yang melakukan staking pada koin tertentu. Untuk mata uang kripto populer seperti Ethereum, Cardano, dan Polkadot , imbalannya bisa berkisar antara 5 hingga 20 persen, seperti yang dicatat oleh pakar industri. Namun, hadiah ini tidak konsisten dan dapat berfluktuasi berdasarkan jumlah total peserta dan besarnya kumpulan hadiah. Imbal hasil berubah karena meskipun imbalannya tetap seiring berjalannya waktu, jumlah modal yang dipertaruhkan atau dipinjamkan bervariasi; lebih banyak peserta umumnya berarti imbalan yang lebih rendah, dan sebaliknya.

Metode staking dan lock-up adalah sarana bagi pemegang mata uang kripto untuk mendapatkan imbalan atas aset yang seharusnya tidak disimpan di dompet mereka. Imbalan ini sering kali dinyatakan dalam tingkat persentase tahunan (APR). Misalnya, APR 5% menyiratkan bahwa pemegang secara teoritis dapat menerima $5 per tahun untuk setiap $100 kripto yang dipertaruhkan, meskipun penting untuk diingat bahwa harga mata uang kripto dapat berfluktuasi selama periode pertaruhan. Mata uang kripto yang berbeda menawarkan APR yang berbeda untuk opsi pengunciannya, sehingga memungkinkan adanya perbandingan.

Selain itu, staking adalah komponen penting dari blockchain proof-of-stake (PoS), dimana pengguna berkontribusi pada proses yang penting untuk keamanan dan fungsionalitas blockchain. Ini merupakan pilihan yang sangat menarik bagi investor yang mencari perolehan imbal hasil dari investasi jangka panjang, tanpa terlalu mengkhawatirkan fluktuasi harga jangka pendek. Data menunjukkan bahwa rata-rata tingkat imbalan staking untuk aset-aset yang dipertaruhkan teratas melebihi hasil tahunan 11%, namun imbalan ini dapat berubah seiring waktu.

Biaya juga memainkan peran penting dalam menentukan imbalan bersih dari staking. Staking pool biasanya memotong biaya dari imbalan atas layanan mereka, yang berdampak pada persentase hasil keseluruhan. Biaya ini sangat bervariasi di berbagai pool dan blockchain. Untuk memaksimalkan imbalan, investor harus mempertimbangkan staking pool dengan biaya komisi rendah dan rekam jejak yang kuat dalam memvalidasi banyak blok, yang juga membantu meminimalkan risiko pool terkena penalti atau ditangguhkan dari proses validasi.

Bagaimana cara mulai mempertaruhkan kripto Anda

Banyak bursa kripto kini menawarkan hadiah staking pada berbagai koin, memberikan jalur langsung bagi pendatang baru di dunia staking, menurut pakar industri. Selain bursa, pemegang kripto memiliki jalur alternatif seperti platform staking-as-a-service dan platform pinjaman DeFi.

Memilih Platform Staking :

  • Pertukaran terkemuka seperti Coinbase, KuCoin, Binance, Gemini, dan OKX menampilkan opsi taruhan.
  • Pengguna dapat mengaktifkan staking melalui aplikasi atau situs web bursa ini.
  • Setiap bursa menawarkan beragam mata uang kripto yang dapat dipertaruhkan, misalnya Cardano, Cosmos, Ethereum, Solana , dan Tezos di Coinbase.
  • Tingkat hadiah bervariasi untuk setiap token dan pertukaran. Misalnya, Coinbase menawarkan APY antara 2,0 dan 6,0+ persen, sementara OKX menyediakan pilihan token yang lebih luas dengan APY setinggi 35 persen.

Memilih Token dan Ketentuan Staking Anda :

  • Saat memasuki bursa yang mendukung staking, putuskan token mana yang akan dipertaruhkan dan jumlahnya, dengan mempertimbangkan jangka waktu staking.
  • Ketentuan bervariasi dari 'fleksibel' (memungkinkan penarikan kapan saja) hingga jangka waktu tetap seperti 30, 60, 90, atau 120 hari.
  • Binance dan bursa lainnya mungkin menawarkan auto-staking, yang secara otomatis memperbarui staking setelah periode awalnya.

Menjelajahi Opsi Staking Alternatif :

  • Platform pinjaman DeFi menawarkan pengalaman staking yang berbeda, sering kali menggunakan stablecoin seperti Tether, yang didukung oleh aset berwujud seperti dolar AS atau obligasi, sehingga memastikan penilaian yang lebih stabil.
  • Platform tersebut mungkin memberikan hasil yang serupa dengan staking tradisional namun dengan volatilitas yang lebih kecil.
  • Namun, opsi ini menimbulkan risiko tidak dapat dibayar kembali, karena stablecoin ini dipinjamkan ke pengguna lain.

Singkatnya, dunia staking mata uang kripto dan pinjaman DeFi yang semakin berkembang menawarkan banyak opsi untuk mendapatkan imbalan, masing-masing dengan serangkaian fitur, manfaat, dan risikonya sendiri, yang memenuhi preferensi dan strategi investor yang berbeda.

Risiko mempertaruhkan kripto

Taruhan kripto, meskipun menawarkan daya tarik imbalan, membawa risiko bawaan yang harus dipertimbangkan dengan hati-hati oleh investor. Volatilitas mata uang kripto adalah perhatian utama; penurunan harga yang signifikan dapat meniadakan manfaat dari staking reward. Misalnya, imbal hasil sebesar 20 persen mungkin tampak menarik, tetapi jika nilai kripto turun setengahnya, investor masih akan mengalami kerugian. Volatilitas ini membuat staking kripto lebih berisiko dibandingkan rekening tabungan tradisional, di mana jumlah pokok diasuransikan, atau bahkan dibandingkan dengan saham dividen atau ETF yang umumnya mengalami lebih sedikit fluktuasi.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah periode lock-up yang diperlukan oleh beberapa program staking. Platform atau bursa tertentu mungkin mewajibkan periode penguncian hingga 180 hari, di mana investor tidak dapat menarik atau menjual aset yang dipertaruhkan. Artinya, jika nilai kripto turun secara signifikan selama periode ini, investor terpaksa menunggu hingga masa penguncian berakhir untuk mengakses asetnya.

Selain risiko pasar, terdapat risiko operasional seperti peretasan atau ancaman keamanan siber. Bahkan platform staking yang sudah mapan dan banyak digunakan pun rentan terhadap serangan semacam itu, yang berpotensi menyebabkan hilangnya dana yang dipertaruhkan. Kekhawatiran ini telah menyebabkan beberapa investor kripto memilih untuk mempertaruhkan token mereka di dompet perangkat keras untuk keamanan tambahan.

Selain itu, kemungkinan menemukan platform staking yang curang atau tidak aman tidak boleh diabaikan. Platform yang menjanjikan keuntungan luar biasa tinggi mungkin tidak sepenuhnya dapat dipercaya. Investor disarankan untuk meneliti dan memverifikasi kredibilitas platform staking secara menyeluruh sebelum melakukan aset mereka. Pada akhirnya, meskipun staking kripto bisa menjadi usaha yang menguntungkan, hal ini memerlukan evaluasi dan pemahaman yang cermat terhadap risiko pasar dan operasional.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.