Apa itu mata uang digital bank sentral (CBDC)?

Apa itu mata uang digital bank sentral (CBDC)?

Dalam lanskap transaksi keuangan yang dinamis, sensasi nyata akan uang tunai yang dingin dan sulit didapat menjadi semakin langka. Pergeseran global, terutama yang terjadi selama pandemi COVID-19 karena masalah kesehatan dan kenyamanan transaksi digital, membawa kita menuju masa depan yang didominasi non-tunai. Transaksi digital mengalami peningkatan, dimana bank dan lembaga keuangan memproses volume transaksi secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan operasi tradisional di kantor cabang.

Revolusi keuangan digital ini telah dipercepat oleh inovasi seperti mata uang kripto dan kerangka teknologi blockchain yang kuat. Meskipun ribuan mata uang kripto telah bermunculan, sifat desentralisasinya berbeda dengan mata uang yang dikeluarkan pemerintah. Khususnya, Bitcoin dan sejenisnya mewakili mata uang digital terdesentralisasi, dengan keasliannya didasarkan pada teknologi buku besar terdistribusi (DLT). Hal ini memastikan bahwa kebenaran transaksi divalidasi secara bersamaan oleh banyak perangkat secara global, bukan oleh otoritas terpusat.

Menyadari tren ini, bank sentral di seluruh dunia menjajaki prospek menerbitkan mata uang digital mereka sendiri, yang biasa disebut Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC). Tidak seperti mata uang kripto, yang beroperasi di lingkungan terdesentralisasi, CBDC disetujui dan dikelola oleh negara, mewakili versi digital dari mata uang resmi suatu negara. Mereka tidak terikat pada komoditas fisik dan diperkenalkan oleh entitas sentral yang bertanggung jawab atas kebijakan moneter suatu negara, seperti Federal Reserve AS, Bank of Japan, People's Bank of China (PBOC), dan Deutsche Bundesbank Jerman.

Meskipun CBDC memiliki kemiripan dengan stablecoin, sejenis mata uang kripto swasta yang dipatok ke suatu aset atau mata uang lain untuk menjaga stabilitas nilai, keduanya berbeda secara mendasar. Stablecoin beroperasi di sektor swasta, sedangkan CBDC adalah mata uang digital yang dikeluarkan negara dan berdaulat. Peluncuran mata uang digital ini dipandang sebagai respons terhadap melonjaknya popularitas mata uang digital dan diperkirakan akan membentuk kembali ekosistem keuangan global.

Saat kita menavigasi ekonomi digital yang terus berkembang ini, perdebatan antara CBDC dan mata uang kripto tradisional tetap dinamis, membentuk masa depan pertukaran moneter dan sistem keuangan.

blog top

Jenis CBDC apa yang ada, dan di mana penerapannya?

CBDC tidak monolitik; desain dan strategi penerapannya sangat bervariasi di seluruh dunia. Salah satu jenis yang menonjol adalah model berbasis akun, yang dicontohkan oleh DCash di Karibia Timur. Dalam model ini, konsumen memiliki rekening deposito langsung di bank sentral, sehingga memastikan adanya koneksi langsung antara bank dan penggunanya. Sebaliknya, e-CNY Tiongkok, sebuah inisiatif CBDC yang signifikan, bersandar pada bank-bank sektor swasta untuk penerbitan dan pengelolaan rekening mata uang digital. Pendekatan ini terutama ditunjukkan pada Olimpiade Beijing 2022, di mana para peserta, termasuk para atlet, dapat bertransaksi menggunakan e-CNY di lokasi Olimpiade.

Bank Sentral Eropa sedang mempertimbangkan pendekatan berbeda untuk potensi euro digitalnya. Dalam model ini, lembaga keuangan bersertifikat masing-masing akan mengontrol node berizin di jaringan blockchain, bertindak sebagai saluran distribusi mata uang digital. Ada juga sebuah konsep, yang disukai oleh para penggemar mata uang kripto, dimana mata uang fiat yang dikeluarkan pemerintah, tidak didukung oleh komoditas berwujud, akan diperkenalkan sebagai token anonim yang dapat dipertukarkan, sehingga menjamin privasi pengguna.

Saat ini, 87 negara, yang menyumbang lebih dari 90% PDB dunia, sedang mengkaji prospek CBDC. Beberapa perkembangan penting meliputi:

JAM-DEX Jamaika, yang diresmikan pada Juni 2022, berdiri sebagai CBDC utama yang secara resmi diakui sebagai alat pembayaran yang sah. Meskipun menawarkan utilitas sederhana, ia tidak memiliki fungsionalitas tingkat lanjut seperti integrasi pembayaran lintas batas untuk kontrak pintar. Perlu dicatat bahwa JAM-DEX beroperasi tanpa landasan blockchain, tidak seperti Sand Dollar di Bahama dan DCash di Karibia Timur.

Nigeria menandai tonggak sejarah sebagai negara Afrika perintis yang memperkenalkan CBDC, dengan meluncurkan eNaira pada Oktober 2021.

Afrika Sub-Sahara berada di titik puncak revolusi CBDC. Adopsi ekstensif M-PESA , platform transfer uang seluler yang terkenal, telah meletakkan dasar yang kuat, baik secara sosial maupun finansial, bagi potensi penggunaan CBDC secara luas di wilayah tersebut.

Project Aber menonjol sebagai usaha kolaboratif antara Arab Saudi dan bank sentral Uni Emirat Arab. Inisiatif ini menyelidiki kelayakan mata uang digital yang diterbitkan bersama, yang bertujuan untuk memfasilitasi penyelesaian domestik dan internasional antara kedua negara.

Mengapa CBDC menjadi perhatian banyak bank sentral?

Beberapa tren yang menyatu telah menarik minat bank sentral terhadap CBDC, yang menggarisbawahi potensi peran mereka dalam lanskap keuangan yang terus berkembang:

Penurunan Transaksi Tunai : Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi pergeseran besar dari transaksi tunai tradisional. Eropa, misalnya, mengalami penurunan penggunaan uang tunai sekitar sepertiga dari tahun 2014 hingga 2021. Di negara-negara seperti Norwegia, transaksi berbasis uang tunai sudah jarang terjadi, hanya menyumbang 3 persen dari total pembayaran. Pergeseran signifikan tersebut memaksa bank sentral untuk melakukan introspeksi dan mendefinisikan kembali signifikansinya dalam kerangka moneter kontemporer.

Lonjakan Aset Digital Swasta : Daya tarik aset digital, terutama mata uang kripto, telah tumbuh secara eksponensial. Di Inggris, data menunjukkan bahwa satu dari sepuluh orang dewasa saat ini memiliki atau pernah memiliki aset digital. Laporan dari Bank Sentral Eropa menyoroti bahwa di enam negara besar UE, hampir 10 persen rumah tangga memiliki kepemilikan dalam aset digital. Meningkatnya keterlibatan konsumen dengan aset-aset digital ini menimbulkan potensi ancaman terhadap mata uang fiat tradisional, menantang supremasinya sebagai standar pengukuran nilai utama.

Menurunnya Citra Bank Sentral sebagai Pelopor Pembayaran : Seiring berjalannya waktu, bank sentral mengalami penurunan status sebagai bank terdepan dalam inovasi pembayaran. CBDC memberi mereka peluang baru untuk mempelopori diskusi penting tentang relevansi dan penerapan uang tunai di era digital saat ini, mendorong transparansi dan mendorong keterlibatan publik.

Munculnya Sistem Pembayaran Global : Dengan semakin terhubungnya dunia, sistem pembayaran telah mengadopsi karakter yang lebih global. Bank-bank sentral, menyadari tantangan dan peluang yang ada, tertarik untuk menerapkan kontrol yang lebih terlokalisasi terhadap sistem yang ekspansif ini. Mereka memandang CBDC sebagai alat pendukung potensial yang dapat memberikan stabilitas pada infrastruktur pembayaran digital lokal.

Meskipun potensi keuntungan CBDC beragam, mulai dari penyederhanaan transaksi hingga peningkatan inklusi keuangan, hal tersebut bukannya tanpa tantangan. Kekhawatiran mengenai keamanan, dampaknya terhadap sistem perbankan tradisional, dan implikasinya terhadap kebijakan moneter hanyalah beberapa pertimbangan yang harus ditangani oleh bank sentral. Saat dunia memasuki wilayah yang belum dipetakan ini, eksplorasi menyeluruh terhadap manfaat dan risiko yang terkait dengan CBDC menjadi sangat penting.

CBDC vs Mata Uang Kripto

Mata uang digital bank sentral (CBDC) sering kali digabungkan dengan bentuk aset digital lainnya, namun terdapat perbedaan mencolok yang membedakannya. Inti dari perbedaan ini adalah struktur tata kelola. Meskipun CBDC diawasi dan diterbitkan oleh bank sentral, mata uang kripto seperti Bitcoin muncul dari jaringan terdesentralisasi menggunakan teknik kriptografi dan beroperasi pada teknologi blockchain.

Cryptocurrency berfungsi pada blockchain publik, yang terbuka dan tanpa izin. Ini berarti setiap individu dapat mengambil bagian dalam operasi dasar jaringan. Transparansi blockchain publik memungkinkan siapa saja untuk membaca, menulis, dan mengaudit transaksi, memastikan sifat jaringan ini yang dapat mengatur dirinya sendiri. Sebaliknya, CBDC biasanya beroperasi pada blockchain pribadi. Ini lebih seperti database tertutup dan aman yang berakar pada prinsip kriptografi, dan tidak memiliki desentralisasi yang melekat pada blockchain publik.

Meskipun jaringan mata uang kripto mendistribusikan otoritas di antara penggunanya, yang mengambil keputusan melalui mekanisme konsensus, CBDC diatur secara ketat oleh peraturan dan kebijakan bank sentral. Sentralisasi ini adalah ciri khas CBDC, berbeda dengan sifat mata uang kripto yang terdesentralisasi. Selain itu, meskipun mata uang kripto menawarkan tingkat anonimitas kepada penggunanya, CBDC dirancang untuk memberikan transparansi, memungkinkan bank sentral memantau transaksi dan kepemilikan.

Secara teknologi, CBDC mungkin tidak selalu bergantung pada platform blockchain yang sama yang mendukung banyak mata uang kripto. Dan, bertentangan dengan kepercayaan umum, CBDC berbeda dari stablecoin. Meskipun stablecoin dipatok ke mata uang fiat tradisional (seperti dolar AS), CBDC tidak hanya dipatok ke mata uang fiat masing-masing – tetapi pada dasarnya mewakili mata uang tersebut dalam bentuk digital. Misalnya, dolar digital sebagai CBDC akan memiliki nilai intrinsik yang sama dengan uang dolar fisik.

Kegunaan CBDC terutama untuk transaksi, dan tidak dimaksudkan untuk kepemilikan jangka panjang atau investasi spekulatif. Sebaliknya, mata uang kripto dapat digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk pembayaran dan investasi.

Salah satu kelemahan potensial CBDC, jika dibandingkan dengan mata uang kripto, adalah berkurangnya penekanan pada privasi data. Sifat cryptocurrency yang terdesentralisasi dan peer-to-peer memberi pengguna tingkat otonomi dalam transaksi dan data yang mereka bagikan. Namun, CBDC, karena bersifat terpusat, dapat menyampaikan informasi transaksional yang penting kepada badan pengatur, sehingga berpotensi meningkatkan kekhawatiran tentang privasi pengguna dan pengawasan keuangan.

middle

Apa potensi manfaat CBDC?

Mata uang digital bank sentral (CBDC) muncul sebagai alat penting dalam bidang keuangan digital, menawarkan solusi terhadap tantangan yang sudah berlangsung lama dan membentuk kembali lanskap keuangan. Para pendukung mereka menyoroti beberapa keuntungan besar:

  • Efisiensi Biaya : Dengan mengalihkan investasi dari infrastruktur fisik ke keuangan digital, penyedia layanan keuangan berpotensi menghemat hingga $400 miliar setiap tahunnya. Namun, transisi ke CBDC memerlukan modal besar untuk kemajuan teknologi dan integrasi sistem.
  • Kecepatan dan Efisiensi : CBDC berjanji untuk meningkatkan kecepatan sistem pembayaran elektronik di seluruh negara. Penyelesaian transaksi secara real-time dapat merevolusi perdagangan lintas batas dan perdagangan sehari-hari.
  • Inklusi Keuangan : Hampir 5% orang dewasa di AS dan 1,6 miliar orang di seluruh dunia tidak memiliki akses terhadap perbankan tradisional. CBDC, terutama yang dapat diakses melalui perangkat seluler, berpotensi menjembatani kesenjangan ini. Dengan mengabaikan kebutuhan akan infrastruktur perbankan yang mahal, terutama di negara-negara berkembang, CBDC dapat menawarkan hubungan langsung antara bank sentral dan konsumen. Namun, memastikan penerapannya secara luas sangatlah penting, karena banyak orang mungkin masih lebih memilih anonimitas dalam transaksi tunai.
  • Keamanan yang Ditingkatkan : CBDC dapat meningkatkan standar keamanan pembayaran. Mata uang digital yang teregulasi, dikombinasikan dengan kriptografi kunci pribadi, dapat memastikan bahwa transaksi diselesaikan dan tidak dapat diubah, meminimalkan risiko penipuan dan memberikan pengguna lebih percaya diri dalam aktivitas keuangan mereka.
  • Operasi Pemerintah dan Kebijakan Moneter : CBDC dapat menyederhanakan fungsi pemerintahan, mulai dari distribusi manfaat sosial hingga pengumpulan pajak, dengan mengotomatisasi dan mendigitalkan proses. Hal ini juga dapat meningkatkan efektivitas kebijakan moneter, menawarkan bank sentral cara yang lebih langsung untuk menerapkan strategi keuangan.
  • Mengurangi Risiko Pihak Ketiga : Transaksi uang tradisional melibatkan perantara, sehingga menimbulkan kerentanan seperti bank run atau kekurangan uang tunai. CBDC, yang diawasi langsung oleh bank sentral, dapat menghindari risiko ini dan memastikan stabilitas sistem.
  • Privasi dan Transparansi : CBDC dapat menawarkan fitur privasi yang dikalibrasi. Meskipun CBDC berbasis nilai dapat memberikan anonimitas transaksi seperti uang tunai fisik, CBDC berbasis akun dapat menggabungkan transparansi selektif, menyeimbangkan privasi pengguna dengan pengawasan peraturan.
  • Memerangi Aktivitas Terlarang : Sifat digital CBDC, ditambah dengan keamanan kriptografi dan buku besar publik, dapat menghalangi aktivitas yang melanggar hukum. Bank sentral dapat melacak dana dengan lancar, sehingga mengurangi peluang terjadinya pencucian uang atau tindakan keuangan terlarang lainnya.

Saat dunia bergulat dengan tantangan dan peluang ekosistem keuangan digital yang semakin meningkat, CBDC menjadi solusi yang menjanjikan. Dengan mengatasi permasalahan efisiensi, akses, dan keamanan, hal ini berpotensi untuk mendefinisikan kembali pemahaman kita tentang uang dan perannya dalam masyarakat.

Apakah ada potensi risiko atau kerugian pada CBDC?

Ketika bank sentral secara global menyatakan minatnya terhadap prospek CBDC, penting untuk memahami berbagai tantangan dan pertimbangan yang menyertai inovasi ini.

Salah satu kekhawatiran utama adalah ketertelusuran uang digital. Dengan setiap transaksi yang bersifat digital dan dapat dilacak, perpajakan menjadi lebih mudah. Namun, peningkatan transparansi ini, seperti yang diperkirakan oleh para analis, dapat menjadi hambatan bagi adopsi sukarela. Warga negara mungkin waspada terhadap potensi hilangnya privasi finansial.

Stabilitas teknologi juga menjadi perhatian penting lainnya. Versi digital DCash Karibia Timur, misalnya, menghadapi periode offline selama dua bulan pada Januari 2022 karena gangguan teknis. Gangguan seperti ini menyoroti permasalahan besar dalam transisi ke infrastruktur keuangan digital.

Selain itu, pembenaran bisnis untuk CBDC sedang dalam pengawasan. Sumber daya dan upaya yang diperlukan oleh bank sentral untuk membangun infrastruktur mata uang digital yang kuat mungkin lebih besar daripada manfaatnya, terutama ketika banyak negara maju sudah mencapai pembayaran instan menggunakan infrastruktur yang ada. Beberapa negara, seperti Kanada dan Singapura , bahkan menyimpulkan bahwa kondisi saat ini tidak memberikan alasan yang kuat untuk mengadopsi mata uang digital.

Meskipun CBDC menjanjikan untuk merevolusi transaksi, sentralisasi tetap menjadi masalah yang signifikan. Kekuasaan untuk mengawasi dan mengotorisasi transaksi masih berada pada entitas sentral—bank sentral. Sentralisasi ini berarti bahwa setiap aktivitas keuangan menjadi terlihat oleh otoritas pengawas, sehingga meningkatkan kekhawatiran privasi. Skenario seperti ini sejalan dengan tantangan privasi data yang dihadapi oleh perusahaan teknologi besar dan ISP. Potensi pelaku jahat untuk mengeksploitasi data ini atau bank sentral membatasi transaksi peer-to-peer menambah kekhawatiran ini.

Pembayaran lintas batas, meskipun siap untuk mendapatkan manfaat dari CBDC, menghadapi kendala tersendiri. Meskipun CBDC dapat memfasilitasi transaksi lintas batas dan mata uang secara real-time, lingkungan hukum dan peraturan yang beragam di berbagai negara menimbulkan tantangan. Menyelaraskan kerangka kerja yang berbeda-beda ini bukanlah hal yang mudah.

Terakhir, implikasi geopolitik dari CBDC tidak dapat diabaikan. Pengenalan mata uang digital oleh negara-negara besar, seperti yuan digital Tiongkok, berpotensi menantang dominasi mata uang seperti dolar AS dalam perdagangan global. Jika perusahaan global mengadopsi yuan digital untuk berdagang dengan Tiongkok, hal ini mungkin akan menggeser keseimbangan dinamika kekuatan keuangan global.

Meskipun CBDC memiliki potensi transformatif, penerapannya penuh dengan kompleksitas. Menyeimbangkan janji efisiensi dan inklusivitas dengan kekhawatiran mengenai privasi, sentralisasi, dan implikasi keuangan global akan menjadi hal yang sangat penting saat kita memasuki era baru keuangan digital ini.

Lanskap Masa Depan Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC)

Munculnya CBDC menjanjikan perubahan besar dalam lanskap keuangan global. Potensinya untuk merevolusi sistem moneter tidak dapat disangkal, namun potensi ini menimbulkan banyak pertimbangan.

Bank sentral, yang berada di garis depan evolusi ini, perlu menjawab beberapa pertanyaan penting:

  • Akhir dari Adopsi CBDC : Penting untuk mengevaluasi tujuan akhir CBDC dibandingkan dengan uang tradisional. Hal ini memerlukan analisis menyeluruh terhadap lanskap pembayaran saat ini dan masa depan serta menetapkan target yang realistis.
  • Target Audiens untuk CBDC : Desain CBDC harus melayani pengguna utamanya, baik perorangan, bisnis, atau bank komersial. Memanfaatkan keahlian di luar lingkaran bank sentral konvensional dapat memberikan wawasan yang sangat berharga.
  • Peran Bank Sentral : Baik mereka menginginkan pendekatan langsung atau pengawasan, bank sentral harus memanfaatkan hubungan yang ada untuk mendorong adopsi CBDC.
  • Sumber Daya & Kemampuan yang Dibutuhkan : Pengenalan CBDC akan menuntut struktur pengambilan keputusan baru, strategi manajemen perubahan, dan kemitraan.
  • Beyond Payments : Bank sentral harus mengantisipasi dan mengatasi tantangan regulasi, komersial, dan fiskal untuk mencapai tujuan penerapannya.

Selain bank sentral, berbagai pemangku kepentingan harus beradaptasi dengan ekosistem baru yang didorong oleh CBDC:

  • Penyedia Infrastruktur Keuangan : Mereka harus memastikan sistem mereka kompatibel dengan mata uang digital.
  • Bank & Pedagang Ritel : Investasi dalam infrastruktur akan sangat penting untuk memodernisasi pembayaran dan menggabungkan CBDC.
  • Pejabat Risiko & CFO : Mereka harus memantau pengaruh CBDC terhadap likuiditas dan kebutuhan modal.
  • Investor Mata Uang Kripto : Mereka perlu mengukur dampak CBDC terhadap mata uang kripto populer.
  • Bank Umum : Kepatuhan terhadap norma KYC dan tindakan anti pencucian uang akan menjadi hal terpenting dalam lingkungan CBDC.

Namun, implikasi CBDC tidak hanya mencakup perubahan operasional. Mereka mengancam akan mengganggu sistem cadangan fraksional, dimana bank meminjamkan lebih dari sekedar aset likuid mereka. Jika semua simpanan dialihkan ke CBDC, bank tradisional mungkin perlu berevolusi menjadi "perantara dana pinjaman", yang mengamankan dana jangka panjang untuk pinjaman jangka panjang. Pergeseran ini dapat mengarah pada model perbankan yang sempit, yang sebagian besar diatur oleh bank sentral, dan menggantikan sistem yang ada saat ini. Perubahan tersebut mempunyai manfaat, termasuk pencegahan bank run yang lebih baik dan peningkatan pemantauan terhadap praktik pemberian pinjaman.

CBDC, jika dirancang secara optimal, akan berfungsi sebagai aset yang aman dan netral untuk pembayaran dan penyelesaian. Hal ini dapat mendorong arsitektur keuangan yang inklusif, mendorong persaingan dan inovasi, sambil menjaga kontrol demokratis terhadap mata uang.

Intinya, meskipun terdapat ketidakpastian yang menyelimuti CBDC, tidak dapat disangkal bahwa CBDC siap untuk membentuk kembali keuangan global. Seiring dengan semakin matangnya perusahaan-perusahaan tersebut, pemahaman yang lebih jelas mengenai keuntungan dan tantangan perusahaan-perusahaan tersebut akan muncul, sehingga dapat memandu para pemangku kepentingan dalam menavigasi batasan keuangan baru ini.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.