Platform Pinjaman Kripto dan Peminjaman Kripto Terbaik di tahun 2024

Platform Pinjaman Kripto dan Peminjaman Kripto Terbaik di tahun 2024

Dalam dunia mata uang kripto yang terus berkembang, konsep penggunaan aset digital sebagai jaminan pinjaman telah mendapatkan daya tarik, menghadirkan cara baru bagi pemegangnya untuk memanfaatkan kripto mereka tanpa melikuidasi posisi mereka. Pendekatan inovatif terhadap pembiayaan ini memungkinkan individu mengakses dana dengan mengamankan pinjaman terhadap mata uang kripto mereka, yang mencerminkan praktik pinjaman tradisional di mana aset seperti saham, real estat, dan kendaraan bertindak sebagai jaminan.

Daya tarik pinjaman kripto terletak pada banyak keuntungannya, termasuk akses langsung ke modal, suku bunga yang kompetitif, proses pendanaan yang cepat, dan penghapusan pemeriksaan kredit konvensional. Hal ini menjadikan pinjaman kripto sebagai alternatif yang menarik dibandingkan sumber kredit tradisional, terutama bagi mereka yang mencari solusi keuangan jangka pendek.

Namun, sektor peminjaman kripto bukannya tanpa kendala. Sifat mata uang kripto yang berfluktuasi berarti bahwa peminjam mungkin perlu memberikan aset digital tambahan jika nilai pasar agunan mereka menurun. Selain itu, kegagalan memenuhi kewajiban pembayaran kembali dapat mengakibatkan denda, sehingga menambah beban keuangan.

Terlepas dari tantangan-tantangan ini, potensi manfaat pinjaman kripto tidak dapat diabaikan. Mereka menawarkan peluang unik untuk mendapatkan likuiditas tanpa harus berpisah dengan aset kripto, yang nilainya dapat meningkat seiring waktu. Namun, kehati-hatian disarankan. Industri ini telah menyaksikan contoh-contoh di mana platform pinjaman berhenti beroperasi, yang menyebabkan kerugian besar bagi para penabung. Oleh karena itu, sangat penting bagi peserta untuk melakukan penelitian menyeluruh dan mempertimbangkan semua faktor sebelum terlibat dalam pinjaman kripto, belajar dari kesalahan masa lalu untuk menavigasi lanskap yang menjanjikan namun berisiko ini dengan aman.

Bagaimana Cara Memilih Platform Peminjaman Kripto?

Memilih platform pinjaman kripto yang tepat sangat penting bagi siapa pun yang ingin mendapatkan pinjaman menggunakan mata uang kripto mereka sebagai jaminan. Keputusan tersebut harus didasarkan pada evaluasi komprehensif terhadap berbagai faktor yang selaras dengan kebutuhan spesifik Anda, tujuan keuangan, dan toleransi risiko. Berikut panduan untuk membantu Anda menavigasi proses seleksi:

  • Tindakan Keamanan : Keamanan platform peminjaman adalah yang terpenting. Selidiki apakah platform tersebut memiliki kerangka keamanan yang kuat dan apakah ada riwayat pelanggaran atau peretasan keamanan. Memastikan keamanan aset digital Anda harus menjadi prioritas utama Anda.
  • Reputasi Platform : Platform yang memiliki reputasi baik kemungkinan besar menawarkan layanan yang lebih andal dan memuaskan. Carilah platform dengan ulasan pengguna yang positif, testimoni yang kuat, dan reputasi yang baik dalam komunitas kripto. Reputasi suatu platform seringkali menunjukkan kualitas layanan dan keandalan yang dapat Anda harapkan.
  • Suku Bunga dan Persyaratan Pinjaman : Platform yang berbeda menawarkan suku bunga dan persyaratan pinjaman yang berbeda-beda. Penting untuk memahami detail ini terlebih dahulu. Carilah harga dan ketentuan yang kompetitif yang paling sesuai dengan situasi keuangan dan kemampuan pembayaran Anda.
  • Mata Uang Kripto yang Didukung : Pastikan platform mendukung mata uang kripto yang ingin Anda gunakan sebagai jaminan. Ketersediaan aset kripto pilihan Anda merupakan faktor kunci dalam memilih penyedia pinjaman.
  • Rasio Pinjaman terhadap Nilai (LTV) : Rasio LTV menentukan seberapa banyak Anda dapat meminjam terhadap nilai agunan Anda. Platform yang menawarkan rasio LTV lebih tinggi memungkinkan Anda meminjam lebih banyak terhadap aset kripto Anda. Namun, berhati-hatilah dengan risiko yang terkait dengan LTV yang lebih tinggi, terutama pada pasar yang bergejolak.
  • Tingkat Persentase Tahunan (APR) : APR mewakili biaya pinjaman tahunan dan termasuk suku bunga ditambah biaya tambahan. Membandingkan APR antar platform dapat membantu Anda menemukan opsi yang paling hemat biaya.
  • Detail Persyaratan Pinjaman : Perhatikan secara spesifik persyaratan pinjaman, seperti periode pembayaran dan persyaratan pembayaran minimum. Detail ini dapat berdampak signifikan terhadap pengalaman meminjam dan perencanaan keuangan Anda.
  • Dukungan Pelanggan : Dukungan pelanggan yang berkualitas sangat penting, terutama untuk menavigasi kompleksitas pinjaman kripto. Meskipun protokol DeFi mungkin tidak memiliki layanan pelanggan langsung, platform terpusat harus menawarkan dukungan komprehensif untuk mengatasi segala kekhawatiran atau masalah yang mungkin Anda temui.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini secara cermat, Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat saat memilih platform atau penyedia pinjaman kripto. Pendekatan ini akan membantu Anda menemukan platform yang tidak hanya memenuhi kebutuhan pinjaman Anda namun juga menjamin keamanan dan fleksibilitas yang Anda perlukan.

Bandingkan Pinjaman Kripto dan Platform Peminjaman Kripto Terbaik di tahun 2024

Yaa

Aave menonjol sebagai tokoh terkemuka di arena keuangan terdesentralisasi (DeFi) , yang terkenal terutama karena spesialisasinya dalam pinjaman kilat. Beroperasi di blockchain Ethereum, Aave telah mengukir ceruk tersendiri dengan menawarkan suku bunga rendah yang kompetitif di samping fitur-fitur inovatif seperti pinjaman kilat, menjadikannya platform pilihan bagi mereka yang ingin memanfaatkan peluang arbitrase dalam ruang DeFi.

Keuntungan :

  • Aave telah memantapkan dirinya sebagai salah satu platform pionir dan paling andal di ekosistem DeFi.
  • Ia menawarkan pinjaman dengan suku bunga rendah yang menarik.
  • Platform ini menyediakan akses ke pinjaman kilat, memungkinkan pengguna memanfaatkan peluang arbitrase dengan cepat.
  • Aave mendukung berbagai blockchain termasuk Ethereum, Avalanche , Harmony, dan Arbitrum , sehingga memperluas aksesibilitas dan utilitasnya.

Tantangan :

Untuk mencegah likuidasi, pengguna harus proaktif dalam memantau dan mengelola posisi pinjamannya.

Antarmuka dan fungsionalitas platform mungkin memberikan kurva pembelajaran yang curam bagi mereka yang baru mengenal sektor DeFi.

campuran alkimia

Alchemix membedakan dirinya dalam lanskap keuangan terdesentralisasi (DeFi) dengan pendekatan pinjamannya yang inovatif, menawarkan mekanisme pinjaman yang dapat dibayar sendiri. Dengan memanfaatkan agunan Anda untuk mendapatkan pengembalian melalui protokol seperti Yield, Alchemix dengan cerdik menggunakan pendapatan yang dihasilkan untuk melunasi pinjaman Anda secara otomatis, sehingga menghilangkan kebutuhan upaya pembayaran manual di pihak Anda.

Keuntungan :

  • Menghilangkan keharusan bagi peminjam untuk melakukan pembayaran manual, menyederhanakan proses pengelolaan pinjaman.
  • Melindungi pengguna dari likuidasi paksa, menambahkan lapisan keamanan pada investasi Anda.
  • Menawarkan opsi penyesuaian untuk persyaratan pinjaman dan mekanisme perolehan hasil, memungkinkan strategi keuangan yang disesuaikan.

Tantangan :

  • Membawa risiko inheren yang terkait dengan kinerja protokol penghasil hasil yang diterapkannya. Jika salah satu platform eksternal ini mengalami masalah, hal ini dapat berdampak langsung pada kemampuan Alchemix untuk membayar kembali pinjamannya.
  • Mendukung mata uang kripto dalam jumlah terbatas, yang mungkin membatasi pilihan bagi calon pengguna yang ingin memanfaatkan spektrum aset digital yang lebih luas.

Menggabungkan

Compound bersinar dalam ruang keuangan terdesentralisasi (DeFi) dengan menawarkan model pinjaman yang mudah dan fleksibel pada blockchain Ethereum. Platform ini memungkinkan pengguna untuk meminjam aset digital sekaligus memperoleh bunga atas simpanan mereka, membedakan platform ini dengan tidak adanya persyaratan pinjaman minimum, sehingga dapat diakses untuk berbagai kebutuhan keuangan.

Keuntungan :

  • Diakui sebagai salah satu proyek paling bereputasi dan andal di komunitas DeFi.
  • Memberikan pinjaman dengan suku bunga rendah yang kompetitif, membuat pinjaman lebih terjangkau.
  • Memungkinkan peminjaman tanpa penerapan persyaratan minimum, menawarkan fleksibilitas yang tak tertandingi kepada pengguna.

Tantangan :

  • Variasi aset yang didukung lebih terbatas dibandingkan platform DeFi lainnya, yang mungkin membatasi pilihan pengguna.
  • Antarmuka dan fungsionalitas platform dapat menjadi tantangan bagi pendatang baru untuk bernavigasi, sehingga berpotensi memperdalam kurva pembelajaran bagi mereka yang belum terbiasa dengan DeFi.

kawatx

Wirex, yang didirikan di Inggris pada tahun 2014, muncul sebagai pemain terkemuka di arena keuangan digital, terutama karena struktur pembayaran pinjamannya yang lunak. Mengkhususkan diri dalam pinjaman yang dijamin dengan Bitcoin dan Ethereum, Wirex menawarkan tingkat fleksibilitas yang jarang terlihat di sektor ini, dengan pendekatannya terhadap tenggat waktu pembayaran.

Keuntungan :

  • Menyediakan sistem pembayaran yang fleksibel, memungkinkan peminjam untuk membayar kembali pinjamannya tanpa tekanan tenggat waktu yang ketat.
  • Menawarkan dukungan pelanggan 24 jam, memastikan pengguna bisa mendapatkan bantuan kapan pun dibutuhkan.
  • Mengamankan dana pengguna melalui Fireblocks, platform penyimpanan aset digital terkemuka, meningkatkan keselamatan dan keamanan aset.

Tantangan :

  • Kisaran mata uang kripto yang diterima sebagai jaminan relatif sempit, sehingga membatasi pilihan bagi calon peminjam dengan portofolio aset digital yang beragam.
  • Membatasi peminjaman pada stablecoin, yang mungkin membatasi pengguna untuk mencari opsi peminjaman yang lebih bervariasi.
  • Menjadi platform terpusat, Wirex memperkenalkan tingkat risiko platform, yang menjadi pertimbangan bagi pengguna untuk memprioritaskan desentralisasi dan otonomi dalam transaksi keuangan mereka.

binance

Binance berdiri sebagai raksasa di pasar mata uang kripto global, terutama melayani pelanggan di luar Amerika Serikat. Sebagai bursa terpusat, ia menawarkan rangkaian layanan yang luas, dengan penawaran pinjaman mata uang kripto menjadi sorotan utama. Kekuatan platform ini terletak pada banyaknya pilihan aset dan persyaratan keuangan yang kompetitif.

Keuntungan :

  • Mendukung beragam mata uang kripto, dengan lebih dari 30 opsi tersedia untuk digunakan sebagai jaminan, memberikan fleksibilitas yang tak tertandingi bagi peminjam.
  • Menawarkan suku bunga yang kompetitif, menjadikannya pilihan menarik bagi mereka yang ingin membiayai dengan aset digital mereka.
  • Terintegrasi secara mulus dalam ekosistem Binance, memfasilitasi pengalaman pengguna yang kohesif dan efisien di berbagai layanan mata uang kripto.

Tantangan :

  • Risiko bawaan yang terkait dengan platform terpusat, termasuk potensi kerentanan terhadap perubahan peraturan dan ancaman keamanan.
  • Layanannya, termasuk penawaran pinjaman, tidak dapat diakses oleh pengguna di Amerika Serikat, sehingga membatasi ketersediaannya untuk khalayak global.

Pro dan Kontra Pinjaman Kripto

Pinjaman kripto menghadirkan solusi keuangan inovatif, menawarkan jembatan antara sistem keuangan tradisional dan dunia mata uang kripto yang sedang berkembang. Hal ini memberikan serangkaian manfaat unik dan risiko tertentu yang harus dipertimbangkan dengan cermat oleh peminjam.

Keuntungan :

  • Tanpa Pemeriksaan Kredit : Pinjaman kripto biasanya melewati proses pemeriksaan kredit konvensional, sehingga dapat diakses oleh khalayak yang lebih luas, terlepas dari riwayat kreditnya.
  • Persetujuan dan Pendanaan Cepat : Proses pinjaman kripto umumnya cepat, memastikan akses cepat ke dana tanpa masa tunggu yang lama seperti pinjaman tradisional.
  • Pelestarian Kepemilikan Kripto : Peminjam dapat memanfaatkan mata uang kripto mereka sebagai jaminan tanpa perlu melikuidasi aset mereka, sehingga memungkinkan potensi kenaikan nilainya.
  • Ketentuan Pinjaman Fleksibel : Pinjaman kripto sering kali dilengkapi dengan persyaratan yang dapat disesuaikan, menawarkan solusi khusus kepada peminjam yang sesuai dengan situasi keuangan spesifik mereka.
  • Suku Bunga Kompetitif : Suku bunga pinjaman kripto bisa lebih menguntungkan dibandingkan dengan produk pinjaman tradisional, menjadikannya pilihan yang menarik secara ekonomi.
  • Penggunaan Serbaguna : Dana yang diperoleh dari pinjaman kripto dapat digunakan untuk berbagai tujuan, menawarkan fleksibilitas yang signifikan kepada peminjam.

Tantangan :

  • Diperlukan Kepemilikan Mata Uang Kripto : Agar memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman, peminjam harus sudah memiliki mata uang kripto, sehingga membatasi akses bagi mereka yang sudah berinvestasi di ruang aset digital.
  • Penyesuaian LTV : Jika nilai pasar kripto yang dijaminkan turun, peminjam mungkin perlu menyediakan mata uang kripto tambahan untuk mempertahankan rasio pinjaman terhadap nilai (LTV).
  • Risiko Likuidasi : Kegagalan melakukan pembayaran atau beberapa kali pembayaran yang terlewat dapat mengakibatkan likuidasi atas aset yang dijaminkan sehingga menimbulkan potensi kerugian.
  • Mengurangi Pengawasan : Platform pinjaman kripto umumnya beroperasi dengan pengawasan peraturan yang lebih sedikit dibandingkan bank tradisional, yang dapat menimbulkan risiko tambahan bagi peminjam.
  • Risiko Kerugian : Ada risiko nyata kehilangan mata uang kripto jika platform pemberi pinjaman mengalami kesulitan keuangan atau menghentikan operasinya.
  • Pembatasan Akses : Ketika mata uang kripto dijadikan jaminan oleh pemberi pinjaman keuangan terpusat (CeFi) , peminjam kehilangan akses ke aset mereka selama jangka waktu pinjaman, sehingga membatasi kemampuan mereka untuk mengelola atau memperdagangkan kepemilikan mereka.

Mengingat faktor-faktor ini, individu yang mempertimbangkan pinjaman kripto harus mempertimbangkan manfaat dan potensi risikonya, memastikan bahwa instrumen keuangan ini selaras dengan strategi investasi dan toleransi risiko mereka.

Jenis Pinjaman Kripto

Pinjaman mata uang kripto telah berkembang menjadi dua kategori utama: Keuangan Terpusat (CeFi) dan Keuangan Terdesentralisasi (DeFi), masing-masing menawarkan mekanisme dan pertimbangan unik bagi peminjam.

Pinjaman CeFi

Pinjaman CeFi difasilitasi oleh platform terpusat, seperti Binance, di mana proses peminjaman dikelola oleh satu entitas. Dalam pengaturan ini, platform tetap memegang kendali atas agunan Anda, artinya mereka memegang kunci pribadi aset kripto Anda. Sentralisasi ini telah menjadi bahan perdebatan, terutama menyusul insiden di mana dana pelanggan salah ditangani, yang menyebabkan kerugian finansial yang signifikan, sebagaimana dibuktikan dengan kebangkrutan beberapa pemberi pinjaman kripto terkemuka pada tahun 2022.

Terlepas dari kekhawatiran ini, platform CeFi menawarkan keuntungan, terutama bagi pendatang baru di dunia kripto. Mereka menyediakan antarmuka yang ramah pengguna dan dukungan pelanggan, membuat proses peminjaman lebih mudah diakses oleh pemula. Namun, risiko sentralisasi, termasuk potensi kesalahan pengelolaan dana, tetap menjadi pertimbangan penting bagi pengguna yang memilih pinjaman CeFi.

Pinjaman DeFi

Sebaliknya, pinjaman DeFi beroperasi pada protokol terdesentralisasi, seperti Aave, sehingga menghilangkan kebutuhan akan otoritas pusat untuk mengelola pinjaman. Pinjaman ini menggunakan kontrak pintar pada teknologi blockchain, memungkinkan pengguna untuk meminjam secara langsung melalui protokol tanpa perantara. Pinjaman DeFi biasanya dicairkan dalam stablecoin , karena platform ini tidak memfasilitasi transaksi mata uang fiat.

Pinjaman DeFi menawarkan transparansi dan otonomi, menarik bagi pengguna yang berhati-hati terhadap pengawasan terpusat dan mereka yang menghargai privasi dan kontrol atas aset mereka. Sifat pinjaman yang terdesentralisasi mengurangi risiko salah urus oleh otoritas pusat, sehingga memberikan tingkat keamanan dan kepercayaan bagi peminjam.

Singkatnya, pilihan antara pinjaman CeFi dan DeFi bergantung pada preferensi peminjam untuk kenyamanan, toleransi risiko, dan kontrol atas aset mereka. Meskipun pinjaman CeFi menawarkan kemudahan penggunaan dan dukungan bagi pemula, pinjaman DeFi melayani mereka yang mencari otonomi dan transparansi, dengan masing-masing jenis memberikan manfaat dan pertimbangannya sendiri.

Apa Risiko yang Terlibat dalam Pinjaman Kripto?

Memahami risiko yang terkait dengan pinjaman kripto sangat penting bagi siapa pun yang mempertimbangkan untuk memanfaatkan aset digital mereka untuk meminjam. Tidak seperti aset keuangan tradisional, mata uang kripto tidak diasuransikan oleh lembaga seperti Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), yang berarti tidak ada perlindungan federal jika bursa ambruk. Risiko dalam pinjaman kripto dapat dikategorikan ke dalam beberapa bidang utama:

  • Risiko Teknis

Sektor mata uang kripto rentan terhadap masalah teknis atau pelanggaran, dengan potensi kegagalan protokol atau insiden peretasan. Risiko ini terutama terlihat pada platform DeFi (Keuangan Terdesentralisasi), di mana pinjaman dikelola secara algoritmik tanpa pengawasan kustodian, sehingga menjadikannya lebih rentan terhadap kerentanan teknis.

  • Risiko Pihak Lawan

Tidak seperti bank tradisional, yang diberi mandat oleh FDIC untuk menjaga tingkat likuiditas tertentu, platform pinjaman kripto tidak memiliki kewajiban peraturan seperti itu. Kurangnya regulasi ini dapat menyebabkan masalah likuiditas jika pasar mengalami penurunan, sejumlah besar peminjam mengalami gagal bayar, atau platform itu sendiri disusupi atau dieksploitasi.

  • Volatilitas Pasar dan Likuidasi Paksa

Volatilitas yang melekat pada mata uang kripto menghadirkan risiko penurunan nilai agunan secara tiba-tiba. Untuk memitigasi risiko likuiditas selama penurunan pasar, platform dapat mengeluarkan margin call atau memaksa likuidasi. Jika nilai agunan turun di bawah ambang batas tertentu, peminjam mungkin perlu menambahkan lebih banyak agunan atau menghadapi likuidasi, yang berpotensi mengakibatkan keuntungan atau kerugian modal dan biaya tambahan.

  • Kerentanan Kontrak Cerdas

Platform DeFi beroperasi pada kontrak pintar yang, jika memiliki kelemahan, dapat rentan terhadap eksploitasi. Kode kontrak yang salah atau kerentanan yang tidak diantisipasi dapat menyebabkan hilangnya jaminan peminjam, sehingga menekankan pentingnya pemeriksaan platform secara menyeluruh.

  • Risiko Platform

Platform pinjaman kripto terpusat memiliki risiko termasuk peretasan, salah urus, dan tantangan peraturan. Kebangkrutan platform seperti BlockFi menyoroti potensi bahaya finansial bagi pengguna, menekankan pentingnya memilih platform dengan praktik keamanan dan manajemen yang kuat.

  • Tidak adanya Perlindungan FDIC

Kurangnya asuransi FDIC untuk mata uang kripto berarti jika terjadi kegagalan platform, pengguna dapat kehilangan akses ke dana mereka tanpa adanya bantuan pemulihan, hal ini sangat kontras dengan perlindungan yang diberikan kepada deposan bank tradisional.

Singkatnya, meskipun pinjaman kripto menawarkan peluang finansial yang inovatif, pinjaman ini juga memiliki serangkaian risiko yang memerlukan pertimbangan cermat. Peminjam harus melakukan uji tuntas, memahami seluk-beluk perjanjian pinjaman, dan bersiap menghadapi volatilitas dan ketidakpastian peraturan yang melekat di pasar kripto.

Pinjaman Kripto Tanpa Agunan

Konsep pinjaman kripto tanpa agunan mewakili segmen baru namun berkembang pesat dalam ekosistem DeFi (Keuangan Terdesentralisasi). Platform seperti Aave, dYdX, dan Uniswap telah memelopori penggunaan pinjaman kilat tanpa jaminan, instrumen keuangan baru yang memungkinkan pengguna meminjam mata uang kripto untuk jangka waktu singkat, biasanya untuk melakukan transaksi langsung.

Pinjaman kilat beroperasi berdasarkan prinsip peminjaman dan pembayaran kembali dalam jangka waktu yang sangat singkat, seringkali dalam hitungan detik, difasilitasi oleh kontrak pintar yang menetapkan syarat dan ketentuan pinjaman. Pinjaman ini dirancang sedemikian rupa sehingga jika peminjam tidak dapat membayar kembali dalam jangka waktu yang ditentukan atau gagal memenuhi persyaratan kontrak, transaksi otomatis batal, dan dana pinjaman dikembalikan ke pemberi pinjaman.

Terutama, pinjaman kilat digunakan untuk peluang arbitrase, memungkinkan pedagang memanfaatkan perbedaan harga kecil di pasar yang berbeda. Daya tarik pinjaman kilat terlihat dari kemampuannya mengubah variasi harga yang minimal, seperti 1%, menjadi keuntungan yang signifikan, dengan jumlah pinjaman yang cukup besar. Aave, sebagai contoh ilustratif, mengelola penerbitan pinjaman kilat senilai jutaan dolar setiap hari.

Namun, daya tarik pinjaman kripto tanpa agunan memiliki risiko yang lebih tinggi, terutama dari skema penipuan dan volatilitas yang melekat pada pasar kripto. Calon peminjam dihimbau untuk berhati-hati, melakukan penelitian ekstensif dan uji tuntas sebelum berpartisipasi dalam aktivitas keuangan ini. Pepatah “jika kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang demikian” memiliki relevansi khusus dalam konteks peminjaman kripto tanpa agunan, di mana tidak adanya agunan memperbesar pertaruhan finansial bagi pemberi pinjaman dan peminjam.

Bagaimana Pinjaman Kripto Dikenai Pajak?

Menavigasi implikasi pajak dari pinjaman kripto memerlukan pemahaman tentang berbagai peraturan yang mengatur transaksi ini. Meskipun pinjaman itu sendiri biasanya tidak dikenakan pajak, aktivitas tertentu yang terkait dengan pinjaman kripto dapat memicu peristiwa pajak.

Mengambil Pinjaman DeFi

Di dunia DeFi, mendapatkan pinjaman mungkin memerlukan perdagangan satu jenis mata uang kripto dengan jenis mata uang kripto lainnya. Misalnya, platform seperti Ethereum atau Compound mungkin memerlukan pertukaran ETH dengan cETH sebagai bagian dari proses pinjaman. Pertukaran tersebut pada dasarnya adalah perdagangan kripto-ke-kripto, yang dapat dikenakan pajak keuntungan modal. Artinya, jika ada perbedaan nilai sejak Anda memperoleh kripto asli hingga saat ditukarkan, perubahan ini dapat dikenakan pajak.

Peristiwa Likuidasi Paksa

Jika agunan Anda mengalami likuidasi paksa, peristiwa tersebut dianggap untuk tujuan perpajakan berdasarkan fluktuasi harga agunan sejak diperoleh hingga saat dilikuidasi. Terlepas dari apakah Anda menerima langsung hasil likuidasi, Anda mungkin mengalami keuntungan atau kerugian modal, yang berdampak pada kewajiban pajak Anda.

Mengurangi Bunga Kripto

Bagi mereka yang memanfaatkan pinjaman kripto untuk tujuan bisnis atau investasi, bunga yang dibayarkan atas pinjaman ini mungkin dapat dikurangkan saat mengajukan pajak. Namun potensi pengurangan ini tidak mencakup pinjaman yang digunakan untuk pengeluaran pribadi. Pengurangan tersebut bergantung pada menunjukkan penggunaan hasil pinjaman untuk investasi atau kegiatan bisnis yang memenuhi syarat, selaras dengan peraturan perpajakan.

Sangat penting bagi peminjam untuk menyimpan catatan rinci tentang semua transaksi yang terkait dengan pinjaman kripto mereka, termasuk tujuan pinjaman, pertukaran mata uang kripto, dan setiap kejadian likuidasi paksa. Mengingat kompleksitas dan sifat perubahan undang-undang perpajakan seputar mata uang kripto, disarankan untuk berkonsultasi dengan profesional pajak yang memiliki keahlian dalam transaksi kripto untuk memastikan kepatuhan dan mengoptimalkan hasil perpajakan.

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain