Alamat Dompet Kripto: Cara Membuat dan Menggunakannya

Alamat Dompet Kripto: Cara Membuat dan Menggunakannya

Dengan meningkatnya teknologi mata uang kripto dan berkembangnya dunia perdagangan kripto, terdapat peningkatan kebutuhan akan penyimpanan aset digital yang aman dan fasilitasi transaksi. Untuk memenuhi kebutuhan ini, dompet digital kripto telah diperkenalkan. Dompet ini tidak berfungsi sebagai tempat penyimpanan mata uang kripto itu sendiri, namun sebagai pemegang alamat unik yang spesifik untuk setiap koin. Ada kesalahpahaman umum bahwa mata uang kripto disimpan di dompet ini, namun kenyataannya, kripto ada di blockchain, dan dompet hanya menyediakan akses ke sana.

Dompet kripto, yang penting untuk mengelola kepemilikan blockchain, dapat berupa perangkat berbasis perangkat lunak atau fisik. Inti dari dompet ini adalah alamat dompet kripto, string alfanumerik yang secara unik mengidentifikasi dompet di jaringan blockchain. Sama seperti alamat email, alamat dompet ini digunakan untuk mengirim dan menerima mata uang kripto. Ini dapat dibagikan dengan aman kepada orang lain yang bermaksud mentransfer kripto kepada Anda dan berfungsi sebagai pengidentifikasi pengirim saat Anda melakukan transaksi mata uang kripto.

blog top

Apa itu Dompet Kripto?

Dompet Cryptocurrency adalah alat digital yang menyediakan berbagai layanan untuk mengelola mata uang digital. Dompet ini tidak hanya memfasilitasi pembelian dan penjualan mata uang kripto tetapi juga memungkinkan pengguna untuk terlibat dalam operasi pertukaran dan melakukan pembayaran untuk berbagai barang dan jasa. Pasar dipenuhi dengan berbagai opsi dompet kripto, yang ditawarkan oleh penerbit mata uang digital dan penyedia pihak ketiga khusus yang mahir menangani berbagai mata uang kripto. Dompet ini menyimpan kunci kriptografi publik dan pribadi dari pemiliknya, memungkinkan mereka berinteraksi dengan mata uang kripto seperti Bitcoin, Doge , Bitcoin Cash , dan lainnya.

Di bidang penyimpanan kripto, opsi yang tersedia saat ini secara garis besar dapat dikategorikan menjadi dua jenis: dompet dingin dan dompet panas . Dompet panas, yang terhubung ke Internet, menyimpan kunci pribadi dalam aplikasi online, sehingga menyediakan akses langsung ke mata uang kripto. Di sisi lain, dompet dingin menyimpan kunci-kunci ini secara offline, memastikan kunci-kunci tersebut tetap terputus dari Internet. Perbedaan ini sangat penting dalam industri kripto, karena banyak yang menganggap hot wallet kurang aman karena konektivitas online mereka. Dompet ini menyimpan kunci dan kode pribadi di server yang terhubung ke internet, menjadikannya rentan terhadap serangan dunia maya, peretasan, dan aktivitas jahat lainnya. Sebaliknya, dompet dingin sering kali dianggap lebih aman karena beroperasi secara offline, menjaga transaksi dan aset jauh dari jangkauan penipu online, sehingga menawarkan peningkatan perlindungan bagi aset investor.

Apa itu Alamat Kripto?

Setiap dompet kripto, baik itu Bitcoin atau Altcoin, diberi alamat yang berbeda. Alamat ini, yang terdiri dari campuran huruf besar dan kecil serta angka, berfungsi sebagai pengidentifikasi unik untuk lokasi mata uang kripto dalam masing-masing blockchain. Pengidentifikasi ini sangat penting untuk melakukan operasi keuangan apa pun dengan mata uang kripto, termasuk penyetoran, penarikan, dan transfer. Panjang alamat ini bervariasi tergantung pada mata uang kripto, biasanya berkisar antara 27 hingga 40 karakter. Misalnya, alamat dompet Bitcoin biasanya terdiri dari 26 hingga 35 karakter alfanumerik.

Pembuatan alamat Bitcoin melibatkan beberapa langkah. Awalnya, kunci pribadi dibuat secara acak di dalam dompet Anda. Kunci pribadi ini adalah dasar untuk menghitung kunci publik dompet melalui proses yang disebut hashing. Setelah itu, alamat kripto dibentuk dari kunci publik melalui serangkaian transformasi.

Dengan setiap transaksi keuangan baru, kode publik baru dihasilkan. Praktik ini dirancang untuk meningkatkan keamanan aset kripto. Yang penting, kunci yang digunakan sebelumnya disimpan dalam arsip pengguna dan tetap aktif. Artinya jika dana dikirim ke alamat yang lebih lama, dana tersebut akan tetap dikreditkan ke saldo penerima. Ada juga opsi untuk menghentikan pembuatan alamat baru. Namun, memilih opsi ini berarti pihak ketiga berpotensi melacak seluruh riwayat transaksi keuangan yang terkait dengan kunci publik yang permanen dan tidak berubah.

Dompet Kripto vs Alamat Kripto

Meskipun dompet mata uang kripto dan alamat kripto merupakan komponen mendasar dalam pelaksanaan transaksi dengan aset digital, penting untuk mengenali perbedaan nyata di antara keduanya.

Salah satu kesalahpahaman umum adalah keyakinan bahwa aset kripto disimpan secara fisik di dompet mata uang kripto. Pada kenyataannya, dompet kripto berfungsi sebagai hub untuk menghasilkan alamat baru untuk setiap aset digital. Transaksi ini dapat terjadi di dalam blockchain yang sama atau di blockchain yang berbeda. Analogi yang tepat adalah membandingkan dompet kripto dengan keypad, dengan beberapa alamat yang dihasilkan untuk setiap koin bertindak seperti kunci berbeda pada keypad. Oleh karena itu, satu dompet kripto dapat memberi investor akses ke banyak alamat kripto, masing-masing sesuai dengan koin kripto tertentu di dalam dompet.

Penting juga untuk dicatat bahwa tidak semua dompet mata uang kripto berisi kunci pribadi. Ada beberapa jenis dompet tertentu, seperti dompet khusus koin, yang terutama digunakan untuk memeriksa saldo dan mengonfirmasi transaksi tanpa mengandung kunci pribadi. Akibatnya, dompet ini tidak mengizinkan penandatanganan transaksi atau pengiriman koin. Selain itu, ada dompet pertukaran dan beberapa dompet online yang kunci pribadinya tidak berada di bawah kendali pengguna tetapi dikelola oleh entitas yang menjalankan bursa. Perbedaan ini menyoroti beragamnya sifat dompet mata uang kripto dan perbedaan fungsinya dalam bidang manajemen aset digital.

middle

Cara kerja alamat dompet

Memahami fungsi dompet kripto dan alamat dompet dapat menyederhanakan perjalanan Anda ke dunia mata uang kripto secara signifikan. Dompet kripto, baik itu perangkat lunak atau perangkat keras, sebenarnya tidak menyimpan dana digital Anda. Sebaliknya, peran utamanya adalah untuk melindungi kunci pribadi Anda dan memfasilitasi interaksi Anda dengan dana di blockchain, seperti bagaimana Anda menggunakan dompet tradisional untuk berinteraksi dengan uang fisik.

Setiap dompet kripto dilengkapi dengan pengidentifikasi unik yang dikenal sebagai alamat. Alamat ini, serangkaian teks, berfungsi mirip dengan alamat email tetapi dibuat secara acak. Ini digunakan untuk mengirim atau menerima dana di blockchain. Anda akan memberikan alamat dompet ini kepada siapa saja yang ingin mentransfer kripto kepada Anda, dan alamat ini juga muncul sebagai alamat pengirim saat Anda memulai transaksi.

Misalnya, jika Anda ingin menerima Bitcoin di dompet blockchain Anda, Anda akan membagikan alamat dompet Anda alih-alih kunci publik, karena lebih mudah digunakan dan umum. Dompet membuat alamat ini dengan melakukan hashing kunci publiknya untuk mata uang kripto tertentu, seperti Bitcoin. Alamat ini tidak hanya digunakan untuk menerima dana tetapi juga untuk mengirim kripto. Misalnya, Anda dapat mentransfer Bitcoin dari bursa kripto ke dompet Anda. Penting untuk dicatat bahwa meskipun beberapa mata uang kripto seperti Bitcoin menghasilkan alamat baru untuk setiap transaksi, mata uang kripto lainnya seperti Ethereum menggunakan alamat statis.

Saat Anda mengirim kripto ke orang lain, Anda harus memasukkan alamat dompet mereka ke dalam aplikasi dompet Anda. Ini dapat dilakukan dengan menyalin dan menempelkan alamat atau memindai kode QR. Mengingat panjang alamat dompet bisa mencapai 40 karakter alfanumerik, entri yang cermat sangat penting untuk memastikan keakuratan. Setelah memasukkan alamat penerima dan memulai transaksi, Anda secara efektif mengelola dan memindahkan aset digital Anda dalam jaringan blockchain.

Berbagai Jenis Dompet dan Alamat

Meningkatnya popularitas mata uang kripto telah mendorong pengembangan berbagai solusi, menciptakan ekosistem dinamis untuk mengelola aset kripto. Di antaranya, dompet kripto menonjol sebagai inovasi inovatif, yang mendefinisikan ulang cara kita berinteraksi dengan mata uang digital.

Di dunia kripto, dompet dikategorikan menjadi dua jenis: panas dan dingin . Dompet panas terhubung ke internet dan mencakup subtipe seperti dompet perangkat lunak, online (web), desktop, dan seluler. Sebaliknya, dompet dingin bersifat offline dan sering kali hadir dalam bentuk dompet perangkat keras. Setiap jenis menawarkan keunggulan berbeda dalam hal aksesibilitas dan keamanan.

Selain keragaman jenis dompet, terdapat juga beberapa jenis alamat kripto, yang masing-masing memiliki fitur unik. Berfokus pada Bitcoin , kami menemukan empat kategori alamat utama:

  • Alamat Segwit atau Bech32 (P2WPKH) : Alamat ini, dimulai dengan “bc1”, dirancang untuk mengurangi ukuran blok blockchain, sehingga meningkatkan kecepatan transaksi. Segwit, khususnya format Bech32, dikenal karena biaya transaksinya yang rendah dan prosesnya yang cepat. Namun, kompatibilitasnya terbatas karena tidak semua dompet dan sistem mendukungnya.
  • Alamat Lama atau P2PKH : Seperti format alamat Bitcoin asli, alamat ini dimulai dengan “1” dan berisi 26 hingga 36 karakter. Transaksi dari alamat P2PKH biasanya dikenakan biaya lebih tinggi dibandingkan alamat Segwit karena ukurannya yang lebih besar.
  • Kompatibilitas atau Alamat P2SH : Dimulai dengan “3”, alamat ini menawarkan fungsionalitas yang lebih kompleks dibandingkan pendahulunya. Alamat P2SH menurunkan biaya transaksi rata-rata dibandingkan dengan alamat P2PKH dan memerlukan skrip khusus untuk pembelanjaan BTC, sehingga meningkatkan keamanan.
  • Alamat Taproot atau BC1P : Muncul dari pembaruan jaringan Bitcoin terbaru, alamat Taproot memiliki biaya terendah di antara format-format lainnya. Namun, penerapannya masih terus berkembang, karena saat ini hanya sejumlah dompet yang mendukung format ini.

Sangat penting bagi pengguna untuk memahami perbedaan jenis dompet dan format alamat ini, karena keduanya berdampak langsung pada biaya transaksi, kecepatan, dan pengalaman pengguna secara keseluruhan dalam ekosistem kripto. Dengan evolusi teknologi mata uang kripto yang berkelanjutan, tetap mengetahui perkembangan ini adalah kunci pengelolaan aset digital yang efisien dan aman.

Contoh alamat dompet

Alamat dompet di dunia mata uang kripto bervariasi berdasarkan mata uang digital tertentu yang digunakan. Meskipun sebagian besar dompet blockchain cukup fleksibel untuk menangani banyak mata uang kripto, setiap mata uang memerlukan format alamat uniknya sendiri. Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, mari kita jelajahi format alamat beberapa mata uang kripto populer, beserta contoh tambahan.

  • Bitcoin (BTC) : Alamat dompet Bitcoin berkisar antara 26 hingga 35 karakter, terdiri dari huruf dan angka. Biasanya dimulai dengan “1”, “3”, atau “bc1”. Misalnya, contoh alamat Bitcoin mungkin terlihat seperti: 1Lbcfr7sAHTD9CgdQo3HTMTkV8LK4ZnX71.
  • Ethereum (ETH) : Alamat Ethereum adalah string heksadesimal sepanjang 42 karakter. Mereka berasal dari 20 byte terakhir kunci publik dompet dan diawali dengan “0x”. Alamat khas Ethereum adalah: 0x1ABC7154748D1CE5144478CDEB574AE244B939B5.
  • Stellar (XLM) : Jaringan Stellar menggunakan dua jenis alamat. Alamat standar mencerminkan kunci publik dompet, terdiri dari 56 karakter dan dimulai dengan huruf “G”. Misalnya: GBH4TZYZ4IRCPO44CBOLFUHULU2WGALXTAVESQA6432MBJMABBB4GIYI. Selain itu, protokol federasi Stellar memungkinkan pembuatan alamat federasi, menyerupai format email seperti “domain nama pengguna”.
  • Ripple (XRP) : Alamat Ripple mirip dengan Bitcoin tetapi biasanya dimulai dengan “r”. Alamat-alamat ini juga bersifat alfanumerik dan panjangnya bervariasi. Contoh alamat Ripple adalah: rDsbeomae4FXwgQTJp9Rs64Qg9vDiTCdBv.
  • Litecoin (LTC) : Alamat Litecoin sering kali diawali dengan huruf “L” atau “M” untuk alamat lama dan SegWit. Strukturnya mirip dengan alamat Bitcoin. Contohnya adalah: LcHKx4Tt8dS9iM4NLp9oEo2rALr4avzs4T.
  • Monero (XMR) : Alamat Monero cukup panjang, terdiri dari 95 karakter. Alamat ini selalu dimulai dengan angka “4”. Misalnya: 41mizuh9GrtDDMmU9G5PkXmX1w8C7WbXwh4BR52j2d9PVL4Lhe4fgoKjbYnYpCULhoJcbn5h8mA6EvYzgj7bDkLx1bHqRoD.
  • Tron (TRX) : Alamat Tron memiliki struktur yang berbeda, biasanya dimulai dengan “T” dan terdiri dari 34 karakter. Alamat ini bersifat alfanumerik dan dirancang khusus untuk jaringan Tron. Contoh alamat Tron adalah: TJZJrYsJ4R4UP3G2s8s2kFJUJGxYtft3kq.
  • Dash (DASH) : Dash, yang terkenal dengan fokusnya pada privasi dan transaksi cepat, menggunakan alamat yang mirip dengan format Bitcoin. Alamat ini biasanya dimulai dengan “X” dan terdiri dari karakter alfanumerik. Contoh alamat Dash adalah: XcYc4peia5xqh2JHzMeVFWEBMSmN34whmF.
  • Zcash (ZEC) : Zcash dirancang untuk meningkatkan privasi, menawarkan dua jenis alamat: transparan (alamat-t) dan pribadi (alamat-z). Alamat transparan menyerupai alamat Bitcoin, dimulai dengan “t”, sedangkan alamat pribadi dimulai dengan “z”. Contoh alamat t Zcash adalah: t1dZDDPLz8TxjVn23fF8S7sTdjqmzYjYzGB.
  • Solana (SOL) : Alamat Solana biasanya terdiri dari 44 karakter dan alfanumerik. Mereka unik untuk jaringan Solana, yang dikenal dengan throughput dan skalabilitasnya yang tinggi. Contoh alamat Solana adalah: Bf4e9RQZpv2GXFJ5J8r4z7oEjJ5Y9QVAPFZpTd1iJUou.
  • Polkadot (DOT) : Polkadot menggunakan format alamat multi-karakter yang panjangnya dapat bervariasi. Alamat-alamat ini khusus untuk jaringan Polkadot, yang memungkinkan berbagai blockchain untuk saling beroperasi. Contoh alamat Polkadot adalah: 15GAgHaG1NjqD5fp7D1mZFKL6W6zQvPQvhK.

Format alamat unik setiap mata uang kripto dirancang untuk memastikan keamanan dan kekhususan transaksi dalam jaringannya masing-masing. Seiring dengan terus berkembangnya lanskap kripto, memahami berbagai format ini menjadi semakin penting untuk mengelola dan bertransaksi secara efektif dalam beragam mata uang digital.

Cara mendapatkan alamat dompet

Mendapatkan alamat dompet adalah langkah mendasar dalam berinteraksi dengan mata uang kripto, dan ini memerlukan dompet blockchain. Pilihan dompet beragam, mencakup jenis digital dan perangkat keras. Dompet digital, sering disebut sebagai dompet panas, berbasis perangkat lunak dan dapat diinstal di komputer atau ponsel cerdas tanpa biaya. Di sisi lain, dompet perangkat keras, yang dikenal sebagai dompet dingin, adalah perangkat fisik yang dibeli untuk menyimpan mata uang kripto secara offline dengan aman.

Dompet digital disukai karena efektivitas biaya dan kemudahan penggunaannya. Beberapa dompet digital populer antara lain:

  • MetaMask: Ekstensi browser dan aplikasi seluler yang terkenal dengan kompatibilitas Ethereum.
  • Trust Wallet: Dompet seluler yang mendukung berbagai mata uang kripto.
  • Dompet Coinbase: Perpanjangan pertukaran Coinbase, menawarkan antarmuka yang ramah pengguna.

Untuk meningkatkan keamanan, dompet perangkat keras lebih disukai karena kemampuan penyimpanan dinginnya, yang berarti tidak terhubung ke internet. Trezor dan Ledger adalah merek terkemuka dalam kategori ini, menawarkan berbagai model dengan harga berbeda.

Selain itu, Plisio adalah opsi lain yang relevan di bidang ini. Plisio beroperasi sebagai gerbang pembayaran mata uang kripto, memungkinkan pengguna melakukan transaksi dan mengelola berbagai mata uang kripto. Ini mengintegrasikan fungsionalitas dompet dan menawarkan layanan yang sangat bermanfaat bagi bisnis yang ingin menerima pembayaran kripto.

Untuk menghasilkan alamat dompet, buka dompet pilihan Anda dan pilih mata uang kripto yang ingin Anda terima. Beberapa dompet mungkin mengharuskan Anda memilih opsi "Terima". Dompet kemudian menghasilkan alamat khusus untuk mata uang kripto tersebut.

Sangat penting untuk menyalin dan menempelkan alamat ini secara akurat. Pengetikan manual tidak disarankan karena risiko kesalahan; bahkan satu kesalahan saja pada alamat dapat mengakibatkan hilangnya dana, karena transaksi mata uang kripto tidak dapat dibatalkan dan tidak dapat diambil kembali setelah dikirim ke alamat yang salah.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.