Apa Perbedaan antara ICO, IEO, dan STO?

Apa Perbedaan antara ICO, IEO, dan STO?

Singkatan sering disalahartikan sebagai mekanisme konsensus di ranah mata uang kripto, padahal ini merupakan kesalahpahaman. Pada kenyataannya, evolusi mata uang digital yang terus-menerus menuntut pengembangan strategi baru, terutama di bidang-bidang seperti teknologi blockchain dan inisiatif penggalangan dana. Dalam diskusi ini, kami akan mengklarifikasi perbedaan utama antara tiga metode penggalangan dana penting: Initial Coin Offering (ICO), Initial Exchange Offering (IEO), dan Security Token Offering (STO). Mari selami konsep-konsep ini lebih detail!

Apa itu Penawaran Koin Perdana (ICO)

Initial Coin Offering (ICO) adalah mekanisme crowdfunding yang memanfaatkan mata uang kripto untuk mendukung usaha blockchain dalam tahap awal.

Metodologi : Selama ICO, seseorang, proyek, atau investor menawarkan token mata uang kripto yang baru dibuat untuk dijual kepada investor lain. Penjualan ini memberikan modal penting untuk pengembangan usaha lebih lanjut. Popularitas ICO melonjak pada tahun 2017, menyoroti signifikansinya dalam bidang mata uang kripto.

Tujuan Utama ICO : Tujuan utama ICO ada tiga: mengumpulkan dana, membangun komunitas di sekitar proyek, dan memperkuat fondasi proyek dan prospek masa depan.

Kategori Token di ICO :

  • Token Utilitas : Token ini memberikan akses ke platform, produk, atau layanan perusahaan tertentu. Karena mereka tidak dirancang sebagai sarana investasi, mereka biasanya menghindari batasan peraturan di yurisdiksi di mana ICO diperbolehkan.
  • Saham Tokenisasi : Mewakili saham di perusahaan yang berpartisipasi dalam ICO. Mereka pada dasarnya adalah saham digital, yang menawarkan kepemilikan dan pengaruh dalam sebuah proyek. Penting untuk menyadari bahwa token tersebut diatur oleh otoritas seperti SEC.
  • Token Beragun Aset : Ini terkait dengan aset fisik atau komoditas, seperti emas atau minyak. Popularitasnya terbatas di kalangan investor, karena nilainya biasanya mencerminkan aset yang mendasarinya.

Keuntungan ICO :

  • Implementasi langsung: Hanya memerlukan kertas putih, situs web, dan tim pendukung.
  • Biaya awal yang rendah, sehingga cocok untuk proyek tahap awal.
  • Penggalangan dana yang disederhanakan dengan pendekatan strategis.
  • Likuiditas tinggi di awal masa proyek.
  • Kontrol penuh atas modal yang dikumpulkan oleh pencetusnya.

Kekurangan ICO :

  • Risiko tinggi penipuan dan penipuan.
  • Seringkali tidak cocok untuk investasi jangka panjang.

Fungsi ICO :

Untuk memulai ICO, proyek mata uang kripto terlebih dahulu memutuskan strukturnya. Pendekatan umum meliputi:

  • Menetapkan harga tetap dan pasokan token selama ICO.
  • Menentukan harga token berdasarkan jumlah dana yang dikumpulkan di muka.

Tren Terkini dan Perkembangan Regulasi :

Mengingat meningkatnya pengawasan oleh badan pengatur, ICO baru-baru ini menunjukkan tren ke arah transparansi dan kepatuhan. Hal ini mencakup pengungkapan rinci dalam kertas putih dan komunikasi risiko yang lebih jelas kepada calon investor. Selain itu, munculnya keuangan terdesentralisasi ( DeFi ) telah membuka jalan baru bagi ICO, dengan proyek-proyek yang kini menawarkan solusi inovatif dalam peminjaman, peminjaman, dan manajemen aset, sehingga memperluas cakupan dan potensi ICO di luar model tradisional.

Apa itu Penawaran Bursa Perdana (IEO)?

Initial Exchange Offering (IEO) adalah metode penggalangan dana di mana proyek mata uang kripto menjual token barunya secara eksklusif melalui bursa mata uang kripto, di bawah pengawasan bursa. Metode ini menyederhanakan proses investasi bagi pendukung proyek.

Mekanisme IEO : Dalam IEO, proyek tidak dapat menjual tokennya secara langsung kepada individu; sebaliknya, ia melewati pertukaran. Dibutuhkan biaya, dan pendekatan terstruktur ini menyederhanakan investasi bagi penerima proyek.

Manfaat IEO :

  • Keamanan dan Verifikasi : Pertukaran yang menjadi tuan rumah IEO diperiksa dan diamankan secara menyeluruh, memberikan kepercayaan kepada peserta.
  • Transfer Token Langsung : Investor menerima token mereka langsung melalui bursa, sehingga menyederhanakan prosesnya.
  • Transfer Dana : Daripada berurusan dengan kontrak pintar, dana ditransfer langsung ke rekening investor, setelah dikurangi komisi oleh bursa/platform.
  • Pencegahan Penipuan: Dengan beroperasi melalui platform terverifikasi, IEO mengurangi risiko penipuan dan penipuan.

Kelemahan IEO :

  • Kompleksitas : Menyiapkan dan mengelola IEO lebih rumit daripada ICO.
  • Biaya Lebih Tinggi : Biaya penggalangan dana umumnya lebih tinggi di IEO dibandingkan dengan ICO.
  • Likuiditas Berkurang : Tingkat likuiditas di IEO seringkali lebih rendah dibandingkan di ICO.

Operasi dan Partisipasi IEO :

Untuk meluncurkan IEO, sebuah proyek harus terlebih dahulu menyelaraskan dengan platform mata uang kripto yang bersedia menjadi tuan rumah penawaran tersebut. Baik proyek maupun pengguna yang berminat menjalani prosedur verifikasi wajib sebelum berpartisipasi.

Untuk Pengguna : Langkah selanjutnya adalah membeli token langsung dari bursa selama IEO.

Perkembangan dan Tren Terkini :

IEO semakin banyak memasukkan elemen kepatuhan terhadap peraturan, sehingga meningkatkan perlindungan investor. Seiring dengan semakin matangnya pasar mata uang kripto, bursa yang menjadi tuan rumah IEO berfokus pada transparansi dan uji tuntas, memastikan proyek memenuhi standar tertentu sebelum didaftarkan. Selain itu, dengan lanskap aset digital yang terus berkembang, IEO mulai menampilkan jenis token yang lebih beragam, termasuk yang terkait dengan proyek DeFi, NFT , dan inovasi berbasis blockchain lainnya yang sedang berkembang. Perluasan ini mencerminkan semakin canggihnya model IEO, yang melayani basis investor yang lebih beragam dan cerdas.

Apa itu Penawaran Token Keamanan (STO)

Penawaran Token Keamanan (STO) sering dibandingkan dengan versi token dari Penawaran Umum Perdana (IPO). Ini melibatkan penjualan token keamanan melalui platform mata uang kripto dan dikenal karena kompleksitasnya dan sifatnya yang memakan waktu. Pertama kali diperkenalkan pada tahun 2018, STO menghadirkan lebih banyak tantangan implementasi dibandingkan ICO.

Sifat Token Keamanan : Ini adalah aset digital yang mewakili aset nyata, seperti sekuritas. STO memfasilitasi tokenisasi aset untuk berbagai perusahaan. Mirip dengan sertifikat berbagi, token keamanan merangkum informasi kepemilikan. Namun, tidak seperti saham tradisional, informasi ini dicatat di blockchain dan diwakili oleh sebuah token.

Tujuan STO : Berbeda dengan ICO dan IEO, tujuan utama STO adalah untuk membangun instrumen keuangan, meningkatkan modal, menembus pasar mata uang kripto, dan menghasilkan likuiditas untuk proyek tersebut.

Keuntungan STO :

  • Kepercayaan dan Keamanan : Dianggap sangat andal dan aman untuk investasi.
  • Kelayakan Investasi Jangka Panjang : Struktur kepatuhan terhadap peraturan membuat mereka cocok untuk investasi jangka panjang.

Tantangan STO :

  • Kompleksitas Peraturan : Persyaratan peraturan yang ketat menimbulkan tantangan yang signifikan.
  • Likuiditas Terbatas : STO umumnya menawarkan lebih sedikit likuiditas dibandingkan dengan bentuk investasi kripto lainnya.

Kepatuhan terhadap Peraturan STO :

Mematuhi peraturan hukum dan SEC adalah wajib bagi STO, yang biasanya berarti pengecualian terhadap lembaga keuangan dan perantara. Namun, token keamanan masih terikat oleh undang-undang sekuritas federal, sehingga menambah kerumitan pengoperasiannya.

Tren yang Muncul di STO :

Baru-baru ini, terdapat peningkatan minat untuk mengintegrasikan STO dengan teknologi blockchain yang canggih. Integrasi ini menawarkan pengelolaan token yang lebih aman dan transparan, sehingga menarik minat sektor keuangan tradisional. Ada juga tren nyata dalam penggunaan STO untuk tokenisasi real estat dan aset berwujud lainnya, sehingga membuka jalan baru untuk investasi. Pergeseran ini menunjukkan semakin pentingnya aset digital di dunia keuangan, memposisikan STO sebagai penghubung penting antara keuangan tradisional dan teknologi blockchain yang inovatif.

Lanskap Perkembangan Penggalangan Dana Blockchain: ICO, IEO, dan STO

Ketika lingkungan penggalangan dana blockchain terus berkembang, kami menyaksikan kesamaan dan aspek unik dari ICO (Initial Coin Offerings), IEO (Initial Exchange Offerings), dan STO (Security Token Offerings). Meskipun terdapat perbedaan, metode-metode ini mempunyai beberapa ciri utama yang sama:

  • Persiapan adalah Kuncinya : Apa pun metodenya, perencanaan yang cermat sangat penting sebelum meluncurkan sebuah proyek.
  • Keterlibatan Komunitas : Komunitas yang kuat sangat penting untuk mencapai tujuan pendanaan dan memastikan keberhasilan.
  • Dokumentasi : Mempersiapkan dokumen komprehensif seperti whitepaper adalah wajib di semua metode.
  • Saran Ahli : Mencari bimbingan dari penasihat yang berkualifikasi dapat meningkatkan prospek proyek secara signifikan.

Dinamika Penggalangan Dana :

IEO, yang muncul sebagai pilihan yang disukai banyak orang, memanfaatkan infrastruktur pertukaran mata uang kripto untuk memfasilitasi penggalangan dana. Keterlibatan bursa menyederhanakan proses proyek blockchain, memberikan kepercayaan, likuiditas, dan keahlian. Meskipun potensi biayanya tinggi dan proses penyiapannya ketat, IEO telah menunjukkan rekam jejak keberhasilan yang kuat pada pertengahan tahun 2019.

Sebaliknya, STO mendapatkan daya tarik sebagai metode penggalangan modal yang lebih teregulasi dan aman. Mereka mewakili aset digital yang didukung oleh sekuritas dunia nyata, menawarkan pendekatan investasi yang lebih tradisional dalam ruang blockchain. Seiring dengan berkembangnya peraturan, STO kemungkinan akan menjadi model utama di banyak negara, serupa dengan pasar ekuitas tradisional.

Pertimbangan Peraturan :

Kerangka peraturan yang mengatur ICO, IEO, dan STO sangat bervariasi di berbagai yurisdiksi. Variasi ini mempengaruhi legalitas, perlindungan investor, dan persyaratan operasional. Sangat penting bagi para peserta, baik proyek maupun investor, untuk memahami peraturan ini dan mencari nasihat hukum sebelum terlibat dalam kegiatan penggalangan dana apa pun.

Masa Depan Penggalangan Dana Blockchain :

Ke depannya, lanskap penggalangan dana blockchain akan berkembang seiring dengan perubahan peraturan dan dinamika pasar. Sementara ICO meletakkan dasar, IEO dan STO menciptakan jalur baru, menawarkan tingkat keamanan, kepatuhan, dan keterlibatan investor yang berbeda. Seiring dengan semakin matangnya industri ini, kita dapat mengharapkan munculnya metode-metode yang lebih inovatif, yang mencerminkan perubahan kebutuhan pasar dan lingkungan peraturan.

Kesimpulannya, apakah memilih ICO, IEO, atau STO, memahami nuansa masing-masing metode dan lingkungan peraturan sangat penting untuk keberhasilan dalam dunia penggalangan dana blockchain yang terus berkembang.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.