Apa itu The Graph? Penjelasan Kripto GRT

Apa itu The Graph? Penjelasan Kripto GRT

Sejak dimulainya Bitcoin, pasar mata uang kripto telah berkembang menjadi sektor yang menguntungkan dengan beragam utilitas dan banyak proyek blockchain serta aset kripto. Salah satu tambahan baru di pasar ini adalah The Graph, aset kripto unik yang didirikan pada tahun 2018 oleh Yaniv Tal , Brandon Ramirez , dan Jannis Pohlmann .

Graph (GRT) adalah protokol pengindeksan sumber terbuka dan terdesentralisasi untuk data blockchain. Ini dirancang untuk memfasilitasi kueri pada jaringan Ethereum. Jaringan Graph juga memungkinkan pengembang membuat berbagai API, yang dikenal sebagai subgraf, untuk kueri tertentu. Protokol ini mengatasi masalah seperti keamanan kueri, finalitas properti, reorganisasi rantai, dan banyak lagi, semuanya melalui penggunaan subgraf.

Tertarik dengan The Graph (GRT) tetapi tidak yakin tentang apa itu atau harus mulai dari mana? Jangan khawatir. Panduan ini akan mengajarkan Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang proyek ini dan mempersiapkan Anda untuk menyelami pengalaman perdagangan paling ramah pengguna yang tersedia di pasar.

Apa Itu Grafik (GRT)?

Graph adalah protokol sumber terbuka berdasarkan Teknologi Buku Besar Terdistribusi (DLT), yang dirancang untuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan data dari berbagai aplikasi blockchain, memfasilitasi pengambilan informasi tanpa melibatkan pihak ketiga. Awalnya diluncurkan di blockchain Ethereum, misi The Graph adalah membantu pengembang menggunakan data yang relevan untuk meningkatkan efisiensi aplikasi terdesentralisasi (dapps) mereka.

Protokol ini bekerja dengan menganalisis dan mengumpulkan data blockchain dan menyimpannya ke dalam berbagai indeks yang disebut subgraf. Hal ini memungkinkan aplikasi apa pun mengirimkan kueri ke protokolnya dan menerima respons segera. Kueri diajukan oleh dapps melalui GraphQL, bahasa yang banyak digunakan yang awalnya dibuat oleh Facebook untuk mengumpulkan data untuk umpan berita pengguna.

Jaringan Graph bergantung pada ekosistem penyedia layanan yang terdesentralisasi, termasuk pengindeks, kurator, dan delegator, yang membantu memproses dan meneruskan data ke pengguna akhir dan aplikasi. Para peserta ini harus mempertaruhkan mata uang kripto asli The Graph, GRT, untuk menjalankan peran mereka dan, sebagai imbalannya, mendapatkan bayaran dari jaringan. GRT digunakan untuk memastikan integritas data yang diamankan dalam jaringan.

Dengan peluncuran mainnet The Graph, tim membuka jalan bagi desentralisasi aplikasi secara menyeluruh. API terbuka dan publik, yang disebut subgraf, memungkinkan ribuan dApps beroperasi di jaringan, dengan jaringan utama The Graph sudah menampung ratusan dApps. Grafik saat ini digunakan oleh dapps Ethereum populer seperti Aave , Curve , dan Uniswap .

Graph telah berhasil mengumpulkan dana yang signifikan melalui penjualan publik dan swasta, termasuk $12 juta dari penjualan token publik dan $5 juta dari penjualan pribadi yang didanai oleh investor terkemuka seperti Coinbase Ventures, Digital Currency Group, dan Framework Ventures. Multicoin Capital juga menginvestasikan $2.5 juta di The Graph.

Bagaimana Cara Kerja Grafiknya?

Protokol Graph merupakan bagian integral dari ruang keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang terus berkembang dan ekonomi kripto yang lebih luas. Hal ini memungkinkan pengembang dan peserta jaringan untuk menggunakan API publik dan terbuka untuk membangun subgraf untuk berbagai aplikasi terdesentralisasi (dApps), memfasilitasi kueri, pengindeksan, dan pengumpulan data. Pada bulan April 2021 saja, layanan yang dihosting The Graph memproses 20 miliar kueri.

Prosesnya dimulai dengan Graph Nodes, yang terus memindai blok jaringan dan kontrak pintar untuk mendapatkan informasi. Saat aplikasi menambahkan data ke blockchain melalui kontrak pintar, Graph Node menggabungkan data ini ke dalam subgraf yang sesuai.

Setelah Graph Node mengekstrak informasi yang diperlukan, tiga jenis pengguna berkontribusi untuk mengatur data dalam protokol:

  • Kurator : Ini adalah pengembang subgraf yang menentukan subgraf mana yang berkualitas tinggi dan harus diindeks oleh The Graph. Kurator memberi sinyal persetujuannya dengan melampirkan token GRT ke subgraf yang mereka dukung.
  • Pengindeks : Operator node yang menyediakan layanan pengindeksan dan kueri untuk subgraf yang diberi sinyal. Mereka harus mempertaruhkan token GRT untuk melakukan layanan ini.
  • Delegator : Pengguna ini mendelegasikan token GRT mereka kepada pengindeks untuk mendukung jaringan tanpa perlu menjalankan node sendiri.

Semua peserta mendapatkan sebagian dari biaya jaringan berdasarkan peran mereka. Hal ini memberikan insentif kepada mereka untuk menjaga dan meningkatkan kualitas dan keakuratan data yang diberikan.

Aplikasi dapat dengan mudah mengakses data terorganisir ini untuk meningkatkan fungsinya melalui kueri. Misalnya, Decentraland menggunakan The Graph untuk menemukan tanah, aksesori, dan barang koleksi di berbagai aplikasi dan mengintegrasikannya ke dalam pasarnya, sehingga pengguna dapat membeli barang-barang tersebut dari lokasi pusat.

Jaringan ini menciptakan pasar pertanyaan yang terdesentralisasi, di mana konsumen dapat membayar dalam token GRT untuk menggunakan layanan yang tersedia. Dengan mengindeks data, pengembang dapat menentukan bagaimana data harus digunakan oleh dApps. Graph mendukung jaringan Ethereum, IPFS, dan PoA melalui GraphQL, dengan rencana untuk memperluas ke lebih banyak jaringan di masa depan.

Apa yang Membuat Grafik (GRT) Unik?

Jaringan Graph menonjol sebagai proyek blockchain perintis, menjadi pasar terdesentralisasi pertama untuk menanyakan dan mengindeks data untuk aplikasi terdesentralisasi (dApps). Pendekatan inovatif ini memberi The Graph utilitas khusus dalam sektor blockchain dan mata uang kripto, yang sering kali tercermin dalam nilai dan minat seputar token asli The Graph, GRT.

Keunikan The Graph terletak pada misinya untuk menyediakan data yang mudah diakses dan terorganisir bagi konsumen di jaringannya. Protokol ini dikelola oleh komunitas peserta jaringan yang kuat, termasuk Pengindeks, yang berfungsi sebagai operator node. Pengindeks ini menciptakan pasar unik untuk mengindeks dan menanyakan data dari berbagai sumber blockchain, seperti Ethereum, sehingga pengambilan data menjadi lancar dan efisien.

Pasar terdesentralisasi Graph secara efektif mengatasi tantangan yang terkait dengan pengembangan dApps, khususnya dalam menyelesaikan masalah pengindeksan dan masalah kepemilikan. Dengan mengaktifkan API terbuka dan publik, yang dikenal sebagai subgraf, The Graph memungkinkan pengembang membuat dan melakukan kueri data tanpa bergantung pada entitas terpusat, sehingga memastikan integritas dan aksesibilitas data.

Selain itu, komitmen The Graph terhadap desentralisasi terlihat jelas dalam struktur insentifnya. Kurator, Pengindeks, dan Delegator semuanya memainkan peran penting dalam menjaga fungsionalitas dan keandalan jaringan. Para peserta ini mempertaruhkan token GRT untuk melakukan tugas mereka, memastikan tingkat keterlibatan dan akuntabilitas yang tinggi dalam ekosistem.

Protokol Grafik sudah digunakan oleh dApps berbasis Ethereum yang populer seperti Aave, Curve, dan Uniswap, menunjukkan nilai praktis dan adopsi yang luas. Selain itu, dengan peluncuran mainnetnya, The Graph telah membuka jalan bagi desentralisasi aplikasi secara menyeluruh, menjadikannya komponen infrastruktur penting untuk masa depan teknologi blockchain.

Mengapa GRT memiliki nilai?

Mata uang kripto GRT memiliki nilai terutama karena peran pentingnya dalam memastikan keberhasilan pelaksanaan kontrak pintar yang bergantung pada protokol The Graph. GRT adalah satu-satunya mata uang kripto yang digunakan untuk operasi jaringan penting. Misalnya, konsumen yang mengirimkan kueri ke pengindeks harus membayar biaya kueri dalam mata uang GRT.

Beberapa faktor berkontribusi terhadap nilai intrinsik dan pasar GRT:

  • Utilitas Jaringan : GRT merupakan bagian integral dari fungsi jaringan terdesentralisasi The Graph. Kurator memperoleh biaya kueri untuk subgraf yang mereka sinyalkan, pengindeks menerima sebagian dari biaya kueri dan imbalan protokol, dan delegator memperoleh bagian dari biaya pengindeks karena mempertaruhkan GRT mereka. Utilitas jaringan ini menciptakan permintaan token GRT yang berkelanjutan.
  • Tata Kelola : Pemegang token GRT dapat berpartisipasi dalam keputusan tata kelola yang memengaruhi perangkat lunak The Graph, memberikan suara pada proposal yang menentukan aturan yang mengatur penggunaan platform. Delegator dapat mengalihkan hak suaranya kepada perwakilan yang memberikan suara atas nama mereka, sehingga memastikan proses pengambilan keputusan yang demokratis.
  • Dinamika Pasar : Grafik memiliki nilai teknis dan pasar, dengan token GRT yang aktif diperdagangkan di pasar mata uang kripto. Faktor-faktor seperti total pasokan, pasokan yang beredar, peta jalan proyek, fitur teknis, penggunaan umum, peraturan, adopsi, pembaruan, dan peningkatan semuanya mempengaruhi nilai pasar GRT.
  • Pasokan dan Penerbitan : Grafik diluncurkan dengan total pasokan awal sebesar 10 miliar GRT pada tahun 2020. Tingkat penerbitan tahunan token GRT baru dimulai pada 3% dan tunduk pada penyesuaian tata kelola teknis di masa depan. Selain itu, The Graph membakar sebagian token, termasuk pajak penarikan yang dibebankan kepada kurator dan 1% dari total biaya kueri protokol. Dinamika ini mempengaruhi apakah GRT akan menjadi aset yang mengalami inflasi atau deflasi di masa depan, bergantung pada volume kueri yang diproses.
  • Adopsi dan Peluncuran Mainnet : Nilai The Graph meningkat secara signifikan dengan peluncuran mainnetnya pada tahun 2020. Tonggak sejarah ini menandai langkah besar menuju tujuan proyek untuk mencapai desentralisasi dApps secara menyeluruh, bertindak sebagai pintu gerbang ke Web 3 . Adopsi The Graph secara luas oleh dApps Ethereum populer seperti Aave, Curve, dan Uniswap semakin menggarisbawahi kegunaan dan nilai praktisnya.

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.