Apa itu Jembatan Lintas Rantai? Panduan Lengkap

Apa itu Jembatan Lintas Rantai? Panduan Lengkap

Selama beberapa tahun terakhir, lanskap blockchain publik telah berkembang secara signifikan, dengan munculnya banyak blockchain baru yang mendukung kontrak pintar, menyoroti perlunya interoperabilitas lintas rantai dalam ruang kripto. Pionir seperti Bitcoin dan Ethereum berhasil menembus arus utama namun segera menghadapi keterbatasan dalam kecepatan, skalabilitas, dan transaksi lintas rantai, yang menghambat potensi penuh mereka. Hal ini menyebabkan munculnya solusi Lapisan 1 dan Lapisan 2 , yang mengatasi skalabilitas dan kecepatan namun menimbulkan tantangan baru, seperti kurangnya komunikasi antar blockchain yang berbeda.

Munculnya banyak blockchain Layer 1 dan Layer 2, masing-masing dengan pengorbanan dan kemampuannya sendiri, telah menjadikan masa depan multichain menjadi kenyataan saat ini. Seiring dengan berkembangnya ekosistem blockchain, terdapat peningkatan kebutuhan untuk meningkatkan interoperabilitas di antara jaringan yang beragam ini. Pengembang telah dengan rajin membuat protokol lintas rantai dan multirantai untuk memfasilitasi komunikasi ini, dan panduan ini menggali ekosistem lintas rantai, menyoroti pentingnya dan kategorisasi aplikasi lintas rantai.

Ekosistem Web3 juga berkembang menjadi lingkungan multi-rantai, dengan aplikasi terdesentralisasi yang tersebar di berbagai blockchain dan solusi lapisan-2, masing-masing unik dalam pendekatan keamanan dan kepercayaan. Dengan tantangan skalabilitas yang sedang berlangsung, tren menuju lebih banyak blockchain, termasuk solusi lapisan-2 dan lapisan-3 serta jaringan khusus aplikasi, diperkirakan akan terus berlanjut. Namun, ketidakmampuan bawaan dari blockchain untuk berkomunikasi secara asli memerlukan solusi interoperabilitas yang kuat untuk mewujudkan potensi penuh dari ekosistem multi-rantai ini. Inti dari hal ini adalah protokol perpesanan lintas rantai, yang memungkinkan kontrak pintar untuk berinteraksi melintasi batas-batas blockchain.

Terlepas dari kemajuan inovatif, jembatan lintas rantai, yang penting untuk interoperabilitas, sering menjadi sasaran peretas, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang kebutuhan dan keamanannya. Jembatan-jembatan ini sangat penting dalam lanskap di mana ratusan blockchain dengan berbagai fitur berada dalam isolasi, tidak dapat berkomunikasi atau berbagi data secara efektif. Misalnya, pengguna Ethereum tidak dapat berinteraksi langsung dengan jaringan Bitcoin, dan sebaliknya. Jembatan lintas rantai berfungsi untuk menghubungkan jaringan-jaringan yang berbeda ini, memungkinkan transfer aset dan informasi, sehingga memfasilitasi akses multi-rantai yang benar-benar dapat dioperasikan ke protokol dan aplikasi terdesentralisasi ( DApps ).

Ketika dunia blockchain terus berkembang dan terdiversifikasi, kebutuhan dan pengembangan jembatan lintas rantai menjadi semakin penting. Mereka tidak hanya mengatasi keterbatasan yang melekat pada blockchain awal tetapi juga membuka jalan bagi masa depan multi-rantai yang lebih saling terhubung dan fungsional, meskipun ada tantangan dan masalah keamanan yang perlu terus diatasi.

blog top

Apa Itu Jembatan Lintas Rantai?

Jembatan lintas rantai, juga dikenal sebagai jembatan blockchain, berfungsi sebagai infrastruktur penting dalam ekosistem blockchain, memungkinkan transfer aset dan informasi tanpa hambatan antar jaringan independen. Interoperabilitas ini sangat penting, karena blockchain, seperti halnya silo, pada dasarnya tidak memiliki kemampuan untuk komunikasi langsung. Misalnya, Bitcoin asli (BTC) tidak dapat digunakan di jaringan Ethereum, dan sebaliknya, Ether (ETH) tidak dapat digunakan di jaringan Bitcoin. Isolasi ini sangat kontras dengan sistem tradisional seperti perbankan, yang mana interoperabilitas lebih umum terjadi.

Meningkatnya popularitas jembatan blockchain merupakan respons langsung terhadap perluasan ekosistem blockchain. Awalnya, pengguna sebagian besar mengandalkan Ethereum untuk aplikasi terdesentralisasi (dApps) atau Bitcoin untuk transfer bernilai tinggi. Namun, keterbatasan dalam blockchain populer seperti Ethereum mendorong pengembangan platform baru yang menawarkan manfaat seperti biaya transaksi yang lebih rendah dan throughput jaringan yang lebih tinggi. Terlepas dari kemajuan ini, masalah portabilitas aset antara jaringan blockchain lama dan baru tetap menjadi kendala yang signifikan.

Misalnya, memindahkan dana dari Ethereum ke jaringan Layer 2 seperti Polygon biasanya melibatkan konversi ETH ke MATIC melalui bursa terpusat, seperti Coinbase atau Binance , sebelum mentransfernya ke jaringan Polygon. Prosesnya juga sama rumitnya ketika memindahkan dana kembali ke Ethereum. Jembatan lintas rantai mengatasi masalah ini dengan menyediakan mekanisme yang lebih mudah untuk mentransfer dana antar jaringan yang berbeda. Sejak peluncuran salah satu jembatan paling awal, Wanchain , pada tahun 2018, banyak jembatan telah diperkenalkan, masing-masing memiliki kelebihan dan kasus penggunaan yang unik.

Jembatan ini bertindak sebagai 'perantara', memfasilitasi transfer token, eksekusi kontrak cerdas, dan pertukaran data antara dua rantai independen. Misalnya, jembatan lintas rantai dapat memungkinkan penggunaan Bitcoin pada blockchain Ethereum dengan membungkus BTC. Interoperabilitas ini secara signifikan meningkatkan pengalaman pengguna, meningkatkan likuiditas untuk dApps, dan meningkatkan efisiensi aset secara keseluruhan.

Namun, blockchain pada dasarnya tidak memiliki kemampuan untuk memantau atau berinteraksi dengan jaringan lain, yang masing-masing beroperasi berdasarkan aturan, struktur tata kelola, dan elemen budayanya sendiri. Kurangnya komunikasi antar-blockchain menghambat aktivitas ekonomi dalam ekosistem Web3, karena jaringan yang terisolasi secara efektif beroperasi sebagai perekonomian terpisah tanpa konektivitas.

Untuk mengkontekstualisasikan pentingnya jembatan lintas rantai, kita dapat menyamakan blockchain dengan benua berbeda yang dipisahkan oleh lautan luas. Setiap benua mungkin memiliki sumber daya dan kemampuan yang unik, namun tanpa infrastruktur yang menghubungkannya, seperti jembatan atau terowongan, benua tersebut tidak dapat memanfaatkan kekuatan satu sama lain. Demikian pula, dengan menghubungkan berbagai blockchain dan solusi penskalaan, seluruh ekosistem dapat memanfaatkan kualitas masing-masing jaringan, sehingga mengarah ke dunia digital yang lebih saling terhubung dan sejahtera.

Bagaimana cara kerja jembatan lintas rantai?

Penjembatanan lintas rantai, yang merupakan komponen penting dari interoperabilitas blockchain, biasanya melibatkan penguncian atau pembakaran aset kripto di satu rantai dan membuka kunci atau mencetaknya di rantai lain. Proses ini, yang dikelola oleh kontrak pintar, merupakan inti dari fungsi jembatan lintas rantai, yang menghubungkan blockchain independen dan memungkinkan transfer aset digital tanpa hambatan.

Kebanyakan jembatan lintas rantai menggunakan model " Lock & Mint " atau " Burn & Release ". Dalam metode Lock & Mint, token dikunci pada blockchain sumber (Rantai 1) dan token baru dalam jumlah yang setara dicetak pada blockchain tujuan (Rantai 2). Sebaliknya, metode Pembakaran & Pelepasan melibatkan pembakaran token pada Rantai 2 untuk melepaskan atau membuka kunci aset asli pada Rantai 1, memastikan bahwa kuantitas dan nilai token tetap konstan di kedua rantai.

Dalam praktiknya, proses ini mungkin terlihat seperti ini: Seorang pengguna, Alice, mengirimkan Token A ke alamat yang ditentukan pada blockchain sumber (seperti Ethereum), yang kemudian dikunci oleh validator atau kustodian tepercaya. Sejalan dengan itu, Token B dalam jumlah yang sama dicetak pada blockchain tujuan (seperti Polygon), yang kemudian dapat digunakan Alice. Jika Alice perlu kembali ke Token A, sisa unit Token B akan dibakar, dan Token A dilepaskan kembali ke dompet aslinya.

Jembatan lintas rantai tidak terbatas hanya pada transfer token saja; mereka juga dapat memfasilitasi konversi kontrak pintar dan pertukaran data antar blockchain. Misalnya, Bitcoin (BTC) dapat dikunci dalam kontrak pintar untuk menciptakan jumlah setara dalam Wrapped Bitcoin (wBTC) di jaringan Ethereum, memungkinkan pemegang BTC untuk terlibat dengan ekosistem Ethereum.

Jembatan ini tersedia dalam berbagai jenis, termasuk " Lock and Mint ", " Burn and Mint ", dan " Lock and Unlock ". Setiap jenis memiliki mekanisme spesifiknya tetapi umumnya berkisar pada penguncian, pencetakan, dan pembukaan kunci token untuk memastikan likuiditas dan utilitas di berbagai jaringan blockchain.

Selain itu, jembatan lintas rantai dapat menggabungkan kemampuan pengiriman pesan data secara sewenang-wenang, sehingga tidak hanya memungkinkan transfer token tetapi juga semua jenis data antar blockchain. Jembatan token yang dapat diprogram ini memungkinkan fungsionalitas yang lebih kompleks seperti pertukaran token, peminjaman, staking, atau penyetoran dalam kontrak pintar di rantai tujuan.

Intinya, jembatan lintas rantai mewakili infrastruktur penting dalam ekosistem blockchain, meningkatkan utilitas token dan memfasilitasi likuiditas antar jaringan yang beragam. Perkembangannya sangat penting bagi pertumbuhan dan efisiensi dunia blockchain, sehingga memungkinkan operasi blockchain yang lebih saling terhubung dan serbaguna.

Apa sajakah potensi risiko penggunaan jembatan lintas rantai?

Jembatan lintas rantai membawa banyak keuntungan bagi ekosistem blockchain, namun bukannya tanpa risiko, termasuk pencurian, kegagalan fungsi, dan kerentanan terhadap peretasan. Mari kita selidiki beberapa kerentanan spesifik yang terkait dengan jembatan lintas rantai:

  • Resiko Pencurian Dana : Dalam jembatan dimana kepercayaan ditempatkan pada kustodian, ada resiko pihak-pihak ini bertindak jahat dan menyalahgunakan dana pengguna. Untuk mengurangi hal ini, beberapa jembatan mengharuskan penjaga untuk memberikan "jaminan" finansial yang dapat hangus jika terjadi kesalahan.
  • Masalah Keaktifan Operasional : Fungsi jembatan lintas rantai sangat bergantung pada partisipasi aktif validator atau kustodian. Jika pihak-pihak tersebut gagal menjalankan peran mereka, jembatan tersebut mungkin tidak berfungsi lagi, sehingga berpotensi menimbulkan masalah sensor atau pembekuan aset pengguna.
  • Kerentanan terhadap Serangan Berbahaya : Meskipun jembatan terdesentralisasi berupaya meminimalkan persyaratan kepercayaan dan meningkatkan keamanan, namun hal tersebut tidak selalu berhasil. Jembatan-jembatan ini sering kali menggunakan oracle dan kontrak pintar untuk transfer aset, yang meskipun memiliki manfaat, tidak kebal terhadap pelanggaran keamanan. Khususnya, insiden peretasan yang signifikan, seperti Poly Network senilai $600 juta dan serangan Wormhole senilai $350 juta, dikaitkan dengan eksploitasi kelemahan dalam kontrak pintar.
middle

Daftar Jembatan Blockchain Populer

Jembatan lintas rantai memainkan peran penting dalam meningkatkan interoperabilitas dan likuiditas dalam ruang kripto. Di antara jembatan yang paling terkenal adalah Wormhole, Polygon Bridge, Harmony Bridge, Avalanche Bridge, dan Binance Bridge.

Wormhole , sekarang dikenal sebagai Portal, adalah protokol perpesanan yang menghubungkan beberapa rantai, termasuk Solana, Ethereum, dan lainnya. Meskipun terjadi peretasan besar, ini tetap populer karena koneksi jaringannya yang luas dan biaya transaksi yang rendah. Portal mengandalkan validator khusus, yang dikenal sebagai Penjaga, untuk memantau aktivitas jembatan dan memverifikasi permintaan pengguna.

Polygon Bridge menghubungkan sidechain Polygon dengan mainnet Ethereum, memfasilitasi transfer token dan NFT dengan biaya bahan bakar rendah dan keamanan yang ditingkatkan. Demikian pula, Harmony Bridge, menggunakan jembatan LayerZero, memungkinkan transfer aset digital antara Ethereum, Binance Smart Chain, dan jaringan Harmony.

Avalanche Bridge adalah protokol terkemuka untuk mentransfer token ERC-20 antara rantai C Avalanche dan Ethereum. Ini menggunakan proses mengunci, memvalidasi, dan mencetak token yang dibungkus untuk memfasilitasi transfer ini. Binance Bridge, dari bursa terkemuka Binance, menawarkan Ethereum-BNB Smart Chain Bridge yang mendukung berbagai konversi token dan tidak membebankan biaya transaksi selain biaya gas asli.

Pendekatan unik Polkadot melibatkan Parachains, dengan rantai relai yang memungkinkan transfer aset yang aman di antara mereka. Jembatan Polygon juga menonjol karena integrasinya dengan Ethereum dan fokusnya pada biaya dan keamanan yang rendah. Jembatan Avalanche terkenal karena kecepatannya dan merupakan salah satu inovator awal di bidangnya.

Portal Token Bridge , terlepas dari tantangannya, menawarkan pengalaman pertukaran lintas rantai yang kuat dan memproses sejumlah besar transaksi dengan total nilai terkunci yang tinggi. Ini menghubungkan lebih dari sepuluh blockchain, termasuk Ethereum, BNB Chain, dan Polygon. Avalanche Bridge menggunakan ChainBridge ChainSafe dan mengandalkan Relayer untuk mengamankan jembatan, menambahkan lapisan keamanan ekstra melalui proses pemungutan suara.

Masing-masing jembatan ini, dengan fitur unik dan mekanisme keamanannya, memberikan kontribusi signifikan terhadap ekosistem blockchain, memungkinkan transfer aset tanpa hambatan dan meningkatkan fungsionalitas dan fluiditas ruang kripto secara keseluruhan.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.