Bagaimana Cara Membeli Saham TikTok?

Bagaimana Cara Membeli Saham TikTok?

Terlepas dari popularitas dan keterlibatan pengguna TikTok yang luas, perusahaan induknya, ByteDance, tetap merupakan perusahaan swasta, sehingga investasi langsung di TikTok tidak dapat dilakukan oleh masyarakat umum. Namun, bagi mereka yang ingin mengambil manfaat dari pertumbuhan dan kesuksesan TikTok yang ekspansif, tersedia jalur investasi tidak langsung.

TikTok, pemain dominan di bidang media sosial, memikat audiens global dengan lebih dari 1,5 miliar pengguna aktif bulanan. Kehadirannya yang kuat bukan hanya merupakan bukti dampak budayanya namun juga potensinya sebagai target investasi yang menguntungkan. Meskipun demikian, ByteDance belum mengindikasikan rencana segera untuk go public, sehingga investor harus mencari jalur alternatif untuk berinvestasi.

Investor dapat mempertimbangkan kepemilikan saham di perusahaan publik terkemuka seperti KKR & Co. Inc. dan SoftBank, yang keduanya telah berinvestasi di ByteDance, yang menawarkan jalur pintu belakang untuk menyelaraskan finansial dengan operasi TikTok. Metode ini memberikan bentuk paparan tidak langsung terhadap kinerja keuangan dan dinamika pasar TikTok.

Valuasi ByteDance mencapai $268 miliar pada tahun 2023, dipengaruhi oleh program pembelian kembali karyawan yang menilai satu saham TikTok seharga $160. Penilaian ini mencerminkan kepercayaan pasar yang besar dan potensi pertumbuhan ByteDance dan anak perusahaannya.

Seiring dengan terus berkembangnya lanskap digital, dengan platform seperti Facebook, YouTube, dan Instagram yang menjadi tolok ukur dengan miliaran pengguna aktif, posisi strategis TikTok dan pendekatan inovatif terhadap pembuatan konten menjadikannya pertimbangan penting bagi mereka yang ingin berinvestasi dalam hal besar berikutnya. di media sosial, meskipun secara tidak langsung.

Bisakah Anda Membeli Saham TikTok?

TikTok, platform media sosial terkemuka, tidak dapat diakses secara langsung oleh investor ritel karena tidak diperdagangkan secara publik di bursa saham mana pun. Artinya tidak ada simbol saham, ticker saham, atau harga saham khusus TikTok yang tersedia untuk publik.

Namun, peluang investasi di TikTok ada melalui cara tidak langsung. ByteDance, perusahaan induk TikTok, dimiliki secara swasta tetapi didukung oleh beberapa perusahaan investasi besar yang diperdagangkan secara publik. Dengan membeli saham di perusahaan-perusahaan ini, investor dapat memperoleh paparan terhadap kinerja keuangan TikTok, meskipun secara tidak langsung.

Salah satu metode yang menonjol adalah berinvestasi di perusahaan investasi global seperti KKR & Co. Inc. dan SoftBank, yang keduanya memiliki saham di ByteDance. KKR telah berinvestasi pada saat-saat kritis, seperti pada tahun 2018 ketika ByteDance bernilai $75 miliar dan sekali lagi pada tahun 2020 dengan penilaian sebesar $180 miliar. SoftBank juga melakukan investasi signifikan di ByteDance melalui SoftBank Vision Fund selama tahun 2018. KKR diperdagangkan di Bursa Efek New York dengan kode KKR, dan SoftBank terdaftar di Bursa Efek Tokyo.

Bagi mereka yang mencari jalur tidak langsung, platform seperti EquityBee dan EquityZen menawarkan peluang untuk membeli saham di perusahaan swasta, termasuk ByteDance, dalam kondisi tertentu. Metode ini memungkinkan investor untuk mendapatkan keuntungan dari kesuksesan TikTok sambil menyadari bahwa investasi ini adalah bagian dari portofolio yang lebih luas, yang dapat memengaruhi kinerja secara keseluruhan karena kepemilikan lain dan dinamika pasar.

Singkatnya, meskipun investasi langsung di TikTok tidak memungkinkan, ada beberapa strategi untuk mendapatkan manfaat dari kehadiran dan pertumbuhan pasarnya secara tidak langsung, mirip dengan bagaimana investor membeli saham Alphabet untuk mendapatkan eksposur ke Google, atau berinvestasi di Meta Platforms untuk terhubung dengan Facebook dan aktivitas ekonomi Instagram.

Siapa Pemilik TikTok?

TikTok, platform media sosial yang sangat populer, dimiliki oleh ByteDance, raksasa teknologi Tiongkok yang didirikan oleh Zhang Yiming dan Liang Rubo pada tahun 2012. ByteDance, mirip dengan cara Meta Platforms (NASDAQ: META) mengoperasikan Facebook dan Instagram atau bagaimana Alphabet (NASDAQ: GOOGL) mengelola Google dan YouTube, berfungsi sebagai perusahaan induk TikTok. Struktur organisasi ini memungkinkan ByteDance untuk memiliki portofolio beragam produk teknologi di bawah payungnya.

Keberagaman ByteDance melampaui TikTok hingga mencakup aplikasi dan platform lain seperti Douyin—mitra TikTok di Tiongkok—Mobile Legends, PICO, Lemon8, dan Baike.com. Perusahaan memulai perjalanannya dengan Toutiao, sebuah platform konten yang menyampaikan berita dan informasi yang disesuaikan dengan preferensi individu melalui model algoritmik yang canggih.

Dari segi finansial, ByteDance telah menunjukkan nilai pasar yang signifikan, ditandai dengan valuasi yang signifikan sebesar $268 miliar pada bulan Desember 2023 setelah program pembelian kembali karyawan senilai $5 miliar. Penilaian ini, yang dilaporkan oleh South China Morning Post, menyoroti kesehatan keuangan perusahaan yang kuat, meskipun pernah mencapai valuasi yang lebih besar di masa lalu, mencapai puncaknya di atas $400 miliar. Angka-angka tersebut menggarisbawahi posisi dominan ByteDance di industri teknologi, setara dengan konglomerat besar lainnya di bidang digital.

Apakah ByteDance Diperdagangkan Secara Publik?

ByteDance, meskipun valuasinya mengesankan sebesar $250 miliar, tetap merupakan entitas swasta dan tidak tersedia untuk perdagangan publik. Valuasi besar ini mencerminkan kepemilikannya atas TikTok, salah satu platform digital sukses lainnya.

Bagi investor yang tertarik untuk mendapatkan eksposur terhadap pertumbuhan ByteDance, tersedia jalur investasi tidak langsung. Perusahaan ini didukung oleh beberapa firma investasi besar, antara lain Kohlberg Kravis Roberts (KKR), SoftBank Group, Sequoia Capital, General Atlantic, dan Hillhouse Capital Group. Dengan berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini, individu dapat memperoleh manfaat secara tidak langsung dari jejak digital ByteDance yang luas dan kesuksesan TikTok yang berkelanjutan. Pendekatan ini memungkinkan investor untuk memanfaatkan potensi ByteDance melalui entitas yang diperdagangkan secara publik dan memiliki portofolio terdiversifikasi yang memitigasi risiko investasi langsung.

middle

Apakah TikTok Investasi yang Bagus?

TikTok, dengan basis pengguna global sebanyak 1,56 miliar pengguna aktif bulanan, mewakili prospek investasi yang sangat signifikan. Menurut Business of Apps, pendapatan TikTok melonjak dari $63 juta pada tahun 2017 menjadi $9,4 miliar pada tahun 2022, yang mencerminkan pertumbuhan dan penetrasi pasar yang kuat. Sejak diluncurkan pada tahun 2017, aplikasi ini telah mengumpulkan 3,3 miliar unduhan kumulatif, menempatkannya sebagai platform media sosial terbesar kelima di belakang raksasa seperti Facebook, YouTube, WhatsApp, dan Instagram.

Namun, berinvestasi di TikTok memiliki risiko yang cukup besar, terutama karena afiliasinya dengan ByteDance, sebuah entitas Tiongkok. Platform ini menghadapi tantangan pengawasan dan peraturan di beberapa wilayah. Khususnya, TikTok telah dilarang di negara-negara seperti India, Iran, dan Pakistan, dan negara-negara lain seperti Belgia dan Kanada memberlakukan pembatasan penggunaan aplikasi tersebut pada perangkat pemerintah.

Di Amerika Serikat, perdebatan mengenai pengoperasian TikTok berlangsung sengit. Mantan Presiden Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif pada tahun 2020 yang menuntut ByteDance untuk mendivestasikan operasi TikTok di AS, sebuah perintah yang kemudian dibatalkan oleh Presiden Joe Biden. Selain itu, lebih dari 30 negara bagian AS telah memberlakukan kebijakan yang melarang pegawai pemerintah dan kontraktor memasang TikTok di perangkat yang dikeluarkan negara.

Selain itu, lanskap persaingan terus berkembang. YouTube, misalnya, telah memperkenalkan YouTube Shorts, pesaing langsung TikTok, yang menyoroti inovasi yang sedang berlangsung di bidang konten digital. Tekanan persaingan ini menggarisbawahi sifat dinamis industri dan perlunya TikTok terus berinovasi untuk mempertahankan pangsa pasarnya. Oleh karena itu, meskipun angka pertumbuhan dan pendapatan TikTok menarik, calon investor harus mempertimbangkan peluang ini dibandingkan dengan risiko geopolitik dan ancaman persaingan di lingkungan media digital.

Cara Berinvestasi di Saham Tik Tok

Sebagai investor ritel, tidak mungkin membeli saham TikTok secara langsung karena perusahaan tersebut tidak terdaftar di bursa. Namun, Anda masih bisa mendapatkan paparan tidak langsung terhadap TikTok dengan berinvestasi di beberapa perusahaan ekuitas swasta yang memiliki saham di perusahaan induknya, ByteDance.

Dua perusahaan investasi publik terkemuka meliputi:

  • Kohlberg Kravis Roberts (NYSE: KKR): Perusahaan investasi global ini, yang berkantor pusat di New York, memiliki beragam portofolio termasuk saham di ByteDance. KKR dikenal dengan investasi strategisnya di berbagai sektor.
  • SoftBank Group (OTCMKTS: SFTBY): Sebagai pemain utama di dunia investasi teknologi, SoftBank telah terlibat dalam pendanaan beberapa perusahaan teknologi terkenal, seperti Slack, NVIDIA, dan Uber. Investasi SoftBank di ByteDance menambahkan TikTok ke dalam portofolio bisnis teknologinya yang luas.

Penting untuk dicatat bahwa pemangku kepentingan lainnya di ByteDance, seperti Sequoia Capital, General Atlantic, dan Hillhouse Capital Group, adalah milik swasta sehingga tidak dapat diakses oleh investor publik.

Jika Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi untuk mendapatkan keuntungan tidak langsung dari kesuksesan TikTok, membeli saham KKR atau SoftBank (SFTBY) bisa menjadi pilihan yang tepat. Ingat, perusahaan-perusahaan ini memiliki portofolio investasi yang luas, dan memiliki saham mereka memberi Anda eksposur ke berbagai perusahaan, bukan hanya ByteDance. Penting untuk melakukan penelitian menyeluruh dan memahami cakupan investasi yang lebih luas yang ditawarkan perusahaan-perusahaan tersebut sebelum mengambil keputusan investasi apa pun.

Apakah akan ada IPO TikTok?

Saat ini, belum ada rencana pasti untuk IPO TikTok. Spekulasi ByteDance, perusahaan induk TikTok, yang mempertimbangkan penawaran umum muncul pada masa pemerintahan Trump, menunjukkan bahwa TikTok mungkin akan dipisahkan sebagai entitas independen dan kemungkinan akan go public. Namun, rencana tersebut belum terealisasi. Pada Agustus 2022, CFO ByteDance, Julie Gao, memberi tahu karyawan bahwa perusahaan tidak memiliki niat untuk segera melakukan IPO.

Hingga saat ini, belum ada indikasi dari ByteDance yang menyarankan peralihan ke arah IPO baik untuk perusahaan secara keseluruhan atau untuk TikTok secara khusus. Meski begitu, kemungkinan tersebut masih terbuka di masa depan. IPO akan menawarkan peluang besar bagi investor ByteDance untuk memanfaatkan investasi mereka, mengingat valuasi perusahaan yang besar dan popularitas TikTok secara global. Oleh karena itu, meskipun IPO tidak dapat dilakukan dalam waktu dekat, hal ini masih merupakan perkembangan potensial yang perlu diwaspadai di masa depan.

Cara Membeli IPO TikTok

Jika TikTok—atau perusahaan induknya, ByteDance—memutuskan untuk go public melalui IPO, penting bagi Anda untuk bersiap berpartisipasi. Berikut panduan umum tentang cara membeli saham jika dan ketika TikTok tersedia di pasar saham:

  • Siapkan Akun Pialang: Jika Anda belum memilikinya, Anda harus membuat akun pialang. Pertimbangkan untuk menggunakan platform terkenal seperti Charles Schwab, Fidelity, atau TD Ameritrade. Masing-masing menawarkan fitur berbeda, jadi pilihlah salah satu yang paling sesuai dengan gaya dan kebutuhan investasi Anda.
  • Cari ByteDance atau TikTok: Setelah IPO diumumkan dan tersedia, gunakan platform pialang Anda untuk mencari ByteDance atau TikTok berdasarkan simbol tickernya, yang akan ditentukan pada saat IPO.
  • Tentukan Jumlah Saham: Tentukan berapa banyak saham yang ingin Anda beli berdasarkan anggaran dan strategi investasi Anda.
  • Tempatkan Pesanan Anda: Jalankan pesanan Anda melalui platform pialang Anda. Anda dapat memilih dari berbagai jenis order, seperti market order (beli dengan harga saat ini) atau limit order (tentukan harga maksimum yang ingin Anda bayarkan).
  • Pantau Investasi Anda: Setelah membeli saham, awasi investasi Anda. Harga saham bisa berfluktuasi, terutama setelah IPO, jadi penting untuk memantau pasar dan menyesuaikan strategi Anda sesuai kebutuhan.

Saat ini, pembelian saham TikTok atau ByteDance belum bisa dilakukan karena belum ada perusahaan yang melakukan IPO. Berinvestasi dalam IPO melibatkan risiko dan potensi keuntungan, dan sangat penting untuk melakukan penelitian menyeluruh atau berkonsultasi dengan penasihat keuangan sebelum berpartisipasi dalam IPO apa pun.

Kesimpulan

Kesimpulannya, meskipun popularitas TikTok yang luas dan keterlibatan pengguna yang signifikan menghadirkan profil investasi yang menarik, investasi langsung di TikTok masih belum dapat diakses karena perusahaan induknya, ByteDance, merupakan perusahaan swasta. Skenario ini membuat investor memikirkan bagaimana memanfaatkan pertumbuhan pesat dan kesuksesan salah satu platform media sosial paling berpengaruh di dunia.

Bagi mereka yang ingin memanfaatkan potensi TikTok secara tidak langsung, investasi di perusahaan publik seperti KKR & Co. Inc. dan SoftBank, yang memiliki saham di ByteDance, menawarkan alternatif yang layak. Perusahaan-perusahaan ini memberikan jalan bagi investor untuk mendapatkan bagian dari operasi TikTok yang menguntungkan, meskipun secara tidak langsung. Setiap investasi di perusahaan-perusahaan ini merupakan investasi ke dalam portofolio yang mencakup ByteDance di antara beragam aset lainnya, yang dapat memengaruhi kinerja secara keseluruhan.

Meskipun tidak ada rencana untuk melakukan IPO dalam waktu dekat, valuasi ByteDance sebesar $268 miliar pada tahun 2023 menggarisbawahi kehadiran dan prospek pertumbuhan perusahaan yang luar biasa di dunia digital. Lanskap media sosial terus berkembang, dengan platform seperti Facebook, YouTube, dan Instagram yang memberikan tolok ukur yang tinggi. Pendekatan inovatif dan posisi pasar strategis TikTok memastikan TikTok tetap menjadi pemain penting dalam narasi digital yang terus berkembang, sehingga memberikan peluang penting bagi investor untuk mempertimbangkan strategi investasi tidak langsung di masa depan.

Namun, calon investor harus tetap menyadari risiko geopolitik dan tekanan persaingan yang dihadapi TikTok, termasuk tantangan peraturan dan meningkatnya persaingan dari platform seperti YouTube Shorts. Faktor-faktor ini memerlukan pendekatan yang hati-hati, menyeimbangkan daya tarik pertumbuhan TikTok yang mengesankan dengan dinamika dan risiko pasar yang lebih luas.

Ketika pasar digital terus berkembang, memperhatikan langkah-langkah strategis ByteDance dapat memberikan wawasan penting bagi investor yang ingin memanfaatkan gelombang besar berikutnya dalam investasi media sosial.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.