Saham OnlyFans: Bagaimana Cara Berinvestasi di IPO OnlyFans?

Saham OnlyFans: Bagaimana Cara Berinvestasi di IPO OnlyFans?

OnlyFans, sebuah perusahaan swasta yang didirikan pada November 2016, telah muncul sebagai platform media sosial Inggris dengan pertumbuhan tercepat dan paling terkenal, yang berkantor pusat di London, Inggris. Tidak seperti perusahaan publik, OnlyFans tidak memiliki ticker saham yang tersedia untuk diperdagangkan melalui akun pialang tradisional. Meskipun demikian, platform ini telah mengalami pertumbuhan yang substansial, dengan valuasinya yang melonjak dari $34,8 juta pada tahun 2018 menjadi $18 miliar pada tahun 2022.

Platform ini beroperasi di bawah kepemilikan Fenix International Limited, sebuah perusahaan yang didirikan di Kepulauan Virgin Britania Raya, dengan Leonid Radvinsky memegang saham mayoritas. Radvinsky juga dikenal sebagai pendiri MyFreeCams, situs hiburan dewasa serupa. OnlyFans pada dasarnya adalah layanan berbasis langganan yang memungkinkan pembuat konten berbagi konten eksklusif dengan pelanggan mereka, yang membayar biaya bulanan mulai dari $4,99 hingga $50. Model ini terbukti menguntungkan, dengan situs tersebut dilaporkan menyalurkan lebih dari $5 miliar per tahun ke jaringan lebih dari 1,5 juta pembuat konten.

Pembuat konten di OnlyFans mencakup beragam profesional dari berbagai genre seperti kebugaran, musik, dan komedi, selain hiburan dewasa. Keberhasilan platform dan profitabilitas yang tinggi, dengan proyeksi pendapatan sebesar $1,2 miliar pada tahun 2022, telah memicu minat investor yang signifikan. Meskipun saat ini tidak ada jalur investasi publik yang tersedia, investor terakreditasi mungkin mengakses saham OnlyFans secara tidak langsung melalui dana investasi tertentu.

Ada spekulasi yang sedang berlangsung tentang potensi Penawaran Umum Perdana (IPO) untuk OnlyFans, karena perusahaan telah menjajaki opsi investasi swasta yang dapat mengisyaratkan penawaran umum di masa depan. Spekulasi ini semakin dipicu oleh selebriti terkenal, seperti bintang Sopranos Drea de Matteo, yang bergabung dengan platform tersebut, yang terus menarik perhatian media secara besar-besaran dan memposisikan OnlyFans sebagai pemain penting dalam industri hiburan.

blog top

Stok OnlyFans

OnlyFans, platform media sosial berbasis langganan, tetap dimiliki secara pribadi dan tidak terdaftar di bursa saham mana pun. Platform ini berada di bawah kepemilikan Fenix International Limited, yang sebagian besar dipegang oleh Leonid Radvinsky, seorang tokoh terkenal di industri hiburan dewasa. Saat ini, tidak ada saham OnlyFans yang tersedia untuk perdagangan publik, juga tidak ada simbol saham yang ditunjuk.

Meskipun kurangnya opsi perdagangan publik, ada banyak spekulasi dan minat mengenai potensi penawaran umum perdana (IPO) OnlyFans. Tren historis dalam industri hiburan dewasa, seperti pencatatan publik perusahaan seperti Vivid Entertainment dan Playboy Enterprises, menunjukkan bahwa IPO bisa menjadi kemungkinan masa depan bagi OnlyFans. Perusahaan memang telah menjajaki rencana go public, setelah melakukan diskusi dengan Special Purpose Acquisition Companies (SPACs) pada tahun 2022, meskipun kondisi pasar yang bergejolak pada saat itu menunda rencana jangka pendek.

Pada tahun 2023, OnlyFans diperkirakan bernilai sekitar $18 miliar, menandai peningkatan yang signifikan dari penilaiannya pada tahun 2020. Platform ini telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 174,3%, memperluas basis penggunanya menjadi hampir 239 juta pada tahun 2022. Ekspansi yang cepat dan pertumbuhan pendapatan yang signifikan ini menjaga kemungkinan IPO, terutama karena pasar saham media sosial tetap kuat.

Investor yang tertarik untuk terlibat dengan OnlyFans secara finansial perlu mencari metode tidak langsung, seperti berinvestasi pada dana swasta yang memiliki saham di perusahaan tersebut. Namun, peluang ini umumnya terbatas pada investor terakreditasi. Waktu dan kemungkinan IPO masih belum pasti, dan OnlyFans mungkin memilih menunggu kondisi pasar yang ideal untuk memaksimalkan potensi keberhasilan penawaran umum. Sampai saat itu, saham tersebut tetap dimiliki secara pribadi dan tidak dapat diakses oleh masyarakat umum.

Tentang OnlyFans

OnlyFans, yang didirikan pada tahun 2016 oleh pengusaha Inggris Tim Stokely, telah berkembang menjadi platform media sosial berbasis langganan yang dominan, memungkinkan pembuat konten menawarkan konten eksklusif mulai dari foto dan video hingga streaming langsung. Konten ini tidak terbatas pada hiburan dewasa; itu juga mencakup kebugaran, tutorial memasak, musik, dan komedi, yang melayani beragam minat di antara penggunanya.

Pembuat konten di OnlyFans menetapkan tarif berlangganan mereka sendiri, dan penggemar memiliki kebebasan untuk berlangganan ke pembuat konten dalam jumlah tak terbatas. Berdasarkan laporan terbaru, platform ini memiliki lebih dari 238,9 juta pengguna dan lebih dari 2,1 juta pembuat konten di seluruh dunia. OnlyFans mendapat komisi 20% dari penghasilan pembuat konten, yang juga menghasilkan pendapatan melalui tip dan konten bayar-per-tayang.

Secara finansial, OnlyFans telah menunjukkan pertumbuhan yang luar biasa. Pendapatan melonjak lebih dari 43.000% dari $5,8 juta pada tahun 2018 menjadi sekitar $2,5 miliar pada tahun 2022, menurut SignHouse. Peningkatan ekonomi ini menyoroti dampak signifikan platform ini terhadap ekonomi kreator. Khususnya, lebih dari 300 pengguna OnlyFans memperoleh penghasilan lebih dari $1 juta per tahun, dan sekitar 16.000 pengguna melampaui angka pendapatan tahunan sebesar $50.000, yang menggarisbawahi peran platform ini sebagai jalan yang menguntungkan bagi pembuat konten digital.

Siapa pemilik OnlyFans?

Mayoritas OnlyFans dimiliki oleh Fenix International Limited, yang memegang 75% saham di perusahaan tersebut. Bagian signifikan ini diakuisisi oleh Leonid Radvinsky pada tahun 2018 dari pendiri platform Timothy Stokely dan saudaranya Thomas. Radvinsky, juga dikenal sebagai pendiri situs hiburan dewasa populer MyFreeCams, tidak menonjolkan diri di depan umum, jarang muncul di acara publik atau wawancara.

Meskipun sukses, OnlyFans menghadapi tantangan dalam menarik investor swasta strategis untuk mempersiapkan potensi penawaran umum perdana (IPO). Banyak investor ragu-ragu untuk bergabung dengan platform ini terutama karena fokusnya pada konten dewasa, yang dapat menimbulkan kontroversi. Meskipun demikian, OnlyFans terus berkembang, berekspansi ke area konten non-dewasa dan mendiversifikasi penawarannya untuk menarik khalayak yang lebih luas. Pergeseran strategis ini berpotensi membuat perusahaan lebih menarik bagi investor di masa depan karena terus menjajaki kemungkinan IPO.

middle

IPO Saham OnlyFans

OnlyFans, pemain utama di pasar langganan konten online, saat ini masih merupakan perusahaan swasta dan belum memiliki rencana untuk go public. Baik mantan CEO Amrapali Gan maupun CEO saat ini per Oktober 2023, Keily Blair, konsisten mengindikasikan Initial Public Offering (IPO) tidak masuk dalam agenda perseroan. Sikap ini mencerminkan keputusan yang disengaja untuk fokus pada pertumbuhan internal dan stabilitas sektor swasta meskipun ada potensi manfaat dari go public.

Meskipun gagasan IPO mungkin menarik karena beberapa alasan, seperti pemasukan modal yang signifikan yang dapat meningkatkan kemampuan platform dan memperluas jangkauannya, serta menambah kredibilitas dan memungkinkan investor dan pendiri awal untuk merealisasikan keuntungan mereka, OnlyFans menghadapi tantangan khusus. yang mempersulit langkah tersebut. Platform ini, yang dikenal terutama karena konten dewasanya, dapat menghadapi peningkatan pengawasan peraturan dan tantangan hukum jika memutuskan untuk go public. Selain itu, kekhawatiran mengenai privasi pengguna dan monetisasi data pengguna menghadirkan hambatan yang signifikan, terutama seiring dengan meningkatnya transparansi sebagai perusahaan publik.

Lanskap kompetitif juga berperan dalam keengganan OnlyFans untuk melakukan IPO. Bersaing dengan raksasa langganan konten lainnya seperti Patreon dan Substack memerlukan pendekatan yang terfokus dan strategis, terutama di pasar yang mengutamakan preferensi dan privasi pengguna.

Singkatnya, terlepas dari spekulasi sebelumnya dan potensi manfaat IPO, OnlyFans tetap berkomitmen pada model bisnisnya saat ini sebagai entitas swasta. Perusahaan terus memprioritaskan pertumbuhan operasional dan inisiatif strategisnya dibandingkan kompleksitas dan tuntutan pencatatan saham publik.

Apakah OnlyFans merupakan Investasi yang Bagus?

OnlyFans, layanan konten berbasis langganan yang terkenal dengan penawaran konten dewasanya, telah menunjukkan kinerja finansial yang mengesankan dan pertumbuhan pengguna yang signifikan, menjadikannya pemain penting dalam ekonomi kreator.

Selama tahun fiskal terakhir yang berakhir pada bulan November, OnlyFans melaporkan peningkatan total belanja pengguna sebesar 16%, atau berjumlah $5,55 miliar. Lonjakan ini menunjukkan tingginya permintaan terhadap layanan platform dan mencerminkan ekosistem kreator yang berkembang pesat. Perusahaan ini telah mendistribusikan lebih dari $4 miliar kepada kreatornya, meskipun pendapatannya sangat terkonsentrasi, dengan 1% kreator teratas memperoleh 33% dari total pembayaran. Hal ini menunjukkan adanya kesenjangan besar dalam distribusi pendapatan di antara para penggunanya.

Model bisnis OnlyFans didasarkan pada sistem berlangganan yang memungkinkan pembuat konten memperoleh penghasilan langsung dari pengikutnya, dengan platform mengambil komisi 20% untuk transaksi. Model ini tidak hanya terbukti sangat menguntungkan bagi OnlyFans tetapi juga menempatkan perusahaan tersebut dalam tren monetisasi konten langsung ke konsumen yang sedang berkembang, khususnya di sektor konten khusus dan dewasa.

Meskipun OnlyFans terus berkinerja baik secara finansial, OnlyFans tetap merupakan entitas swasta, dan rincian keuangannya tidak dapat diakses publik. Setiap langkah potensial untuk melakukan IPO melalui IPO akan mewakili transformasi signifikan dalam pendekatan strategis perusahaan. Investor dan analis yang mengawasi OnlyFans akan sangat tertarik pada bagaimana platform ini menavigasi peluang dan tantangan pertumbuhan di masa depan dalam lanskap kompetitif platform konten digital.

Alternatif Saham OnlyFans

Menjelajahi alternatif investasi selain OnlyFans bisa menjadi hal yang menarik, terutama mengingat ketidakhadirannya di bursa saham publik. Bagi mereka yang mencari peluang lain, berikut beberapa rekomendasi dan wawasan tentang berbagai jalur investasi potensial:

  • Alphabet Inc. (GOOG) - Alphabet, perusahaan induk Google, adalah alternatif yang kuat dengan ekosistem digitalnya yang luas, terutama didorong oleh YouTube, platform video media sosial terbesar di dunia dengan lebih dari 2,562 miliar pengguna aktif bulanan. Meskipun menghadapi tantangan ekonomi yang memengaruhi pendapatan iklannya, Alphabet terus berkembang di bidang strategis seperti komputasi awan dan AI. Laporan keuangan terkini perusahaan menunjukkan kinerja yang beragam, dengan pertumbuhan signifikan pada divisi Cloud-nya sebesar 38%. Tantangan peraturan yang sedang berlangsung, seperti gugatan antimonopoli yang diajukan oleh Departemen Kehakiman AS, cukup signifikan namun tidak menghalangi inovasi jangka panjang dan strategi perluasan pasar Alphabet.
  • Meta Platforms Inc. (sebelumnya Facebook) - Kinerja Meta baru-baru ini menggambarkan peningkatan signifikan dalam periklanan digital, dengan pendapatan kuartal ketiga melonjak 23% menjadi $34,15 miliar. Pertumbuhan pengguna aktif harian dan tayangan iklan menunjukkan permintaan yang kuat terhadap solusi periklanan Meta. Strategi Meta dalam memangkas biaya sekaligus meningkatkan pendapatan iklan telah menghasilkan kinerja pendapatan yang lebih baik, memposisikannya sebagai alternatif yang layak untuk OnlyFans bagi investor yang berfokus pada model bisnis berbasis iklan yang kuat.
  • Netflix Inc. - Netflix tetap menjadi pemimpin di sektor video streaming, dengan basis pelanggan global yang besar dan fokus kuat pada program orisinal. Setelah kehilangan pelanggan selama beberapa waktu, Netflix telah memperkenalkan strategi baru seperti paket dukungan iklan dengan harga lebih rendah untuk menarik lebih banyak pengguna. Investasi perusahaan dalam konten internasional telah membuahkan hasil, meningkatkan daya tarik global dan keterlibatan pelanggan, menjadikannya pilihan yang tepat bagi mereka yang ingin melihat pertumbuhan dalam media streaming.
  • Paramount Global - Sebelumnya dikenal sebagai ViacomCBS, Paramount Global berfokus pada perluasan layanan streaming seperti Paramount+ dan Pluto TV. Meskipun menghadapi persaingan yang ketat dan tantangan pasar, Paramount memanfaatkan perpustakaan kontennya yang luas dan inisiatif baru seperti perluasan "EYEQ" di seluruh dunia untuk memperkuat posisinya dalam lanskap media digital.

Bagi mereka yang tertarik dengan investasi inovatif dan menyenangkan terkait OnlyFans, proyek FANNED menawarkan alternatif parodi yang ringan. Inisiatif ini bertujuan untuk menghibur dengan menggunakan penggemar sebenarnya daripada berfokus pada seksualisasi yang lazim di industri hiburan dewasa, sehingga memberikan pilihan yang unik namun menarik.

Selain itu, OnlyFans Token (ONLYFANS), meskipun merupakan mata uang kripto yang bernilai lebih rendah, menghadirkan peluang spekulatif bagi mereka yang tertarik pada aset digital yang terkait dengan platform populer, meskipun ia memiliki risiko yang melekat pada "penny cryptos".

Alternatif-alternatif ini memberikan berbagai jalan bagi investor untuk melihat lebih jauh dari media tradisional dan menuju media digital, inovasi teknologi, dan bahkan investasi yang menyenangkan dalam lanskap pasar yang terus berkembang.

Pikiran Terakhir

OnlyFans, pemain dominan di sektor hiburan dewasa, telah mengalami pertumbuhan besar, menarik jutaan pengguna dan pembuat konten. Namun, karena perusahaan ini masih dimiliki oleh swasta, investor ritel saat ini tidak memiliki sarana langsung untuk berinvestasi di perusahaan tersebut melalui bursa saham publik. Hal ini dapat berubah jika OnlyFans memutuskan untuk melakukan Penawaran Umum Perdana (IPO).

Prospek IPO OnlyFans meningkatkan kegembiraan dan kehati-hatian di kalangan calon investor. Pertumbuhan platform yang kuat dan keterlibatan pengguna yang tinggi menunjukkan potensi kesuksesan yang kuat sebagai entitas publik. OnlyFans beroperasi dengan model pendapatan yang menguntungkan, memperoleh pendapatan dari biaya berlangganan dan penjualan konten individual, yang dapat menarik investor. Selain itu, antusiasme pasar saat ini terhadap saham media sosial semakin meningkatkan daya tariknya.

Namun, berinvestasi di OnlyFans memiliki risiko yang melekat. Konten dewasa di platform ini dapat menarik pengawasan peraturan, sehingga berpotensi berdampak pada operasinya. Ada juga risiko bahwa pertumbuhan pesatnya tidak akan bertahan dalam jangka panjang, sehingga dapat mempengaruhi harga saham. Selain itu, kemungkinan akuisisi oleh entitas yang lebih besar dapat menyebabkan penurunan nilai saham.

Spekulasi seputar IPO menunjukkan bahwa jika OnlyFans akan go public, harga sahamnya mungkin berkisar antara $50 dan $100, dan mungkin terus membayar dividen seperti yang dilakukan saham swasta saat ini.

Bagi mereka yang mempertimbangkan alternatif lain, media sosial dan sektor teknologi menawarkan banyak peluang investasi lainnya. Alternatif-alternatif ini mungkin mengurangi kebutuhan untuk menunggu IPO OnlyFans atau mengatasi potensi kompleksitas dan kontroversi yang terkait dengan model bisnisnya. Lanskap yang beragam ini memungkinkan investor untuk mengeksplorasi peluang lain yang berpotensi lebih selaras dengan strategi investasi dan toleransi risiko mereka.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.