Tokenisasi Aset: Apa Itu dan Cara Kerjanya

Tokenisasi Aset: Apa Itu dan Cara Kerjanya

Kita berada di ambang memasuki fase baru internet, sebuah perjalanan yang berjalan secara tidak merata. Web3 dipuji sebagai pintu gerbang menuju web yang dirubah dan terdesentralisasi, di mana kekuasaan berpindah dari perusahaan yang berorientasi pada keuntungan ke pengguna itu sendiri melalui teknologi blockchain. Namun, jalannya belum mulus. Penurunan yang signifikan adalah jatuhnya pasar kripto pada tahun 2022, yang dipicu oleh beberapa keruntuhan mata uang kripto dan insiden penipuan yang terkenal. Hal ini menyebabkan peningkatan pengawasan dari badan pengawas dan lonjakan minat publik terhadap Web3.

Inti dari Web3 jauh melampaui mata uang kripto. Ini dibangun di atas tulang punggung teknologi blockchain, kontrak pintar , dan aset digital—elemen yang siap untuk mendefinisikan kembali cara kita berbagi ide, informasi, dan bahkan modal. Bagi pelaku usaha dan pionir di bidang ini, peluangnya sangat besar dan menjanjikan.

Tokenisasi, khususnya, perlu dicermati lebih dekat. Ini melibatkan konversi nilai suatu aset menjadi token digital di blockchain, yang mungkin bersifat pribadi. Proses ini dapat merangkum beragam aset, mulai dari aset berwujud seperti seni dan real estat hingga aset keuangan seperti saham dan obligasi, dan bahkan aset tidak berwujud seperti kekayaan intelektual atau data dan identitas pribadi. Tokenisasi dapat menghasilkan berbagai jenis token, termasuk stablecoin — mata uang kripto yang dikaitkan dengan nilai uang konvensional untuk mempertahankan harga yang stabil — dan NFT (non-fungible token) , yaitu barang digital unik yang mewakili kepemilikan yang dapat dibeli dan dijual.

Potensi dampak tokenisasi sangat besar, dengan perkiraan industri memperkirakan volume perdagangan sekuritas digital yang diberi token akan mencapai $5 triliun pada tahun 2030. Meskipun menjadi topik hangat sejak dimulainya pada tahun 2017, adopsi tokenisasi aset digital di dunia nyata dilakukan secara bertahap. .

blog top

Apa Itu Tokenisasi Aset?

Bayangkan Bitcoin sebagai kunci yang membuka kemungkinan baru untuk mengubah cara kita menerbitkan, mengelola, dan memperdagangkan aset dan investasi. Inti dari Bitcoin, dan yang memungkinkan transformasi ini, adalah teknologi blockchain—jenis buku besar digital khusus yang membuka dunia peluang investasi.

Teknologi Blockchain membentuk kembali dunia keuangan dengan memecah aset menjadi bagian-bagian kecil yang menandakan kepemilikan. Proses ini memudahkan lebih banyak orang untuk berinvestasi pada hal-hal yang sebelumnya sulit dijual, seperti karya seni, platform digital, real estat, saham perusahaan, atau barang koleksi. Pada dasarnya, hal ini menyamakan peluang untuk berinvestasi pada berbagai aset. Jadi, apa sebenarnya tokenisasi aset itu?

Memahami Tokenisasi Aset

Tokenisasi aset adalah tindakan mengubah hak atas suatu aset menjadi token digital pada blockchain atau buku besar yang didistribusikan. Ini berarti ketika Anda membeli token untuk suatu aset, teknologi blockchain memastikan bahwa kepemilikan Anda aman dan tidak dapat diubah oleh otoritas mana pun.

Berikut ini contoh sederhananya:

Bayangkan Anda memiliki rumah seharga $500.000 di Miami. Melalui tokenisasi aset, Anda dapat membagi kepemilikan rumah Anda menjadi 500.000 token, dengan setiap token mewakili 0,0002% bagian properti Anda. Jika Anda membutuhkan $50.000 tetapi tidak ingin menjual rumah Anda, Anda dapat menerbitkan token ini pada platform blockchain. Hal ini memungkinkan orang untuk membeli dan memperdagangkan token Anda di berbagai bursa. Membeli token berarti membeli sebagian kecil dari properti, dan dengan 500.000 token, seseorang dapat memiliki seluruh properti. Keunggulan dari blockchain adalah sifatnya yang tidak dapat diubah, artinya ketika seseorang membeli sebuah token, bagiannya dalam properti tersebut tidak dapat diambil atau diubah.

Token dapat dikategorikan menjadi dua jenis utama: fungible dan non-fungible.

Tokenisasi yang Sepadan

Aset yang dapat dipertukarkan dapat dipertukarkan dan dibagi:

  • Dapat dipertukarkan : Setiap token memiliki nilai dan keaslian yang sama. Misalnya, semua unit Bitcoin identik; satu Bitcoin memiliki nilai yang sama dengan Bitcoin lainnya, sehingga dapat dipertukarkan.
  • Dapat Dibagi : Token yang dapat dipertukarkan dapat dibagi menjadi jumlah yang lebih kecil, masing-masing memiliki nilai yang sama sebanding dengan pembagiannya.

Tokenisasi yang Tidak Dapat Dipertukarkan

Namun, token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) bersifat unik:

  • Tidak dapat dipertukarkan : Setiap NFT mewakili aset unik, sehingga tidak dapat dipertukarkan satu-untuk-satu dengan NFT lain.
  • Tidak dapat dibagi : Biasanya, NFT mewakili keseluruhan aset dan tidak dapat dibagi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, meskipun ada pengecualian yang memperbolehkan kepemilikan bersama.
  • Unik : Setiap NFT berbeda satu sama lain, meskipun merupakan bagian dari koleksi yang sama, karena masing-masing NFT berisi informasi dan atribut tertentu.

Melalui inovasi ini, tokenisasi aset mendemokratisasi akses terhadap investasi dan mendefinisikan ulang apa artinya memiliki aset di era digital.

Apa Potensi Manfaat Tokenisasi Aset?

Tokenisasi semakin dipandang oleh para pionir industri sebagai sebuah inovasi pengubah permainan yang secara mendasar dapat mengubah lanskap jasa keuangan dan pasar modal. Dengan memanfaatkan manfaat teknologi blockchain, seperti operasi berkelanjutan dan data yang mudah diakses, pemegang aset siap untuk mengalami revolusi dalam cara aset dikelola dan transaksi diproses. Blockchain tidak hanya memungkinkan transaksi sepanjang waktu namun juga meningkatkan kecepatan transaksi melalui penyelesaian yang lebih cepat dan tingkat otomatisasi yang lebih tinggi. Otomatisasi ini dimungkinkan melalui kontrak pintar—potongan kode yang mengeksekusi transaksi secara otomatis ketika kondisi yang telah ditentukan terpenuhi.

Keuntungan yang diharapkan dari tokenisasi sangat luas dan beragam:

  • Penyelesaian Transaksi yang Dipercepat : Berbeda dengan jangka waktu penyelesaian keuangan konvensional yaitu dua hari kerja setelah eksekusi perdagangan, tokenisasi dapat mengantarkan era penyelesaian instan. Kedekatan ini sangat menguntungkan dalam lingkungan dengan suku bunga tinggi, karena menawarkan lembaga keuangan kemungkinan pengurangan biaya yang cukup besar.
  • Efisiensi Operasional : Ketersediaan data 24/7 dan sifat aset yang dapat diprogram dapat menyederhanakan proses dalam kelas aset yang dikenal dengan operasi manual dan rawan kesalahan, seperti obligasi korporasi. Dengan menggabungkan operasi seperti penghitungan bunga dan pembayaran kupon ke dalam kontrak cerdas token, tugas-tugas ini menjadi otomatis, sehingga mengurangi kebutuhan akan tenaga kerja manual yang intensif.
  • Aksesibilitas dan Demokratisasi : Tokenisasi berpotensi membuat investasi lebih mudah diakses oleh investor kecil dengan menyederhanakan proses yang kompleks dan padat karya. Hal ini dapat menjadikan pelayanan kepada para investor ini lebih layak secara ekonomi bagi penyedia jasa keuangan, meskipun penskalaan distribusi aset yang diberi token secara signifikan diperlukan untuk sepenuhnya mewujudkan demokratisasi ini.
  • Peningkatan Transparansi : Kontrak pintar menawarkan lapisan transparansi dengan mengkodekan aturan transaksi langsung ke token yang diterbitkan blockchain yang dijalankan secara otomatis dalam kondisi tertentu. Misalnya, dalam perdagangan kredit karbon, blockchain dapat memastikan catatan transaksi yang transparan dan tidak dapat diubah.
  • Infrastruktur yang Hemat Biaya dan Agile : Sifat open-source dari blockchain menghadirkan alternatif yang lebih murah dan lebih mudah beradaptasi terhadap infrastruktur keuangan tradisional, memungkinkan iterasi dan inovasi yang lebih cepat.

Dengan menggabungkan pembaruan dan wawasan yang relevan, masa depan tokenisasi di layanan keuangan dan pasar modal tampak menjanjikan. Dengan potensinya untuk menyederhanakan transaksi, meningkatkan transparansi, dan mendemokratisasi akses, tokenisasi dapat mendefinisikan kembali lanskap keuangan tradisional, menjadikannya lebih efisien, mudah diakses, dan mudah beradaptasi dengan tuntutan era digital yang terus berkembang.

Bagaimana Cara Kerja Tokenisasi Aset?

Perjalanan untuk menciptakan aset yang diberi token mencakup beberapa langkah penting, dimulai dengan keputusan apakah aset tersebut dapat dipertukarkan (dapat dipertukarkan) atau tidak dapat dipertukarkan (unik), diikuti dengan memilih blockchain yang sesuai untuk menerbitkan token. Hal ini juga melibatkan keterlibatan auditor pihak ketiga untuk memvalidasi aset yang ada di luar blockchain, dan kemudian melanjutkan dengan penerbitan token yang sebenarnya.

Selain itu, arsitektur teknologi blockchain yang terdesentralisasi secara intrinsik memastikan bahwa catatan kepemilikan aset tidak dapat diubah dan aman dari segala bentuk manipulasi. Aspek blockchain ini memberi pengguna tingkat kepercayaan dan keyakinan yang lebih tinggi terhadap integritas sistem.

Proses tokenisasi suatu aset biasanya berlangsung dalam empat tahap utama:

  • Pengadaan Aset : Awalnya, fokusnya adalah pada pemahaman pendekatan terbaik untuk memberi token pada aset tertentu, yang mungkin sangat bervariasi berdasarkan apakah itu dana pasar uang, kredit karbon, atau jenis aset lainnya. Tahap ini melibatkan penentuan klasifikasi aset sebagai sekuritas atau komoditas dan mengidentifikasi persyaratan peraturan yang berlaku.
  • Penerbitan dan Penyimpanan Aset Digital : Untuk aset yang memiliki pasangan fisik, penting untuk mengamankan aset fisik di lokasi yang netral dan aman. Selanjutnya, prosesnya melibatkan pemilihan token yang sesuai, jaringan blockchain, dan mekanisme kepatuhan untuk membuat representasi digital dari aset tersebut. Penguasaan atas aset digital tetap dipertahankan hingga siap didistribusikan.
  • Distribusi dan Perdagangan : Investor harus membuat dompet digital untuk menyimpan aset digital. Bergantung pada sifat asetnya, aset tersebut mungkin diperdagangkan di pasar sekunder, yang menawarkan lingkungan peraturan yang lebih fleksibel dibandingkan dengan bursa tradisional.
  • Pelayanan Aset dan Rekonsiliasi Data : Setelah aset didistribusikan, diperlukan pengelolaan yang berkesinambungan, termasuk kepatuhan terhadap peraturan, perpajakan, dan persyaratan akuntansi, serta penanganan aksi korporasi dan pembaruan lain yang diperlukan.
middle

Apa yang Dapat Ditandai?

Revolusi digital memungkinkan kepemilikan fraksional dan bukti kepemilikan yang nyata pada beragam aset. Dari investasi tradisional seperti dana modal ventura, obligasi, komoditas, dan real estat hingga aset yang lebih unik dan tidak konvensional seperti tim olahraga, kuda pacu, karya seni, dan bahkan saham dalam karier selebriti, perusahaan-perusahaan di seluruh dunia memanfaatkan teknologi blockchain untuk memberi token pada hampir semua hal. Untuk lebih memahami spektrum luas ini, kami telah mengkategorikan aset yang dapat diberi token ke dalam empat kelompok utama:

  • Aset : Pada dasarnya, aset mewakili setiap item nilai yang dapat dikonversi menjadi uang tunai. Aset selanjutnya diklasifikasikan ke dalam kategori pribadi dan bisnis. Aset pribadi mencakup barang-barang seperti uang tunai dan real estat, sedangkan aset bisnis mengacu pada barang-barang yang tercantum di neraca perusahaan, yang dapat mencakup aset berwujud dan tidak berwujud.
  • Ekuitas : Ekuitas, atau saham dalam suatu perusahaan, juga dapat mengalami tokenisasi. Saham yang diberi token ini disimpan sebagai token keamanan digital, disimpan dengan aman di dompet online. Bentuk digital ini memungkinkan investor untuk membeli, menjual, dan memperdagangkan saham seperti yang mereka lakukan di bursa saham tradisional, namun dengan manfaat tambahan berupa keamanan dan efisiensi blockchain.
  • Dana : Dana investasi adalah kelas aset lain yang cocok untuk tokenisasi. Melalui proses ini, token mewakili bagian investor dalam dana tersebut, membuatnya lebih mudah untuk membeli dan keluar dari investasi, dan berpotensi menurunkan hambatan masuk bagi investor kecil. Setiap token mencerminkan sebagian saham investor dalam dana tersebut, mendemokratisasikan akses terhadap peluang investasi yang sebelumnya di luar jangkauan banyak orang.
  • Layanan : Selain aset fisik atau keuangan, bisnis dapat memberi token pada barang atau jasa mereka. Pendekatan inovatif ini memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan dana atau melakukan transaksi dengan menawarkan token yang dapat ditukar dengan barang atau jasa mereka. Hal ini membuka jalan baru untuk investasi dan keterlibatan pelanggan, karena investor dapat secara langsung mendukung dan mendapatkan manfaat dari keberhasilan bisnis yang mereka yakini.

Dengan mengkategorikan aset yang dapat diberi token dengan cara ini, kami memperoleh pemahaman yang lebih jelas tentang luas dan dalamnya peluang yang dihadirkan oleh tokenisasi. Ini bukan sekedar alat untuk inovasi keuangan namun juga sebuah mekanisme yang dapat mendefinisikan kembali kepemilikan, ekuitas, pendanaan, dan pemberian layanan di dunia yang mengutamakan digital. Penggunaan teknologi blockchain dalam konteks ini tidak hanya menjamin keamanan dan transparansi transaksi tetapi juga memfasilitasi pasar yang lebih inklusif dan dapat diakses oleh investor dan konsumen.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.