Nilai Pembakaran Shiba Inu: Apa itu dan dampaknya terhadap ekosistem SHIB

Nilai Pembakaran Shiba Inu: Apa itu dan dampaknya terhadap ekosistem SHIB

Shiba Inu dengan cepat muncul sebagai pemain terkemuka di sektor koin meme sejak diluncurkan pada tahun 2020, ditandai dengan komunitasnya yang luas dan mekanisme inovatif seperti pembakaran token. Token tersebut dimulai dengan pasokan sebesar satu kuadriliun, dengan sebagian besar telah dibakar untuk mengurangi pasokan dan berpotensi meningkatkan nilainya.

Mekanisme pembakaran Shiba Inu tidak hanya merupakan strategi penting untuk mengelola pasokan token tetapi juga merupakan fitur utama yang menarik minat investor. Pada awal tahun 2024, lebih dari 410 triliun token SHIB , yang mewakili sekitar 41% dari pasokan awal, telah dimusnahkan. Pembakaran ini mencapai puncaknya dengan nilai total melebihi $3,9 miliar.

Dampak dari pembakaran ini sangat besar, dengan peristiwa terbesar yang dilakukan oleh pencipta Ethereum, Vitalik Buterin , yang membakar sebagian besar token SHIB yang dihadiahkan kepadanya selama peluncuran proyek. Tindakan ini tidak hanya menyoroti aspek pembakaran token yang digerakkan oleh komunitas tetapi juga menggarisbawahi komitmen proyek untuk mengurangi pasokan token.

Selain itu, penerapan jaringan Shibarium lapisan-2 telah memperkenalkan sistem di mana 70% dari biaya transaksi dasar dialokasikan untuk pembakaran lebih lanjut, sehingga meningkatkan mekanisme deflasi. Hal ini dimaksudkan untuk mendorong peningkatan nilai SHIB secara bertahap, sebuah tujuan yang sangat dinantikan oleh komunitasnya.

Shiba Inu sekarang berdiri sebagai koin meme paling berharga kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, hanya tertinggal di belakang Dogecoin. Status ini tidak hanya disebabkan oleh praktik pembakaran yang dilakukan namun juga karena pasokan awal yang tinggi dan upaya berkelanjutan masyarakat untuk meningkatkan kelangkaannya. Komunitas dan pengembang berharap bahwa pembakaran yang berkelanjutan berpotensi mendorong harga token mendekati $0,01 atau bahkan $1, sehingga menciptakan skenario bullish bagi investor.

Seiring Shiba Inu terus berevolusi, mekanisme pembakarannya tetap menjadi elemen penting. Ini bukan hanya tentang mengurangi pasokan tetapi juga tentang menciptakan lingkungan ekonomi yang kuat di mana nilai token dapat berkembang, didorong oleh kelangkaan dan permintaan.

Apa Arti Membakar Token Shiba Inu?

Shiba Inu telah menggunakan mekanisme pembakaran koin untuk mengurangi pasokan tokennya, sebuah strategi yang digunakan oleh beberapa cryptocurrency terkemuka lainnya yang bertujuan untuk mencapai status deflasi. Proses ini melibatkan pengiriman token ke "alamat pembakar" atau "dompet mati" yang ditunjuk, yang unik karena kunci pribadinya tidak diketahui, sehingga token yang dikirim ke alamat ini tidak mungkin diambil atau digunakan lagi. Pada dasarnya, setelah token SHIB dikirim ke alamat ini, token tersebut akan dihapus secara permanen dari peredaran.

Praktik pembakaran token menjadi sangat populer sekitar tahun 2017 dan digunakan oleh banyak proyek di dunia kripto, termasuk nama-nama besar seperti Ethereum, BNB, dan Terra Classic. Bagi Shiba Inu, keputusan untuk membakar token merupakan upaya kolektif komunitas dan pengembang, yang menekankan pendekatan demokratis proyek terhadap strategi ekonominya. Dengan mengurangi total pasokan token SHIB, inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan kelangkaan dan berpotensi meningkatkan nilai token seiring berjalannya waktu.

Mekanisme pembakaran token sangat mudah namun berdampak: token ditransfer ke dompet yang terlihat secara publik di blockchain sehingga token tersebut menjadi tidak dapat diakses. Hal ini secara efektif mengurangi pasokan yang tersedia, mengubah lanskap ekonomi token dengan berpotensi meningkatkan nilai pasarnya karena berkurangnya pasokan. Strategi pembakaran Shiba Inu yang agresif, yang telah menyebabkan hilangnya sebagian besar pasokannya, menunjukkan komitmennya terhadap model deflasi ini, yang tetap menjadi titik fokus kebijakan keuangan jangka panjangnya. Pendekatan ini tidak hanya mendukung harga pasar token tetapi juga selaras dengan kepentingan komunitas yang lebih luas dalam melihat nilai kepemilikan mereka meningkat.

Nilai Pembakaran Shiba Inu

Mekanisme tingkat pembakaran Shiba Inu memainkan peran penting dalam strategi mata uang kripto untuk mengurangi pasokan yang beredar dari waktu ke waktu. Tim pengembangan secara proaktif mengirimkan sebagian token SHIB ke alamat pembakaran yang ditentukan, secara efektif dan permanen menghapusnya dari peredaran. Proses ini sepenuhnya transparan dan dapat dilacak di blockchain Ethereum, menawarkan visibilitas dan akuntabilitas yang jelas kepada pemegang token mengenai pengurangan pasokan.

ShibBurn: Portal Pembakaran Shiba Inu
ShibBurn berfungsi sebagai portal strategis di mana pengguna dapat berpartisipasi aktif dalam proses pembakaran dengan menukarkan token SHIB mereka dengan token hadiah unik. Awalnya dikembangkan dalam kemitraan dengan Ryoshi, portal ini telah mengalami perubahan signifikan. Setelah perpecahan dengan Ryoshi, tim pengembangan Shib mengambil kendali penuh atas ShibBurn, mengintegrasikannya dengan mulus ke dalam platform pertukaran terdesentralisasi mereka, ShibSwap.

Sejak diluncurkan, ShibBurn telah memfasilitasi pembakaran sejumlah besar token, dengan pemegangnya membakar 20 miliar token Shiba Inu dalam lima hari pertama saja. Inisiatif ini sebagian terinspirasi oleh peristiwa penting pada Mei 2021 ketika Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, membakar SHIB senilai $6,7 miliar, yang secara signifikan berdampak pada dinamika pasar token.

ShibBurn menyediakan tiga alamat khusus untuk aktivitas pembakaran:

  • Alamat asli yang digunakan Vitalik Buterin untuk pembakaran rekamannya.
  • Alamat yang ditujukan untuk transaksi yang terkait dengan daftar ShibaSwap.
  • Alamat "lubang hitam", juga dikenal sebagai alamat genesis Ethereum, yang bertindak sebagai tujuan akhir token yang dihapus dari peredaran.

Perkembangan ini menggarisbawahi komitmen Shiba Inu untuk mengurangi pasokan tokennya guna meningkatkan kelangkaan dan berpotensi meningkatkan nilai, selaras dengan tujuan yang lebih luas dari komunitas dan pemangku kepentingannya. Pendekatan strategis terhadap pembakaran ini tidak hanya mendukung stabilitas harga token tetapi juga melibatkan masyarakat dalam proses deflasi yang partisipatif dan transparan.

Mengapa Membakar Token Shiba Inu

Mekanisme pembakaran koin Shiba Inu dirancang secara strategis untuk mengelola pasokan awal yang melimpah dan mendorong peningkatan nilai token melalui kelangkaan. Awalnya diluncurkan dengan jumlah token yang sangat besar, yaitu satu kuadriliun, Shiba Inu memperkenalkan mekanisme pembakarannya tidak hanya sebagai alat untuk mengurangi jumlah besar ini tetapi juga untuk meningkatkan nilai yang dirasakan dari setiap token yang tersisa.

Alasan utama di balik pembakaran token Shiba Inu adalah untuk mengimbangi dampak inflasi yang timbul dari tingginya pasokan yang beredar, yang seringkali melemahkan nilai. Dengan mengurangi jumlah token yang beredar secara sistematis, proses pembakaran bertujuan untuk menciptakan kelangkaan, sehingga berpotensi meningkatkan permintaan dan harga token yang tersisa. Pendekatan ini berakar kuat pada prinsip-prinsip tokennomics, dimana dinamika penawaran dan permintaan merupakan penentu penting nilai pasar suatu token.

Saat diluncurkan, harga nominal token SHIB yang rendah membuatnya menarik bagi investor karena harganya yang terjangkau. Namun, pasokan yang besar ini menimbulkan tantangan yang signifikan terhadap kenaikan harga yang besar tanpa berdampak berlebihan pada kapitalisasi pasar token. Misalnya, mencapai harga $1 per SHIB dengan pasokan awal akan berarti kapitalisasi pasar melebihi gabungan PDB semua negara secara global, sebuah skenario yang tidak realistis. Oleh karena itu, tujuan mengurangi pasokan token melalui pembakaran menjadi penting untuk mencapai titik harga yang lebih tinggi secara realistis.

Penting untuk dicatat bahwa pembakaran token saja tidak menjamin kenaikan harga. Efektivitas strategi ini sangat bergantung pada permintaan yang berkelanjutan. Jika pasar menginginkan token SHIB dan pasokannya terus berkurang karena pembakaran, maka akan ada dampak positif pada harga token, sejalan dengan kepentingan komunitas dan investor dalam melihat nilai SHIB tumbuh. Oleh karena itu, inisiatif pembakaran Shina Inu berfungsi sebagai strategi penting untuk peningkatan nilai jangka panjang, diawasi secara ketat dan didukung oleh komunitasnya.

middle

Dampak Pembakaran Token pada Shibarium

Shibarium, jaringan lapisan 2 Shiba Inu yang diluncurkan pada tahun 2023, telah memperkenalkan mekanisme pembakaran otomatis yang melengkapi pembakaran SHIB manual untuk secara strategis mengurangi pasokan token Shiba Inu yang beredar. Di Shibarium, setiap transaksi menghasilkan biaya yang dibagi menjadi biaya dasar dan prioritas. Hebatnya, 70% dari biaya dasar secara otomatis diubah menjadi pembakaran SHIB melalui proses yang terakumulasi di BONE (aset asli Shibarium) hingga senilai $25.000 ditransfer ke L1 Ethereum untuk dikonversi ke SHIB dan pembakaran berikutnya. Mekanisme ini siap untuk secara signifikan meningkatkan sifat deflasi SHIB, terutama seiring dengan meningkatnya penggunaan platform dan semakin banyak transaksi yang diproses.

Tingkat pembakaran dalam ekosistem Shiba Inu tidak hanya mempengaruhi pasokan token tetapi juga memainkan peran penting dalam mempengaruhi nilai pasar token. Penurunan jumlah token yang beredar, jika dibarengi dengan permintaan yang berkelanjutan atau meningkat, berpotensi mendorong harga SHIB lebih tinggi. Namun, penting untuk dipahami bahwa tingkat pembakaran saja tidak mengendalikan dinamika harga; sentimen pasar, faktor ekonomi yang lebih luas, dan perilaku investor juga memainkan peran penting.

Persepsi investor dan sentimen pasar terutama dipengaruhi oleh tingkat pembakaran yang lebih tinggi, karena hal ini menciptakan persepsi kelangkaan dan eksklusivitas, sehingga menarik calon investor untuk mencari aset dengan pasokan terbatas. Kelangkaan yang dirasakan ini dapat menimbulkan sentimen pasar yang positif, sehingga meningkatkan kapitalisasi pasar SHIB secara keseluruhan.

Selain itu, dampak Shibarium meluas ke ShibaSwap, bursa terdesentralisasi Shiba Inu. Ketika pasokan yang beredar berkurang, token SHIB menjadi semakin langka di platform perdagangan, yang berpotensi menyebabkan peningkatan volume perdagangan dan peningkatan likuiditas. Kelangkaan ini dapat secara signifikan meningkatkan utilitas dan daya tarik ShibaSwap bagi para pedagang dan penyedia likuiditas, menjadikannya pusat pertukaran mata uang kripto yang lebih dinamis.

Terakhir, efektivitas mekanisme pembakaran SHIB, terutama melalui Shibarium, juga mempengaruhi kegunaan token SHIB dalam ekosistem. Dengan lebih sedikit token yang beredar, token yang tersisa dapat memperoleh peningkatan kegunaan dan nilai, sehingga mendorong pemegangnya untuk terlibat lebih aktif dengan ekosistem. Hal ini termasuk berpartisipasi dalam tata kelola, memanfaatkan token dalam berbagai aplikasi keuangan terdesentralisasi (DeFi), dan memanfaatkan layanan yang memerlukan atau memberi imbalan pada penggunaan SHIB.

Singkatnya, peran Shibarium dalam meningkatkan strategi deflasi Shiba Inu dapat menjadi katalis utama kenaikan harga di masa depan, asalkan didukung oleh peningkatan aktivitas platform dan permintaan yang berkelanjutan. Perkembangan yang sedang berlangsung di Shibarium dapat menjadi sangat penting dalam membentuk lanskap ekonomi ekosistem Shiba Inu, yang berpotensi menghasilkan jaringan yang lebih kuat dan bernilai.

Berapa Banyak Koin Shiba Inu yang Telah Dibakar?

Praktik pembakaran token untuk Shiba Inu pada awalnya tidak diuraikan dalam dokumen dasarnya, WoofPaper, yang menunjukkan bahwa hal itu bukan bagian dari rencana awal token tersebut. Konsep pembakaran token SHIB mendapatkan momentum yang signifikan setelah peristiwa penting pada bulan Juni 2021, ketika salah satu pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, yang secara tak terduga menerima setengah dari total pasokan token sebagai hadiah dari pembuat token, Ryoshi, memutuskan untuk membakar 41% dari semua token SHIB.

Keputusan Buterin untuk membakar sejumlah besar saham tersebut mengikuti langkahnya untuk menjual sekitar 9% kepemilikan SHIB miliknya untuk menyumbangkan dana dalam memerangi pandemi COVID-19 di India. Token yang tersisa dikirim ke dompet mati, secara efektif mengeluarkannya dari peredaran. Pengurangan dramatis dalam pasokan SHIB yang tersedia tidak hanya meningkatkan kelangkaan token tetapi juga meningkatkan popularitasnya di kalangan penggemar dan investor kripto.

Menanggapi semakin besarnya fokus komunitas terhadap pembakaran token sebagai mekanisme untuk meningkatkan nilai, pengembang Shiba Inu memperkenalkan portal ShibBurn pada tanggal 23 April 2022. Platform ini memungkinkan pemegang SHIB untuk secara sukarela membakar token mereka dengan imbalan pendapatan pasif, yang selanjutnya mendorong pengurangan pasokan SHIB yang beredar. Meskipun portal ShibBurn telah didirikan, tim Shiba Inu belum menetapkan jadwal tetap untuk pembakaran, sehingga jumlah SHIB yang dibakar setiap bulan bervariasi berdasarkan partisipasi masyarakat dan dinamika pasar.

Pendekatan manajemen token yang terus berkembang ini mencerminkan tren yang lebih luas dalam komunitas mata uang kripto, di mana pembakaran token semakin dipandang sebagai alat strategis untuk mengelola pasokan, menstimulasi permintaan, dan berpotensi meningkatkan nilai aset digital dari waktu ke waktu.

Bagaimana Masa Depan Shiba Inu

Pembakaran token telah muncul sebagai pendekatan strategis untuk proyek mata uang kripto, termasuk Shita Inu, yang bertujuan untuk mengelola ekonomi token mereka. Dengan membakar token, proyek-proyek ini dapat mengurangi pasokan yang tersedia, sehingga berpotensi meningkatkan permintaan dan nilai yang dirasakan dari token yang tersisa. Strategi ini juga menunjukkan komitmen tim pengembangan terhadap kelangsungan proyek dan dapat mengurangi volatilitas harga, meningkatkan stabilitas pasar, dan meningkatkan keamanan.

Hingga saat ini, tim Shiba Inu telah secara efektif membakar lebih dari 410 triliun dari 1 kuadriliun token SHIB yang pertama kali dicetak. Pengurangan substansial dalam pasokan yang beredar ini adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk berpotensi menaikkan harga token, dengan komunitas dan investor yang mengamati dengan cermat untuk melihat apakah upaya ini dapat mendorong SHIB mencapai angka 1 sen yang sulit dicapai.

Ke depan, proyek Shiba Inu terus berkembang, dengan mekanisme laju pembakaran yang memainkan peran penting dalam ekosistemnya. Meningkatnya visibilitas dan penerapan proyek ini menimbulkan pertanyaan menarik tentang bagaimana tingkat pembakaran akan mempengaruhi pertumbuhan dan keberlanjutan proyek di masa depan. Bagi investor dan peminat, selalu mengetahui perkembangan terkait strategi pembakaran Shiba Inu dan implikasinya sangatlah penting. Seiring pertumbuhan dan adaptasi ekosistem, dampak pembakaran token terhadap nilai dan stabilitas SHIB akan menjadi area fokus utama, yang membentuk lintasan proyek mata uang kripto yang populer ini.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.