Alamat Dompet Satoshi Nakamoto: Berapa Banyak BTC yang Dimiliki Satoshi?

Alamat Dompet Satoshi Nakamoto: Berapa Banyak BTC yang Dimiliki Satoshi?

Satoshi Nakamoto, pencipta Bitcoin dengan nama samaran, tetap menjadi salah satu misteri paling menarik di dunia teknologi dan keuangan. Meskipun telah menemukan mata uang kripto yang mengubah transaksi digital dan menginspirasi gerakan global, identitas Nakamoto dan jumlah kepemilikan Bitcoinnya terus dirahasiakan.

Para peneliti memperkirakan bahwa kepemilikan Nakamoto sangat besar, berkisar antara 600.000 hingga 1,1 juta BTC. Perkiraan ini menempatkan kekayaannya antara sekitar $43 miliar hingga $80 miliar berdasarkan harga pasar saat ini, tidak hanya menyoroti nilai besar kepemilikannya tetapi juga dampak signifikannya terhadap pasar kripto.

Salah satu bagian terpenting dari warisan Nakamoto adalah blok genesis dari blockchain Bitcoin, yang ia tambang untuk menerima hadiah 50 BTC. Alamat dompet yang terkait dengan transaksi ini, "1A1zP1eP5QGefi2DMPTfTL5SLmv7DivfNa", mungkin yang paling terkenal dan telah menjadi fokus utama para peneliti blockchain. Dompet ini, bersama dengan alamat lain "1HLoD9E4SDFFPDiYfNYnkBLQ85Y51J3Zb1", yang digunakan untuk mengirim transaksi Bitcoin pertama, dipastikan memiliki hubungan dengan Nakamoto.

Meskipun nilai-nilai tersebut dikunci dalam dompet-dompet ini, belum ada aktivitas yang menunjukkan bahwa Nakamoto telah mengakses atau memindahkan Bitcoin-nya, yang menunjukkan bahwa ia membiarkan kekayaan digital ini tidak tersentuh. Hal ini menambah teka-teki seputar kepribadian dan niatnya.

Pakar Blockchain percaya bahwa Nakamoto dapat menggunakan lebih dari 20.000 alamat dompet berbeda untuk mengelola Bitcoin-nya selama tahap awal cryptocurrency. Masing-masing dompet ini sebagian besar berisi 50 BTC, yang mencerminkan imbalan penambangan sebelum halving pertama Bitcoin. Hingga saat ini, dompet-dompet tersebut masih tidak aktif, menambah narasi menarik tentang keterlibatan Nakamoto yang misterius dan minimalis dengan ciptaannya.

Ketika Bitcoin terus diterima dan diintegrasikan ke dalam sistem keuangan arus utama sebagai metode pembayaran peer-to-peer yang aman dan alternatif infrastruktur keuangan tradisional, misteri Satoshi Nakamoto tetap ada. Pandangannya ke depan dalam merancang sistem keuangan terdesentralisasi tetap merupakan pencapaian yang signifikan, meskipun ia tidak mau disebutkan namanya dan penuh dengan pertanyaan yang belum terjawab.

Alamat Dompet Satoshi Nakamoto

Satoshi Nakamoto, pencipta Bitcoin yang misterius, memainkan peran penting di masa-masa awal mata uang kripto, sering kali mengoperasikan sendiri sebagian besar node Bitcoin. Karena keterlibatannya yang signifikan, diyakini bahwa Satoshi mengumpulkan sejumlah besar bitcoin, dengan perkiraan menunjukkan bahwa dia mungkin memiliki antara 600,000 hingga 1,1 juta BTC di lebih dari 20,000 alamat dompet yang berbeda.

Selama tahap awal Bitcoin, hanya komunitas khusus yang terlibat dalam kriptografi yang mengetahui teknologi blockchain. Satoshi, yang dikenal karena pendekatannya yang hati-hati terhadap privasi, menggunakan pola yang berbeda dalam mengelola alamatnya, sehingga sulit untuk memastikan jumlah pasti bitcoin atau alamat dompet yang dia kendalikan. Peneliti Blockchain Sergio Damian Lerner mengidentifikasi pola yang dikenal sebagai pola 'Patoshi', yang memberikan beberapa wawasan tentang alamat yang mungkin milik Satoshi berdasarkan karakteristik pengkodean blok Bitcoin awal.

Sebagian besar alamat dompet Satoshi berisi hadiah penambangan awal sebesar 50 BTC. Dompet-dompet ini sebagian besar tidak tersentuh, kecuali sumbangan simbolis sesekali dari para penggemar Bitcoin, yang selanjutnya berkontribusi pada cerita rakyat seputar kekayaannya yang belum tersentuh. Tabel di bawah mencantumkan beberapa alamat dompet penting yang diyakini terkait dengan Satoshi:

  • 1A1zP1eP5QGefi2DMPTfTL5SLmv7DivfNa: Memegang 99,72 BTC dan terkenal sebagai alamat asal.
  • 12cbQLTFMXRnSzktFkuoG3eHoMeFtpTu3S: Berisi 18,44 BTC, digunakan oleh Satoshi untuk transaksi Bitcoin pengguna-ke-pengguna pertama ke Hal Finney.
  • 1HLoD9E4SDFFPDiYfNYnkBLQ85Y51J3Zb1: Memiliki saldo 50,08 BTC dan merupakan salah satu alamat yang berspekulasi.
  • Alamat lain seperti 12c6DSiU4Rq3P4ZxziKxzrL5LmMBrzjrJX, 1FvzCLoTPGANNjWoUo6jUGuAG3wg1w4YjR, dan 1J6PYEzr4CUoGbnXrELyHszoTSz3wCsCaj masing-masing menyimpan lebih dari 50 BTC dan tetap tidak aktif, konsisten dengan sisa kepemilikannya.

Terlepas dari ketertarikannya terhadap identitas dan simpanan Bitcoinnya, kepribadian Satoshi yang sebenarnya dan cakupan kepemilikannya tetap menjadi salah satu teka-teki terbesar di dunia teknologi. Keputusan strategisnya untuk tetap anonim dan tidak membelanjakan bitcoin-nya menambah lapisan mistik pada warisannya, sementara kreasi inovatifnya terus memberikan dampak signifikan pada dunia keuangan.

Alamat Dompet Genesis Satoshi Nakamoto

Alamat dompet genesis, "1A1zP1eP5QGefi2DMPTfTL5SLmv7DivfNa", memegang tempat terpenting dalam sejarah Bitcoin karena digunakan untuk menerima 50 BTC pertama yang pernah ditambang—menandai lahirnya blockchain Bitcoin. Dompet ini bukan hanya alamat Satoshi Nakamoto yang paling ikonik namun juga merupakan simbol dari prinsip dasar Bitcoin. Tertanam dalam kode blok genesis ini adalah pesan yang berbunyi: “The Times 03/Jan/2009 Chancellor on brink of second bailout for bank,” yang tidak hanya menetapkan konteks sejarah namun juga menggarisbawahi visi Satoshi untuk peer-to- sistem pembayaran rekan tanpa perantara keuangan.

Saat ini, saldo alamat genesis mencapai 99,72 BTC, bernilai sekitar $7,3 juta. Menariknya, 50 BTC yang awalnya diterima untuk menambang blok pertama tidak dapat dibelanjakan. Menurut wawasan dari Charles Hoskinson, ketidaksesuaian ini mungkin berasal dari fakta bahwa transaksi coinbase blok genesis tidak ditambahkan ke database transaksi global Bitcoin, meskipun masih belum jelas apakah kelalaian ini disengaja atau merupakan kelalaian Satoshi.

Selain hadiah penambangan awal, alamat ini telah menerima lebih dari 40 BTC sebagai penghormatan dari berbagai pengguna Bitcoin, yang mencerminkan rasa hormat komunitas terhadap pencipta anonim. Baru-baru ini, pada tanggal 5 Januari 2024, pengirim anonim menambahkan 26,9 BTC secara signifikan ke dompet genesis.

Meskipun kepemilikannya cukup besar, bitcoin ini tetap tidak aktif, sebuah detail yang memicu spekulasi tentang status Satoshi saat ini, dengan banyak yang berpendapat bahwa dia mungkin sudah tidak hidup lagi. Dompet yang belum tersentuh ini terus menjadi titik fokus intrik dan rasa hormat dalam komunitas mata uang kripto, yang mencerminkan sifat misterius Satoshi Nakamoto dan pengaruhnya yang abadi terhadap keuangan digital.

Alamat Hal Finney

Alamat dompet "1HLoD9E4SDFFPDiYfNYnkBLQ85Y51J3Zb1" memiliki tempat khusus dalam catatan sejarah Bitcoin karena terlibat dalam transaksi pertama antara dua individu di jaringan Bitcoin. Transaksi ini dilakukan oleh Satoshi Nakamoto yang mengirimkan 10 BTC ke Hal Finney pada 12 Januari 2009, hanya beberapa hari setelah Bitcoin diluncurkan. Hal ini menandai tonggak sejarah yang signifikan karena ini adalah pertama kalinya Bitcoin digunakan sebagai mata uang terdesentralisasi peer-to-peer, tidak hanya sekedar penambang yang menerima hadiah blok, tetapi juga keterlibatan pengguna yang sebenarnya.

Hal Finney, seorang insinyur perangkat lunak Amerika dan aktivis kriptografi terkemuka, adalah salah satu pengguna awal Bitcoin. Dia mengunduh perangkat lunak Bitcoin segera setelah dirilis oleh Satoshi dan dengan cepat terlibat dalam pengujian dan pengembangannya. Pada tanggal 11 Januari 2009, hanya sehari sebelum menerima transaksi Bitcoin, Finney men-tweet tentang Bitcoin, menyoroti keterlibatan awal dan antusiasmenya terhadap proyek tersebut.

Saat ini, alamat yang terkait dengan transaksi bersejarah ini menyimpan 18,44 BTC, bernilai sekitar $1,34 juta. Saldo tersebut secara bertahap meningkat selama bertahun-tahun, kemungkinan karena para penggemar Bitcoin mengirimkan transaksi ke alamat tersebut sebagai penghormatan kepada Satoshi Nakamoto dan Hal Finney atas peran dasar mereka dalam penciptaan dan pengembangan Bitcoin.

Pidato ini, bersama dengan warisan Hal Finney, terus memesona dan menginspirasi komunitas kripto. Meskipun beberapa orang berspekulasi bahwa Finney sendiri mungkin adalah Satoshi Nakamoto karena keterlibatannya yang awal dan mendalam, teori ini sebagian besar telah dikesampingkan. Meskipun demikian, kontribusinya terhadap masa-masa awal sejarah Bitcoin tidak dapat disangkal dan karya perintisnya membantu meletakkan dasar bagi perubahan revolusioner dalam cara transaksi keuangan dilakukan secara global. Transaksi antara Satoshi dan Finney di Blok 170 tidak hanya menguji kemampuan operasional jaringan Bitcoin tetapi juga melambangkan potensi mata uang kripto untuk memungkinkan transaksi antar individu yang aman dan tidak dapat dipercaya.

middle

Berapa banyak Bitcoin yang dimiliki Satoshi Nakamoto?

Menentukan jumlah pasti Bitcoin yang dimiliki oleh Satoshi Nakamoto, pencipta Bitcoin yang penuh teka-teki, tetap menjadi tantangan yang sulit karena anonimitas dan langkah-langkah keamanan operasional yang ia terapkan. Selama bertahun-tahun, berbagai peneliti telah berupaya mengukur kepemilikan Satoshi, dan menawarkan perkiraan yang sangat bervariasi.

Sergio Demian Lerner, seorang peneliti blockchain terkemuka, menyatakan dalam postingan blog tahun 2013 bahwa sekitar 63% dari 36,288 blok pertama (sekitar 1,148,800 BTC) ditambang oleh satu entitas, kemungkinan besar Satoshi. Lerner mendasarkan analisisnya pada pola berbeda dalam aktivitas penambangan di blok-blok awal ini, yang disebut pola "Patoshi". Pola ini memberikan metode untuk membedakan antara blok yang ditambang oleh Satoshi dan blok yang ditambang oleh orang lain. Lerner mencatat bahwa bitcoin ini tidak pernah dibelanjakan, sehingga menambah kesulitan dalam mengonfirmasi identitas penambang.

Penelitian lebih lanjut oleh peneliti lain, termasuk kolaborasi dengan Bitmex pada tahun 2018, menunjukkan bahwa analisis awal Lerner mungkin memiliki beberapa keterbatasan. Bitmex mengkritik keandalan penggunaan konsistensi hashrate sebagai bukti pasti aktivitas penambangan Satoshi dan mengusulkan perkiraan yang direvisi, menunjukkan bahwa Satoshi mungkin memiliki antara 600.000 dan 700.000 BTC. Terlepas dari perdebatan ini, konsensus di antara komunitas kripto adalah bahwa Satoshi menambang Bitcoin dalam jumlah besar, yang berpotensi bernilai antara $40 miliar dan $75 miliar berdasarkan harga pasar saat ini.

Misteri seputar alamat Bitcoin Satoshi menambah tantangannya. Meskipun hampir mustahil untuk memastikan dengan pasti alamat mana yang menjadi miliknya, namun masyarakat terus memantau dengan cermat alamat-alamat yang diketahui atau dicurigai. Pergerakan apa pun dari alamat-alamat ini kemungkinan besar akan menyebabkan dampak signifikan di seluruh pasar mata uang kripto. Sampai saat ini, ada beberapa contoh Bitcoin era Satoshi yang dipindahkan, namun tidak ada satupun yang secara meyakinkan dikaitkan dengan Satoshi sendiri.

Secara keseluruhan, meskipun angka pastinya mungkin berbeda-beda tergantung analisisnya, secara umum diterima dalam komunitas cryptocurrency bahwa Satoshi Nakamoto memiliki simpanan bitcoin dalam jumlah besar, menjadikannya salah satu orang terkaya di dunia, setidaknya di atas kertas. Berlanjutnya dormansi koin-koin ini dan anonimitas Satoshi yang bertahan lama hanya menambah status legendaris pencipta misterius Bitcoin.

Transfer Bitcoin Signifikan ke Dompet Genesis Satoshi pada tahun 2024

Pada bulan Januari 2024, sebuah transaksi menarik terjadi ketika pengguna anonim mentransfer 26,9 BTC, senilai sekitar $1,2 juta pada saat itu, ke alamat asal Bitcoin—alamat yang digunakan oleh Satoshi Nakamoto untuk menerima hadiah dari blok Bitcoin yang pertama kali ditambang. . Transaksi besar ini meningkatkan total kepemilikan di dompet genesis menjadi hampir 100 BTC.

Dana tersebut dipindahkan segera setelah ditarik dari pertukaran mata uang kripto Binance, melibatkan dompet yang tidak memiliki aktivitas sebelumnya kecuali untuk penarikan tunggal ini. Setelah transaksi ke alamat asal, dompet tersebut kemudian berinteraksi dengan dompet lain yang diidentifikasi oleh Arkham Intelligence terkait dengan platform perdagangan Robinhood.

Motif di balik perpindahan besar ini masih belum jelas, meskipun beberapa orang berspekulasi bahwa ini mungkin merupakan upaya pemasaran terkait dengan peluncuran ETF Bitcoin pertama—sebuah tonggak penting dalam integrasi mata uang kripto ke dalam produk keuangan arus utama. Terlepas dari tujuannya, komunitas kripto secara luas memandang 26,9 BTC yang dikirim ke dompet asli Satoshi secara efektif telah dikeluarkan dari peredaran, menambah mistik dan warisan alamat asal-usul. Peristiwa ini menggarisbawahi minat dan spekulasi yang sedang berlangsung tentang identitas Satoshi dan asal usul Bitcoin dalam ekosistem kripto.

Kepemilikan Bitcoin Satoshi Nakamoto dan Implikasi Pasarnya

Satoshi Nakamoto, pendiri Bitcoin yang penuh teka-teki, berhasil mempertahankan anonimitasnya meskipun ada rasa ingin tahu dan spekulasi yang sangat besar seputar identitasnya. Upaya kebingungannya yang terampil dan sifat teknologi blockchain yang semi-anonim berarti bahwa pengetahuan pasti tentang jumlah bitcoin yang dimilikinya masih sulit dipahami. Namun, konsensus dalam komunitas kripto adalah bahwa Satoshi kemungkinan mengendalikan lebih dari setengah juta BTC, yang tetap tidak aktif di banyak dompet.

Satoshi diyakini memiliki ribuan alamat Bitcoin. Kebanyakan di antaranya biasa-biasa saja, karena hanya digunakan untuk menerima hadiah blok pada tahap awal pengoperasian jaringan Bitcoin. Dompet-dompet ini belum melihat aktivitas apa pun sejak menerima saldo awal dan tetap menjadi subjek pengawasan ketat dalam komunitas cryptocurrency.

Potensi dampak dari pergerakan apa pun dalam dompet ini tidak dapat dilebih-lebihkan. Jika transaksi berasal dari salah satu alamat yang diyakini Satoshi, dampaknya dapat mengirimkan gelombang kejutan ke pasar Bitcoin. Peristiwa seperti itu dapat menyebabkan volatilitas pasar yang signifikan karena para pedagang dan investor mencoba menafsirkan implikasi tindakan Satoshi—apakah tindakan tersebut mengindikasikan potensi aksi jual atau sekadar transfer dompet strategis. Hal ini menggarisbawahi pengaruh signifikan yang terus dimiliki oleh sosok misterius Satoshi Nakamoto terhadap lanskap mata uang kripto, bahkan bertahun-tahun setelah komunikasi terakhirnya yang diketahui.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.