Kontrak Cerdas: Peran dan Operasinya di Blockchain

Kontrak Cerdas: Peran dan Operasinya di Blockchain

Diperkenalkan dalam bentuknya saat ini oleh blockchain Ethereum, kontrak pintar adalah landasan fundamental bagi industri Web3 yang sedang berkembang. Mereka mendukung beragam aplikasi, termasuk DeFi , NFT , game, dan banyak lagi, memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan keunggulannya di domain Web3. Berfungsi sebagai dasar untuk aplikasi terdesentralisasi pada blockchain, kontrak pintar sangat penting bagi pengembang, memungkinkan mereka untuk menyusun perjanjian antar pihak, mengotomatiskan pertukaran terdesentralisasi, dan menciptakan token yang sepadan dan tidak dapat dipertukarkan .

Kontrak pintar mewakili evolusi kontrak tradisional di era digital. Ditulis dalam bahasa virtual, mereka mempunyai kapasitas untuk mengeksekusi dan menegakkan dirinya sendiri secara mandiri dan otomatis, berdasarkan parameter yang diprogram. Integrasi teknologi blockchain memperkuat nilainya, memperkuat keamanan, transparansi, dan kepercayaan di antara para penandatangan. Hal ini menghilangkan risiko kesalahpahaman, pemalsuan, atau perubahan dan mengurangi kebutuhan akan perantara. Potensi kontrak pintar terletak pada potensinya untuk menyederhanakan proses yang kompleks, seperti membeli rumah, yang biasanya melibatkan bank, notaris, kantor pendaftaran tanah, dan dokumen yang ekstensif. Dengan blockchain dan kontrak pintar, proses ini dapat disederhanakan, meningkatkan kepercayaan, keamanan, dan transparansi di antara pihak-pihak yang terlibat.

blog top

Apa itu Kontrak Cerdas?

Kontrak pintar adalah inovasi inovatif dalam bidang teknologi blockchain, yang dikonsep pada tahun 1990an oleh Nick Szabo , seorang tokoh perintis dalam ilmu komputer modern. Szabo, yang juga menemukan mata uang virtual "Bit Gold" pada tahun 1998, mendefinisikan kontrak pintar sebagai janji virtual dengan protokol yang memastikan penegakannya. Meskipun protokol Bitcoin dapat dipandang sebagai bentuk kontrak pintar yang belum sempurna, dengan munculnya Ethereum, pembuatan dan implementasi kontrak ini telah disederhanakan secara signifikan.

Kontrak pintar berfungsi sebagai program atau protokol otomatis pada blockchain, yang aktif setelah terpenuhinya kondisi tertentu yang telah ditetapkan. Kontrak yang dilaksanakan sendiri ini, dimasukkan langsung ke dalam kode, merinci ketentuan perjanjian antara pembeli dan penjual. Mereka memainkan peran penting dalam membuat transaksi dapat dilacak, transparan, dan tidak dapat diubah, sehingga menghilangkan perantara dan mengurangi penundaan waktu.

Dihosting di jaringan blockchain, kontrak pintar diberi kode dengan kondisi spesifik yang memicu hasil tertentu. Sifatnya yang terdesentralisasi pada blockchain memastikan akurasi, ketepatan waktu, dan keamanan, menjadikannya anti-rusak. Teknologi ini sangat penting untuk mengotomatisasi perjanjian digital multi-pihak, menurunkan risiko, meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya, dan meningkatkan transparansi dalam berbagai proses.

Selain itu, kontrak pintar melampaui otomatisasi tindakan kontraktual. Szabo, yang sering berspekulasi sebagai Satoshi Nakamoto yang asli (klaim yang dibantahnya), membayangkan kontrak ini sebagai mekanisme untuk memperluas metode transaksi elektronik seperti POS (point of sale) ke dalam domain digital. Dia memperkirakan penerapannya dalam instrumen keuangan yang kompleks seperti derivatif dan obligasi, memungkinkan struktur jangka waktu pembayaran yang rumit sekaligus meminimalkan biaya transaksi.

Kontrak pintar di blockchain adalah skrip yang dijalankan sendiri yang mengotomatiskan kewajiban kontrak. Mereka tidak mengandung bahasa hukum tradisional tetapi terdiri dari perintah pemrograman yang mengeksekusi tindakan ketika kondisi tertentu terpenuhi. Kontrak inovatif ini, yang pertama kali diusulkan oleh Szabo, telah mengubah cara pelaksanaan transaksi dan perjanjian digital, menandai era baru efisiensi dan keamanan di dunia digital.

Bagaimana cara kerja Kontrak Cerdas?

Kontrak pintar, yang pada dasarnya merupakan program anti-rusak yang dihosting di blockchain, beroperasi berdasarkan logika dasar "jika/ketika peristiwa x terjadi, maka jalankan tindakan y". Kontrak ini dapat mencakup berbagai kondisi, dan satu aplikasi mungkin mengintegrasikan banyak kontrak pintar untuk jaringan proses yang kompleks. Pengembang dapat membuat dan menerapkan kontrak ini pada blockchain publik untuk berbagai tujuan, termasuk aplikasi keuangan pribadi seperti agregator hasil otomatis.

Daya tarik kontrak pintar terletak pada kemampuannya untuk memfasilitasi transaksi tepercaya antara pihak independen dan seringkali anonim tanpa memerlukan otoritas pusat atau sistem hukum. Meskipun Ethereum saat ini merupakan platform terkemuka untuk kontrak pintar, blockchain lain seperti EOS, Neo, Tezos, Tron , Polkadot , dan Algorand juga mendukungnya. Kontrak pintar di Ethereum dan jaringan serupa ditulis dalam berbagai bahasa pemrograman, seperti Solidity , Web Assembly , dan Michelson . Kode mereka disimpan di blockchain, menjadikannya transparan dan dapat diverifikasi secara publik, memungkinkan siapa pun memeriksa kode kontrak dan status operasionalnya saat ini.

Setiap node di jaringan menyimpan salinan semua kontrak pintar di samping blockchain dan data transaksi. Ketika kontrak pintar menerima dana, semua node mengeksekusi kodenya untuk mencapai konsensus mengenai hasilnya, memastikan operasi yang aman tanpa otoritas pusat. Untuk menjalankan kontrak pintar di jaringan seperti Ethereum, pengguna biasanya membayar biaya yang disebut “ gas ”.

Kontrak pintar bekerja dengan mengikuti pernyataan sederhana "jika/kapan...maka..." yang dikodekan ke dalam blockchain. Mereka secara mandiri melakukan tindakan seperti mengeluarkan dana, mendaftarkan aset, atau mengeluarkan pemberitahuan setelah persyaratan terpenuhi. Sifat blockchain yang tidak dapat diubah memastikan bahwa transaksi ini bersifat permanen dan hanya dapat dilihat oleh pihak yang berwenang. Kontrak ini dapat mencakup banyak ketentuan, yang mengharuskan peserta untuk menyetujui representasi transaksi di blockchain, peraturan yang mengatur, potensi pengecualian, dan mekanisme penyelesaian perselisihan.

Khususnya, tidak semua blockchain dapat menjalankan kontrak pintar. Meskipun beberapa, termasuk Ethereum, Arbitrum , Avalanche, Base, BNB Chain , mendukungnya, yang lain seperti blockchain dasar Bitcoin tidak mendukungnya. Perbedaannya terletak pada kemampuan blockchain untuk mengeksekusi dan menyimpan logika arbitrer. Setelah diterapkan, kontrak pintar pada umumnya tidak dapat diubah, bahkan oleh pembuatnya, dengan beberapa pengecualian, memastikan ketahanan terhadap sensor atau penutupan.

Manfaat dan Batasan Kontrak Cerdas

Kontrak pintar, sebagai komponen inovatif dari teknologi blockchain, menghadirkan cara yang lebih aman dan dapat diverifikasi dalam membuat perjanjian sosial, khususnya yang melibatkan transfer nilai dan data. Meskipun masih dalam tahap awal dan memiliki keterbatasan, perjanjian ini menawarkan manfaat yang cukup besar dibandingkan perjanjian digital tradisional.

Salah satu keuntungan utama dari kontrak pintar adalah kemampuannya untuk melakukan transaksi tanpa perantara, sehingga mengurangi risiko pihak lawan yang biasanya terkait dengan perjanjian digital yang bergantung pada lembaga terpusat. Hal ini tidak hanya menyederhanakan proses tetapi juga membatasi pengaruh yang diberikan oleh entitas yang lebih besar ini. Kontrak pintar dijalankan secara otomatis ketika kondisi tertentu terpenuhi, sehingga meningkatkan akurasi, kecepatan, dan efisiensi. Penghapusan dokumen dan entri data manual semakin meminimalkan kesalahan dan penundaan.

Dalam hal kepercayaan dan transparansi, kontrak pintar memastikan integritas informasi, karena transaksi dienkripsi dan dibagikan di antara peserta tanpa keterlibatan pihak ketiga. Tingkat keamanan ini didukung oleh struktur blockchain; catatan sangat sulit untuk diretas, dan mengubah satu catatan pun memerlukan gangguan pada keseluruhan rantai.

Dari sudut pandang finansial, kontrak pintar menawarkan penghematan yang signifikan dengan menghilangkan perantara, sehingga mengurangi biaya terkait dan penundaan waktu. Mereka juga mendorong keberlanjutan dengan mengurangi penggunaan kertas dan mengurangi polusi melalui pengurangan perjalanan untuk verifikasi dokumen fisik.

Selain itu, kontrak pintar menjamin keandalan melalui penyimpanannya dalam jaringan terdistribusi, menjadikannya tidak dapat diubah dan tahan terhadap pemalsuan. Setiap kontrak direplikasi di seluruh node jaringan, memastikan kontrak tersebut tidak hilang. Peserta memperoleh kemandirian karena melakukan pengaturan secara langsung, tanpa memerlukan perantara. Ketepatan kontrak ini hampir menghilangkan kesalahan dalam persyaratan dan pemrosesan.

Meskipun lanskap kontrak pintar masih berkembang, kemajuan besar melibatkan menghubungkannya dengan data dan sistem dunia nyata di luar blockchain. Evolusi ini, yang difasilitasi oleh platform seperti Chainlink, memungkinkan kontrak pintar untuk berinteraksi dengan data eksternal dan sistem tradisional, sehingga memperluas fungsinya secara signifikan. Dengan mengaktifkan koneksi eksternal seperti itu, kontrak pintar dapat melampaui keterbatasan jaringan blockchain yang terisolasi, berintegrasi secara lebih komprehensif ke dalam beragam industri dan kasus penggunaan.

middle

Kasus Penggunaan Kontrak Cerdas

Kontrak pintar token digunakan untuk membuat, melacak, dan menetapkan hak kepemilikan atas token digital tertentu yang ada di jaringan blockchain. Kontrak token memprogram fungsionalitas ke dalam token yang dikeluarkannya, menyediakan fitur kepada pemegangnya seperti utilitas/asuransi di dApp (token utilitas), bobot pemungutan suara dalam protokol (token tata kelola), ekuitas di perusahaan (token keamanan), klaim kepemilikan atas suatu hal yang unik. aset dunia nyata atau digital (token yang tidak dapat dipertukarkan), dan banyak lagi. Misalnya, token FIL digunakan untuk membayar layanan penyimpanan terdesentralisasi Filecoin dan token COMP memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam tata kelola protokol Compound.

Produk Keuangan (DeFi)

Keuangan terdesentralisasi (DeFi) terdiri dari aplikasi yang menggunakan kontrak pintar untuk menciptakan kembali produk dan layanan keuangan tradisional seperti pasar uang, opsi, stablecoin, bursa, dan manajemen aset, serta menggabungkan beberapa layanan untuk menciptakan primitif keuangan baru melalui komposisi tanpa izin. Kontrak pintar dapat menyimpan dana pengguna di escrow dan mendistribusikannya antar pengguna berdasarkan kondisi yang telah ditentukan. Misalnya, BarnBridge menggunakan kontrak pintar untuk mengotomatiskan perdagangan bagi pengguna yang menginginkan eksposur aset tetap terhadap pasangan harga (misalnya, 45% token A, 55% token B), dan Aave menggunakan kontrak pintar untuk memfasilitasi peminjaman dan peminjaman dengan cara tanpa izin dan terdesentralisasi. .

Aave mendukung pasar pinjaman yang terdesentralisasi dengan menggunakan harga aset untuk menentukan peminjam pengguna dan untuk melihat apakah pinjaman tersebut tidak dijaminkan dan dapat dilikuidasi.

Game dan NFT

Game berbasis Blockchain menggunakan kontrak pintar untuk melakukan tindakan dalam game yang anti-rusak. Salah satu contohnya adalah PoolTogether, sebuah permainan tabungan tanpa kerugian di mana pengguna mempertaruhkan dana mereka di kumpulan bersama yang kemudian dialihkan ke pasar uang dan menghasilkan bunga. Setelah jangka waktu yang telah ditentukan, permainan berakhir dan pemenang secara acak diberikan semua bunga yang masih harus dibayar sementara semua orang dapat menarik deposit awal mereka. Demikian pula, NFT edisi terbatas dapat memiliki model distribusi yang adil dan RPG dapat mendukung penurunan rampasan yang tidak dapat diprediksi dengan menggunakan keacakan, membantu memastikan semua pengguna memiliki kesempatan yang adil untuk mendapatkan aset digital langka. Banyak proyek mengakses keacakan menggunakan Chainlink Verified Random Function (VRF)—penghasil angka acak (RNG) yang menggunakan kriptografi untuk membuktikan bahwa proses RNG dapat diaudit secara publik.

Pemain bisbol MLB Trey Mancini melakukan penurunan NFT untuk mengumpulkan uang guna dukungan pasien kanker, di mana Chainlink VRF digunakan untuk secara acak menetapkan utilitas tambahan ke beberapa NFT

Pertanggungan

Asuransi parametrik adalah jenis asuransi yang pembayarannya dikaitkan langsung dengan peristiwa tertentu yang telah ditentukan sebelumnya. Kontrak pintar menyediakan infrastruktur anti kerusakan untuk membuat kontrak asuransi parametrik yang terpicu berdasarkan input data. Misalnya, asuransi tanaman dapat dibuat menggunakan kontrak pintar, di mana pengguna membeli polis berdasarkan informasi cuaca tertentu seperti curah hujan musiman di lokasi geografis. Di akhir polis, kontrak pintar akan secara otomatis mengeluarkan pembayaran jika jumlah curah hujan di lokasi tertentu melebihi jumlah awal yang ditentukan. Pengguna akhir tidak hanya menerima pembayaran tepat waktu dengan biaya overhead yang lebih sedikit, namun sisi pasokan asuransi dapat terbuka untuk umum melalui kontrak pintar. Kontrak pintar memungkinkan pengguna untuk menyetor dana ke dalam kumpulan dan kemudian mendistribusikan premi yang dikumpulkan kepada peserta kumpulan berdasarkan persentase kontribusi mereka ke kumpulan tersebut.

Kontrak Cerdas dan Crowdfunding

Kontrak pintar pada blockchain Ethereum menawarkan kemampuan inovatif untuk membuat token digital, yang dapat digunakan untuk berbagai transaksi. Anda memiliki opsi untuk mengembangkan dan mengedarkan mata uang digital Anda sendiri dengan membuat token digital yang dapat diperdagangkan. Token ini mematuhi API koin standar, seperti standar ERC 2.0 Ethereum, yang memungkinkan interaksi tanpa batas dengan dompet apa pun yang kompatibel untuk pertukaran. Hal ini menghasilkan terciptanya token yang dapat diperdagangkan dengan pasokan yang telah ditentukan, yang secara efektif mengubah platform tersebut menjadi bank sentral digital yang menerbitkan mata uangnya sendiri.

Pertimbangkan skenario saat Anda memulai bisnis dan membutuhkan pendanaan. Tantangannya terletak pada menemukan seseorang yang mau meminjamkan uang tanpa kepercayaan yang kuat. Di sinilah kontrak pintar berbasis Ethereum berperan. Anda dapat mengatur kontrak pintar yang secara aman menyimpan dana dari kontributor hingga tanggal tertentu tercapai atau tujuan pendanaan tercapai. Tergantung pada hasilnya, dana dapat diberikan kepada pemilik proyek atau dikembalikan kepada kontributor.

Sistem crowdfunding tradisional yang terpusat sering kali menghadapi tantangan terkait manajemen dan kepercayaan. Untuk mengatasi masalah ini, Organisasi Otonomi Terdesentralisasi (DAO) semakin banyak digunakan untuk tujuan crowdfunding. Dalam DAO , ketentuan crowdfunding tertanam dalam kontrak pintar, dan setiap peserta diberikan token yang mewakili kontribusi mereka. Hal ini memastikan bahwa setiap kontribusi dicatat secara transparan di Blockchain, meningkatkan kepercayaan dan akuntabilitas dalam proses crowdfunding.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.