Blockchain Oracle: Jenis, Kegunaan dan Cara Kerja

Blockchain Oracle: Jenis, Kegunaan dan Cara Kerja

Rasa ingin tahu, sering kali digambarkan sebagai percikan api pembelajaran, memainkan peran penting dalam penemuan dan inovasi kita. Dorongan bawaan ini telah membawa kita pada pencapaian yang luar biasa, mulai dari penemuan api hingga terungkapnya keajaiban teknologi, yang berpuncak pada penciptaan konsep unik seperti mata uang kripto. Prestasi ini menggarisbawahi potensi besar pikiran manusia ketika didorong oleh pencarian pengetahuan baru.

Munculnya Bitcoin menandai momen penting dan menarik perhatian global. Selama jangka waktu yang lama, para penggemar dan pakar teknologi terutama berfokus pada menguraikan mekanisme di balik mata uang virtual. Eksplorasi ini pada akhirnya menyoroti teknologi blockchain, elemen dasar dalam industri mata uang kripto bernilai miliaran dolar. Terkenal sebagai Buku Besar Digital Terdesentralisasi, teknologi blockchain mengabaikan kebutuhan verifikasi perantara, menawarkan keamanan tingkat atas, transparansi, dan kekekalan kepada penggunanya. Pemenang sebenarnya dari sistem ini adalah node jaringan, individu yang mengatur seluruh proses.

Namun, seiring dengan semakin jelasnya manfaat blockchain, keterbatasannya pun semakin terlihat. Mentransfer data dalam satu blockchain sangatlah mudah, namun pertukaran lintas-blockchain menghadirkan tantangan yang signifikan. Di sinilah Blockchain Oracles berperan, bertindak sebagai saluran yang menghubungkan jaringan blockchain dengan sumber data eksternal. Oracle ini tidak hanya memperluas kemampuan operasional masing-masing blockchain tetapi juga menjamin keakuratan data yang tersedia bagi pengguna.

Apa itu Oracle Blockchain?

Oracle Blockchain memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan antara teknologi blockchain dan dunia nyata, berfungsi sebagai saluran yang memungkinkan kontrak pintar untuk berinteraksi dengan data dan sistem eksternal. Oracle ini menyediakan fungsionalitas penting pada ekosistem Web 3.0 , memungkinkan integrasi tanpa batas dengan sistem tradisional, sumber data eksternal, dan penghitungan kompleks.

Dalam konteks jaringan oracle terdesentralisasi (DON), entitas ini sangat penting dalam pelaksanaan kontrak pintar hibrid. Kontrak ini menggabungkan infrastruktur off-chain dengan kode on-chain, mendorong pengembangan aplikasi terdesentralisasi ( DApps ) yang rumit yang dapat merespons kejadian di dunia nyata dan berinteraksi dengan sistem konvensional. Misalnya, dalam skenario taruhan yang melibatkan Alice dan Bob, sebuah oracle diperlukan untuk menginformasikan kontrak pintar tentang hasil pacuan kuda, menentukan penerima dana taruhan yang sah.

Arsitektur blockchain memastikan bahwa setiap node dalam jaringan mendapatkan hasil yang sama dari input yang sama, yang mana hal ini sangat penting untuk menjaga konsensus. Sifat deterministik ini penting untuk berbagai mekanisme konsensus seperti proof-of-work (PoW) dan proof-of-stake (PoS) . Konsensus adalah komponen inti dari fungsionalitas blockchain, memastikan keseragaman dan keandalan di seluruh jaringan.

Oracles memperluas keandalan ini pada interaksi dengan dunia luar. Misalnya, dalam keuangan terdesentralisasi ( DeFi ), oracle dapat memberikan harga mata uang kripto secara real-time, yang penting untuk melaksanakan kontrak pintar. Data tersebut juga penting untuk memperoleh data eksternal, seperti kondisi cuaca, yang dapat digunakan dalam aplikasi seperti asuransi terdesentralisasi.

Dalam ekosistem Ethereum, oracle memungkinkan kontrak pintar untuk melakukan tugas secara berurutan dan otomatis. Setelah kondisi yang telah ditentukan sebelumnya terpenuhi, kontrak ini melaksanakan persyaratan yang telah disepakati. Fungsionalitas ini tidak hanya meningkatkan efisiensi blockchain tetapi juga memperluas kegunaannya di luar lingkungan aslinya.

Masalah Oracle

Ketika integrasi kontrak pintar terus berkembang dalam jaringan blockchain seperti Ethereum, peran jaringan oracle menjadi semakin penting. Oracle ini bertindak sebagai perantara penting, memasukkan data ke kontrak pintar yang mendasarkan keputusan mereka pada informasi ini. Namun, integrasi ini menimbulkan tantangan signifikan yang dikenal sebagai Masalah Oracle, yang mencakup dua permasalahan utama.

Pertama, masing-masing blockchain sering kali kesulitan mengakses sumber data eksternal secara independen dan mengandalkan oracle untuk menjembatani kesenjangan ini. Kedua, penggunaan oracle terpusat, yang dikendalikan oleh satu entitas, menimbulkan risiko besar. Oracle terpusat ini berpotensi membahayakan sifat kontrak pintar yang terdesentralisasi dan tidak dapat dipercaya, sehingga menyebabkan kerentanan keamanan. Berbeda dengan konsensus utama blockchain, oracle pada dasarnya tidak memiliki tingkat mekanisme keamanan yang sama, sehingga menimbulkan potensi masalah kepercayaan antara oracle pihak ketiga dan kontrak pintar yang mereka layani.

Selain itu, terdapat risiko manipulasi data, baik yang disengaja oleh pemilik data feed untuk kepentingan pribadi atau melalui peretasan eksternal. Pelanggaran tersebut dapat menyebabkan penyebaran data yang tidak akurat atau menyesatkan, yang pada gilirannya dapat berdampak buruk pada hasil pelaksanaan kontrak pintar. Karena kontrak pintar pada platform seperti Ethereum tidak dapat diubah setelah diprogram dan dikendalikan oleh blockchain, data cacat apa pun yang dimasukkan ke dalamnya dapat mengakibatkan hasil yang tidak dapat diubah dan bermasalah.

Untuk memitigasi risiko ini, konsep oracle terdesentralisasi telah muncul sebagai solusi potensial. Oracle yang terdesentralisasi bertujuan untuk mendistribusikan sumber data dan proses validasi ke berbagai entitas, sehingga mengurangi risiko satu titik kegagalan dan meningkatkan keseluruhan integritas dan keandalan data yang digunakan oleh kontrak pintar. Pendekatan ini lebih selaras dengan etos desentralisasi teknologi blockchain, yang berupaya menjaga keseimbangan antara penyediaan data yang akurat dan pelaksanaan kontrak pintar yang tidak dapat dipercaya.

Singkatnya, meskipun oracle sangat diperlukan untuk memfungsikan kontrak pintar, khususnya dalam ekosistem blockchain yang kompleks, mengatasi Masalah Oracle sangatlah penting. Oracle yang terdesentralisasi menawarkan jalur yang menjanjikan, berupaya memastikan lingkungan blockchain yang aman, andal, dan sehat yang menjunjung tinggi prinsip desentralisasi dan tidak dapat dipercaya.

Apa yang dilakukan oleh oracle blockchain?

Oracle Blockchain berfungsi sebagai penghubung penting antara blockchain deterministik dan data off-chain, memainkan peran penting dalam fungsi kontrak pintar yang efisien. Oracle ini, yang bertindak sebagai middleware blockchain, memfasilitasi aliran data eksternal ke dalam ekosistem blockchain, memastikan bahwa kontrak pintar memiliki akses ke informasi dunia nyata yang diperlukan untuk dieksekusi.

Chainlink menonjol sebagai contoh utama dalam bidang oracle yang terdesentralisasi. Hal ini mengatasi permasalahan kritis dalam mengakses data eksternal dan memitigasi risiko yang terkait dengan oracle terpusat. Dengan beroperasi sebagai jaringan node yang terdesentralisasi, Chainlink memastikan transfer data yang andal dan aman dari sumber di luar blockchain ke kontrak pintar di dalam blockchain. Metode ini secara signifikan mengurangi ketergantungan pada satu sumber terpusat, sehingga mengurangi risiko yang terkait dengan satu titik kegagalan.

Proses pengoperasian oracle melibatkan beberapa langkah penting. Pertama, kontrak pintar on-chain dari sebuah oracle menunggu permintaan data baru dari kontrak pintar yang terhubung. Setelah menerima permintaan, ini memberi sinyal pada node off-chain untuk mengumpulkan data yang relevan dari berbagai sumber. Node-node ini memvalidasi data, mengubahnya menjadi format transaksi yang kompatibel dengan blockchain, dan mengirimkannya kembali ke kontrak oracle secara on-chain. Kontrak pintar kemudian dijalankan sendiri berdasarkan data ini, dengan node blockchain memvalidasi transaksi tersebut.

Pendekatan Chainlink terhadap komputasi off-chain, seperti Fungsi Acak yang Dapat Diverifikasi (VRF), menunjukkan kemajuan dalam teknologi oracle. Fungsi ini memungkinkan pembuatan nilai yang benar-benar acak secara off-chain, yang sangat penting untuk aplikasi seperti permainan lotere yang mengutamakan ketidakpastian.

Selain itu, oracle blockchain melakukan tiga fungsi penting: mereka mengumpulkan data dari sumber eksternal yang dapat diandalkan, mengirimkan informasi ini secara on-chain melalui pesan yang ditandatangani, dan menyimpannya dengan aman dalam kontrak pintar untuk memudahkan aksesibilitas oleh pengguna akhir. Setelah disimpan dalam kontrak pintar, data ini dapat diakses oleh perjanjian otomatis lainnya atau langsung oleh node Ethereum dan peserta jaringan.

Intinya, oracle blockchain mengubah interaksi antara blockchain dan dunia nyata, memastikan bahwa kontrak pintar tidak hanya efisien dan dapat diandalkan tetapi juga terintegrasi dengan baik dengan data eksternal yang diperlukan agar berfungsi secara efektif. Integrasi ini sangat penting untuk adopsi yang lebih luas dan kegunaan praktis teknologi blockchain dalam berbagai aplikasi.

Jenis Oracle Blockchain

Oracle Blockchain adalah perantara utama yang memfasilitasi interaksi antara jaringan blockchain dan sumber data eksternal, dan mereka dapat dikategorikan berdasarkan berbagai karakteristik.

  1. Oracle Perangkat Lunak dan Perangkat Keras : Oracle perangkat lunak mengambil data dari platform online, termasuk situs web dan server, yang menyediakan informasi penting secara real-time seperti nilai tukar dan pembaruan rantai pasokan. Oracle perangkat keras, sebaliknya, mengumpulkan data dari dunia fisik melalui perangkat seperti sensor dan pemindai kode batang, menerjemahkan peristiwa fisik menjadi data digital yang dapat dimengerti oleh kontrak pintar.
  2. Oracle Inbound dan Outbound : Oracle inbound memasok data off-chain ke kontrak pintar, sementara oracle keluar mengirimkan informasi dari kontrak pintar ke sistem eksternal. Misalnya, oracle masuk mungkin memasukkan data cuaca ke kontrak pintar asuransi, sementara oracle keluar dapat memberi tahu sistem eksternal tentang transaksi di blockchain.
  3. Oracle Terpusat dan Terdesentralisasi : Oracle terpusat dikelola oleh satu entitas, menghadirkan risiko satu titik kegagalan dan manipulasi data. Sebaliknya, oracle terdesentralisasi mengambil data dari beberapa node, menawarkan solusi yang lebih andal dan aman dengan mendistribusikan proses validasi data.
  4. Oracle Khusus Kontrak : Ini dirancang untuk kontrak pintar tertentu. Meskipun menawarkan fungsionalitas yang tepat, mereka kurang populer karena penerapannya yang terbatas dan tingginya upaya yang diperlukan untuk pengembangan dan pemeliharaannya.
  5. Oracle Manusia : Individu dengan pengetahuan khusus yang mengumpulkan, memverifikasi, dan mengirimkan data ke kontrak pintar. Keahlian mereka sangat berguna dalam bidang di mana sistem otomatis mungkin tidak mencukupi, dan penggunaan kriptografi menjamin keaslian data yang diberikan.
  6. Oracles Lintas Rantai : Ini memfasilitasi pertukaran data dan aset antara jaringan blockchain yang berbeda, sehingga meningkatkan interoperabilitas.
  7. Oracle yang mendukung komputasi : Mereka melakukan komputasi kompleks secara off-chain dan mengembalikan hasilnya ke blockchain, berguna untuk aplikasi di mana pemrosesan on-chain tidak praktis karena kendala teknis atau finansial.
  8. Oracles berbasis konsensus : Oracles ini menggunakan mekanisme konsensus di antara berbagai sumber untuk memastikan keakuratan dan keandalan data yang disediakan untuk kontrak pintar.

Dengan memahami berbagai jenis oracle ini, seseorang dapat memahami kompleksitas dan keserbagunaan ekosistem oracle blockchain. Masing-masing jenis memainkan peran unik dalam memastikan bahwa kontrak pintar menerima data yang akurat, tepat waktu, dan andal dari dunia luar, sehingga meningkatkan fungsionalitas dan penerapan teknologi blockchain dalam beragam skenario dunia nyata.

Kasus Penggunaan Blockchain Oracle

Oracle Blockchain telah muncul sebagai komponen penting di berbagai sektor, meningkatkan fungsionalitas dan penerapan teknologi blockchain.

  1. Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) : Di sektor DeFi yang berkembang pesat, oracle memainkan peran penting dengan menyediakan data keuangan terkait aset dan pasar. Misalnya, ramalan harga di pasar uang membantu menentukan kapasitas pinjaman investor dan mengidentifikasi posisi dengan jaminan rendah yang mungkin memerlukan likuidasi. Selain itu, platform seperti AAVE menggunakan ramalan harga untuk mendapatkan harga aset untuk digunakan dalam kontrak pintar, yang penting untuk menghitung batas pinjaman dan tingkat jaminan.
  2. Token Non-Fungible (NFT) dan Blockchain Gaming : Oracles berkontribusi pada sifat dinamis dari NFT dan game blockchain . Mereka memberikan keacakan yang dapat diverifikasi, penting untuk menetapkan karakteristik acak ke NFT dan memilih pemenang dalam permainan atau penurunan NFT. Keacakan ini sangat penting untuk menjaga keterlibatan dan ketidakpastian dalam ekosistem digital.
  3. Asuransi : Aplikasi asuransi menggunakan ramalan untuk memverifikasi terjadinya peristiwa yang dapat diasuransikan, seperti kondisi cuaca yang mempengaruhi tanaman atau penundaan penerbangan. Oracle ini memperoleh data dari sumber tepercaya dan meneruskannya ke kontrak pintar, memungkinkan validasi klaim otomatis dan pembayaran tanpa intervensi manual.
  4. Real Estat : Di bidang real estat, oracle mengambil data dari database untuk memberikan penilaian properti dan tingkat hunian yang akurat. Mereka memfasilitasi verifikasi dokumen terkait properti, menyederhanakan proses pembelian dan mengurangi dokumen.
  5. Badan Usaha : Oracle lintas rantai membantu bisnis dalam mengintegrasikan sistem backend mereka dengan berbagai blockchain, memungkinkan dukungan untuk kontrak pintar dan menyederhanakan operasi tanpa memerlukan integrasi blockchain individual.
  6. Akuntabilitas Lingkungan : Oracle berperan penting dalam mempromosikan kelestarian lingkungan dengan menyediakan kontrak pintar dengan akses ke data seperti pembacaan sensor dan citra satelit. Informasi ini memungkinkan pemberian penghargaan atas inisiatif ramah lingkungan dan mendukung skema kredit karbon baru.
  7. NFT Dinamis : Oracle menyediakan data off-chain ke NFT dinamis, memungkinkan perubahan metadata berdasarkan faktor eksternal, seperti kondisi cuaca yang memengaruhi tampilan karakter NFT.
  8. Aplikasi Taruhan dan Perjudian : Oracle dalam aplikasi taruhan menyediakan informasi tentang hasil acara, seperti pertandingan olahraga atau pemilu, memungkinkan kontrak pintar untuk mendistribusikan kemenangan secara akurat.
  9. Layanan Lintas Rantai : Oracle memainkan peran penting dalam memfasilitasi interoperabilitas antara berbagai blockchain, memungkinkan transfer data dan aset tanpa hambatan di berbagai jaringan.
  10. Perbankan, Stablecoin, dan CBDC : Oracle sangat penting dalam menjaga keakuratan harga stablecoin dan memantau agunan, terutama untuk token yang dipatok ke aset off-chain seperti mata uang fiat.

Kasus penggunaan yang beragam ini menggambarkan peran besar dari oracle blockchain dalam menjembatani kesenjangan antara dunia on-chain dan off-chain, sehingga memungkinkan interaksi yang lebih cerdas, efisien, dan otomatis di berbagai aplikasi.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.