Aptos (APT): Pengubah Permainan dalam Teknologi Blockchain?

Aptos (APT): Pengubah Permainan dalam Teknologi Blockchain?

Aptos (APT) baru-baru ini menjadi sorotan, nilainya meningkat tiga kali lipat hanya dalam sebulan. Awalnya diabaikan karena persepsi bahwa ini adalah proyek yang didukung modal ventura, Aptos kini mendapat perhatian kedua dari komunitas kripto.

Dianggap sebagai saingan Solana, potensi pengganggu Ethereum, dan blockchain Layer 1 (L1) baru yang cocok untuk aplikasi DeFi , Aptos mendapatkan perhatian karena berbagai alasan. Dalam artikel hari ini, kami mendalami Aptos, mengeksplorasi kemampuan, fungsionalitas, dan efisiensinya dibandingkan dengan pemain mapan seperti Solana dan Ethereum.

Saat ruang blockchain Layer 1 bersiap menghadapi pesaing baru, kami melihat lebih dekat apa yang membedakan Aptos dari proyek penting lainnya seperti Ethereum, Solana, dan Avax .

Apa itu Aptos?

Aptos, jaringan blockchain Layer-1, baru-baru ini diluncurkan oleh Aptos Labs, sebuah tim yang terdiri dari mantan karyawan divisi kripto Meta, Diem. Blockchain baru ini dirancang untuk mengatasi masalah utama dalam skalabilitas, keamanan, dan keandalan, menjadikannya platform serbaguna untuk aplikasi terdesentralisasi ( dApps ) dan token non-fungible ( NFT ). Aptos menonjol dengan pendekatan inovatifnya terhadap teknologi blockchain, menekankan keamanan, kemampuan upgrade, dan desentralisasi.

Fondasi Aptos adalah whitepapernya, yang menyoroti perkembangan blockchain selama tiga tahun terakhir oleh tim global yang terdiri lebih dari 350 pengembang. Upaya kolaboratif yang luas ini telah menghasilkan kemajuan signifikan dalam mekanisme konsensus, desain kontrak cerdas, keamanan sistem, dan kinerja. Aptos menggunakan bahasa pemrograman Move, awalnya dikembangkan untuk Diem, yang terkenal dengan keamanan dan keandalannya.

Aptos Labs, yang didirikan bersama oleh CEO Mo Shaikh dan CTO Avery Ching , mantan karyawan Meta, bertujuan untuk mendefinisikan ulang pengalaman Web3 . Mereka fokus pada pengembangan dApps di blockchain Aptos yang membawa manfaat teknologi terdesentralisasi ke khalayak yang lebih luas. Proyek ini resmi diluncurkan pada 12 Oktober 2022, dengan jaringan utamanya ditayangkan lima hari kemudian, setelah rilis Aptos Autumn. Hanya dalam empat bulan, Aptos mencapai kapitalisasi pasar sebesar $2,9 miliar.

Proyek ini, yang diakui sebagai penerus spiritual dari inisiatif Meta stablecoin Diem yang gagal, telah menghasilkan minat yang signifikan dalam komunitas kripto. Aptos telah berhasil mengumpulkan lebih dari $350 juta dalam dua putaran pendanaan, termasuk putaran awal sebesar $200 juta dan putaran Seri A sebesar $150 juta yang dipimpin oleh FTX Ventures. Pendanaan ini menggarisbawahi kepercayaan pasar yang kuat terhadap potensi Aptos untuk menjadikan blockchain lebih tepercaya, terukur, dan hemat biaya, sehingga memposisikannya sebagai pemain menjanjikan di sektor blockchain dan mata uang kripto.

Bagaimana Cara Kerja Aptos?

Aptos, jaringan blockchain Layer-1, menonjol di dunia kripto dengan pendekatan inovatifnya terhadap pemrosesan transaksi, skalabilitas, dan keamanan. Inti dari inovasinya adalah tiga komponen utama: bahasa pemrograman Move, sistem pemrosesan transaksi paralel, dan teknologi Block-STM.

Bahasa pemrograman Move, awalnya dikembangkan untuk proyek Diem Meta, adalah bahasa berbasis Rust yang dirancang untuk keamanan dan fleksibilitas dalam pengembangan kontrak pintar . Ini adalah bahasa bytecode yang dapat dieksekusi dengan sistem penyimpanan global yang aman, memungkinkan pengguna untuk menentukan sumber daya khusus yang kebal terhadap duplikasi atau penghapusan, sehingga meningkatkan keamanan blockchain Aptos.

Dalam hal pemrosesan transaksi, Aptos membedakan dirinya dengan menggunakan pendekatan paralel, yang merupakan penyimpangan dari model eksekusi sekuensial yang digunakan oleh blockchain besar seperti Bitcoin dan Ethereum. Model ini memungkinkan jaringan memanfaatkan semua sumber daya yang tersedia untuk memproses beberapa transaksi secara bersamaan, sehingga meningkatkan throughput dan kecepatan secara signifikan. Mesin Aptos, dirancang untuk penanganan kontrak pintar yang efisien, menggunakan teknologi Block-STM untuk eksekusi paralel, memastikan bahwa satu transaksi yang gagal tidak mengganggu keseluruhan rantai. Penjadwal kolaboratif ini memprioritaskan transaksi dan mengelola validasi secara efektif, berpotensi memproses hingga 160.000 transaksi secara bersamaan.

Aptos juga mengadopsi protokol konsensus Byzantine Fault Tolerance (BFT), yang memisahkan pemesanan transaksi dari pemrosesan, mengurangi latensi, dan meningkatkan kecepatan. Mesin BFT menganalisis masing-masing status on-chain dan memperbarui validator secara otomatis, memastikan akurasi dan keandalan.

Meskipun Aptos telah menunjukkan kemampuan yang mengesankan di testnet, mencapai hingga 10.000 transaksi per detik dan menargetkan 100.000 TPS, klaim ini penting untuk didekati dengan hati-hati karena klaim tersebut belum terbukti dalam permintaan dan kemacetan jaringan di dunia nyata. Namun demikian, dengan teknologi inovatifnya, Aptos siap untuk mendefinisikan kembali lanskap blockchain, menawarkan platform yang terukur, aman, dan efisien untuk berbagai aplikasi terdesentralisasi.

Tokenomik Aptos Blockchain

APT, token asli dari blockchain Aptos, telah mengalami perjalanan rollercoaster sejak awal. Awalnya diperdagangkan pada $4,76, setengah dari harga tertinggi sepanjang masa di $10,05 yang dicapai pada Oktober 2022, harga APT telah stabil di sekitar $4. Meskipun merupakan proyek yang masih muda, fondasinya telah dibuat selama bertahun-tahun, sehingga membuat spekulasi harga di masa depan menjadi terlalu dini.

Aptos menghadapi kontroversi pada 17 Oktober ketika meluncurkan blockchain dan token APT tanpa mengungkapkan total pasokan, distribusi, atau tingkat penerbitan. Hal ini menyebabkan penurunan harga sebesar 40% pada jam-jam awal perdagangan. Mencoba mengendalikan kerusakan, Aptos mengungkapkan tokenomiknya, namun langkah ini memicu kemarahan lebih lanjut. Komunitas kecewa mengetahui bahwa sebagian besar token dialokasikan kepada investor awal dan Aptos Labs serta Aptos Foundation, daripada didistribusikan secara lebih luas.

Saat ini persediaan APT yang beredar sebanyak 130 juta dengan total persediaan 1.000.935.772 dan maksimum yang belum ditutup. Tingkat inflasi awal adalah 7%, menurun setiap tahun sebesar 1,5% hingga akhirnya menjadi 3,25%. Biaya transaksi dihilangkan, namun hal ini dapat berubah melalui pemungutan suara tata kelola.

Kumpulan token ekosistem Aptos diperuntukkan bagi hibah, insentif, dan inisiatif pertumbuhan komunitas. Dari jumlah tersebut, 410.217.359.767 token dimiliki oleh Aptos Foundation dan 100.000.000 di antaranya dimiliki oleh Aptos Labs, yang didistribusikan selama sepuluh tahun. Investor dan kontributor inti menghadapi masa kurungan selama empat tahun sejak peluncuran mainnet, dengan jadwal pembukaan yang tidak menentu.

Terlepas dari tantangan awal, lebih dari 82% token APT dipertaruhkan di berbagai kategori, dengan sebagian besar dikunci sesuai dengan jadwal distribusi dan belum tersedia untuk dirilis. Hadiah staking, yang dibagi antara validator dan pemangku kepentingan, dimulai dari maksimum 7% per tahun, turun menjadi 3,25% selama 50 tahun. Imbalan ini, bersama dengan pengurangan biaya transaksi dan potensi perubahan tata kelola, mempengaruhi total pasokan jaringan Aptos, yang menggarisbawahi sifat tokennomics APT yang terus berkembang.

Apakah Aptos adalah Ethereum Berikutnya?

Pasar blockchain Layer 1 (L1) sangat kompetitif, dengan pemain besar seperti Ethereum, Solana, dan AVAX semuanya mengklaim solusi inovatif untuk masalah seperti skalabilitas. Namun, tidak ada blockchain L1 yang mencapai kesempurnaan, termasuk Ethereum, yang kesulitan dengan kecepatan transaksi yang lambat selama lalu lintas jaringan yang tinggi.

Aptos sering dipromosikan sebagai "pembunuh Ethereum" yang potensial, sebuah istilah umum di bidang L1, yang menunjukkan bahwa Aptos dapat meningkatkan efisiensi Web3 bagi investor. Meskipun Aptos memperkenalkan fitur-fitur inovatif, kemampuannya untuk memenuhi janjinya masih harus dilihat. Namun, potensinya untuk membedakan dirinya di pasar L1 terlihat jelas.

Salah satu area utama yang menonjol dari Aptos adalah hasil transaksinya, melampaui Ethereum dalam mengonfirmasi transaksi dalam hitungan detik dibandingkan dengan waktu pemrosesan Ethereum yang lebih lama. Aptos juga menawarkan penggunaan inti CPU yang jauh lebih tinggi dibandingkan Ethereum.

Ujian sebenarnya bagi Aptos adalah mempertahankan kinerjanya di bawah permintaan jaringan yang tinggi. Ethereum, meskipun kinerjanya lebih lambat, dikenal karena keandalan dan kinerjanya yang konsisten.

Dalam banyak hal, Aptos dipandang lebih sebagai pesaing Solana dalam komunitas kripto. Kedua blockchain menawarkan kerangka kerja ringan yang mendukung transaksi cepat dan hemat biaya, dengan kecepatan sebanding yang dicapai melalui pemrosesan transaksi paralel.

Perbedaan utamanya terletak pada keandalannya. Solana telah menghadapi beberapa kali pemadaman dan gangguan, sedangkan Aptos, meskipun memiliki rekam jejak yang lebih pendek, belum pernah mengalami masalah berskala besar yang serupa, hal ini menunjukkan potensi pengalaman pengguna yang lebih stabil dengan teknologi yang mendasarinya.

Apakah Aptos Pembunuh Solana Berikutnya?

Meskipun Aptos baru beroperasi dalam waktu singkat, Aptos dengan cepat mendapatkan perhatian sebagai penantang potensial Solana, yang sering kali diberi label sebagai “Solana killer”. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kemampuannya yang mengesankan dalam menangani 100.000 transaksi per detik, melampaui kapasitas Solana yang sekitar 60.000 transaksi. Namun, Solana diketahui sering mengalami pemadaman jaringan.

Aptos tidak hanya menawarkan skalabilitas yang luar biasa tetapi juga mencerminkan Solana dalam aspek-aspek seperti dukungan modal ventura yang besar dan strategi top-down dalam pengembangan ekosistem. Dimulai dengan kumpulan pendanaan yang signifikan dan daya tariknya sebagai platform baru, Aptos mempunyai potensi melampaui Solana, terutama dengan Austin Virts , mantan Kepala Pemasaran Solana, yang kini menjadi ujung tombak pertumbuhan ekosistem Aptos.

Namun, Solana saat ini mempertahankan keunggulan signifikan atas Aptos dalam hal ketahanan ekosistem dan adopsi jaringan. Tokenomik Aptos yang agak buram dan alokasi token yang diutamakan kepada investor awal dan orang dalam perusahaan telah menimbulkan kekhawatiran dalam komunitas kripto, yang mungkin berdampak pada kesuksesan jangka panjangnya. Meskipun demikian, jika Aptos dapat memenuhi bahkan sebagian dari janji teknologinya, maka ia mempunyai peluang untuk menciptakan ceruk yang besar di antara jaringan Layer 1 berkemampuan kontrak pintar lainnya.

Mengapa Aptos Mendapat Perhatian dari VC?

Baru-baru ini diumumkan, blockchain Aptos dengan cepat mendapatkan dukungan finansial yang signifikan, menyoroti potensinya di bidang blockchain. Pada bulan Maret 2022, Aptos mendapatkan investasi besar awalnya, mengumpulkan $200 juta dari perusahaan modal ventura terkemuka seperti a16z Crypto, Multicoin Capital, Hashed, Tiger Global, Three Arrows Capital, FTX Ventures, dan Coinbase Ventures. Momentum ini berlanjut dengan tambahan pendanaan $150 juta pada bulan Juni dari FTX Ventures dan Jump Crypto, dengan investor sebelumnya seperti a16z Crypto dan Multicoin Capital berpartisipasi dalam berbagai putaran pendanaan.

Dukungan kuat yang diterima Aptos dari perusahaan modal ventura ini dapat dikaitkan dengan beberapa faktor utama:

  • Kepemimpinan Berpengalaman : Aptos Labs dipimpin oleh para pendiri dengan rekam jejak substansial di sektor kripto dan kapitalisme ventura. Perpaduan keahlian dan koneksi industri ini memainkan peran penting dalam menarik kepercayaan investor.
  • Teknologi Inovatif : Pemodal ventura sering kali mencari teknologi perintis dan unik. Aptos menonjol dengan integrasi teknologi Block-STM, bahasa pemrograman Move, dan mekanisme konsensus Byzantine Fault Tolerant (BFT). Kombinasi berbeda ini membedakan Aptos dari blockchain Layer 1 lainnya yang bersaing untuk mendapatkan investasi.
  • Metrik Kinerja yang Menjanjikan : Aptos memperoleh daya tarik setelah rilis testnetnya, menunjukkan kecepatan dan efisiensi transaksi yang mengesankan. Mampu memproses hingga 160.000 transaksi per detik (TPS) dan menyelesaikan transaksi dalam waktu kurang dari satu detik, Aptos menunjukkan potensi untuk mengungguli para pesaingnya dalam hal kinerja.
  • Koneksi ke Proyek Diem Facebook : Aptos dapat ditelusuri kembali ke Diem, sebuah inisiatif yang awalnya diluncurkan oleh Meta/Facebook. Hubungan ini memberikan kredibilitas dan menumbuhkan kepercayaan investor terhadap prospek masa depan Aptos, terutama karena hal ini mewakili evolusi proyek yang didukung oleh raksasa teknologi.
  • Potensi Pasar yang Luas : Fokus Aptos pada skalabilitas, kecepatan, dan keamanan memposisikannya sebagai platform serbaguna untuk berbagai aplikasi, mulai dari keuangan terdesentralisasi (DeFi) hingga token non-fungible (NFT) dan seterusnya. Penerapannya yang luas di pasar kripto yang berkembang pesat menambah daya tariknya bagi investor.

Kombinasi kepemimpinan berpengalaman, teknologi mutakhir, indikator kinerja yang menjanjikan, dan latar belakang strategis yang dimiliki Aptos menjadikannya investasi yang menarik bagi perusahaan modal ventura, memposisikannya sebagai pemain penting dalam industri blockchain.

bottom

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain

Ready to Get Started?

Create an account and start accepting payments – no contracts or KYC required. Or, contact us to design a custom package for your business.

Make first step

Always know what you pay

Integrated per-transaction pricing with no hidden fees

Start your integration

Set up Plisio swiftly in just 10 minutes.