Protokol MINA: Merevolusi Blockchain dengan Desain Ringan

Protokol MINA: Merevolusi Blockchain dengan Desain Ringan

Protokol Mina mewakili pendekatan inovatif dalam dunia blockchain, yang bertujuan untuk mengatasi trilema blockchain yang terkenal – tantangan untuk mencapai keamanan, skalabilitas, dan desentralisasi secara bersamaan. Blockchain tradisional sering kali kesulitan menyeimbangkan ketiga fitur penting ini. Misalnya, Ethereum unggul dalam keamanan dan desentralisasi tetapi menghadapi masalah skalabilitas. Sebaliknya, jaringan seperti EOS dan Ripple mungkin berkompromi pada desentralisasi untuk meningkatkan skalabilitas dan keamanan.

Protokol Mina muncul sebagai solusi potensial terhadap dilema ini. Ini bukan sekadar blockchain; ini dirancang untuk menjadi yang paling ringan di dunia. Dengan mengintegrasikan Zero-Knowledge Proofs yang inovatif, Protokol Mina bercita-cita untuk menciptakan keseimbangan antara skalabilitas, desentralisasi, dan keamanan. Teknologi ini merupakan perubahan signifikan dari beberapa jaringan Proof-of-Work (PoW) tradisional, yang sering kali menghadapi tantangan skalabilitas.

Apa Itu Protokol Mina?

Protokol Mina, diluncurkan pada tahun 2021 oleh O(1) Labs, adalah jaringan blockchain perintis yang dirancang untuk mengatasi keterbatasan infrastruktur blockchain tradisional. Misi intinya adalah menyediakan solusi blockchain yang "ringan", dengan fokus pada keamanan, aksesibilitas, dan desentralisasi. Hal ini dicapai melalui penggunaan inovatif zk-SNARKs, suatu bentuk kriptografi, ditambah dengan mekanisme konsensus Proof-of-Stake (PoS).

Salah satu fitur menonjol dari Mina Protocol adalah kemampuannya untuk mempertahankan ukuran blockchain yang konstan hanya 22 kB, berapa pun jumlah transaksi yang diproses. Ukurannya yang ringkas ini, lebih kecil dari sebagian besar gambar di ponsel pintar, memastikan bahwa menjalankan sebuah node di jaringan Mina dapat dilakukan oleh individu yang tidak memiliki perangkat keras komputer canggih. Pendekatan ini secara langsung mengatasi tantangan yang dihadapi oleh blockchain seperti Bitcoin dan lainnya yang menggunakan model Proof-of-Work (PoW), di mana peningkatan beban data mengarah pada potensi sentralisasi karena kebutuhan perangkat keras yang lebih kuat untuk memproses transaksi.

Dalam jaringan blockchain PoW konvensional, setiap node diharuskan memvalidasi seluruh riwayat blockchain sebelum memproses transaksi baru. Ketika blockchain tumbuh dengan lebih banyak transaksi, proses verifikasi menjadi lebih memakan waktu dan sumber daya yang intensif. Pertumbuhan ini sering kali mengarah pada sentralisasi, karena hanya sedikit perusahaan dengan sumber daya yang memadai yang dapat mengelola ukuran data yang terus meningkat.

Penggunaan zk-SNARK oleh Mina mengatasi masalah skalabilitas ini. Teknologi ini memungkinkan setiap node di jaringan Mina untuk memproses transaksi tanpa perlu menyimpan seluruh riwayat blockchain, sehingga secara signifikan mengurangi daya komputasi yang diperlukan. Dengan menurunkan hambatan ini, Protokol Mina memfasilitasi jaringan yang lebih terdesentralisasi dan aman, di mana lebih banyak pengguna dapat berpartisipasi dalam memelihara blockchain. Selain itu, mata uang kripto asli Mina, MINA, memainkan peran penting dalam memfasilitasi transaksi jaringan dan mendistribusikan biaya di antara pengguna, sehingga semakin meningkatkan efisiensi jaringan dan aksesibilitas pengguna.

Bagaimana Cara Kerja Protokol Mina?

Protokol Mina, dengan penggunaan zk-SNARKs yang inovatif, atau "Argumen Pengetahuan Non-interaktif Ringkas Tanpa Pengetahuan", mendefinisikan ulang efisiensi dan aksesibilitas teknologi blockchain. Dikembangkan oleh profesor MIT dan pendiri Algorand Silvio Micali , zk-SNARKs memungkinkan pengguna mengonfirmasi kepemilikan data tanpa mengungkapkan data itu sendiri, sebuah fitur yang juga digunakan oleh mata uang kripto lain seperti Zcash .

Dalam kerangka Protokol Mina, teknologi ini berarti bahwa blockchain tidak memerlukan verifikasi setiap transaksi dengan setiap blok baru. Sebaliknya, seluruh blockchain diwakili oleh bukti kriptografi kecil yang mudah diverifikasi (zk-SNARK), yang merangkum keadaan seluruh rantai, bukan hanya blok terbaru. Representasi yang ringkas ini secara signifikan mengurangi sumber daya yang dibutuhkan untuk memproses dan mencatat transaksi, terutama bila dikombinasikan dengan mekanisme konsensus Proof-of-Stake.

Selain itu, Protokol Mina menggunakan apa yang disebut “Bukti Validitas” untuk lebih meminimalkan ukuran file dan daya komputasi yang dibutuhkan oleh node. Zk-SNARK di Mina seperti cuplikan metadata blockchain, menawarkan bukti validitas berdasarkan metadata ini daripada memerlukan riwayat blockchain lengkap. Ukuran data yang lebih kecil ini membuat node yang berjalan lebih dapat digunakan oleh pengguna yang lebih luas, sehingga mendorong jaringan yang lebih demokratis dan terdesentralisasi.

Jaringan blockchain Mina juga memperkenalkan peran khusus untuk mengoptimalkan fungsinya. Produsen blok di Mina dianalogikan dengan penambang atau validator di blockchain lain, memilih transaksi untuk blok dan menerima hadiah. Selain itu, pekerja Snark menyumbangkan daya komputasi untuk mengompresi data jaringan dan menghasilkan bukti transaksi, yang dapat dibeli oleh produsen blok. Hal ini menciptakan pasar (“Snarketplace”) di mana pekerja Snark diberi insentif untuk memberikan layanan yang efisien.

Selain itu, Protokol Mina meningkatkan kompatibilitas kripto melalui konsep “Snapps” atau aplikasi yang didukung Snark, juga dikenal sebagai zk-Apps. Aplikasi terdesentralisasi ini menggunakan metadata tanpa pengetahuan untuk secara aman membawa data dunia nyata ke dalam blockchain, menjaga privasi pengguna dan kontrol data. Pendekatan ini memposisikan Mina sebagai pemimpin potensial dalam bidang keuangan terdesentralisasi ( DeFi ).

Secara keseluruhan, desain Mina Protocol, yang berfokus pada ukuran blockchain kecil dan pemrosesan data yang efisien, menonjol di dunia blockchain. Kombinasi teknologi zk-SNARK dan ekosistem unik dari produsen blok dan pekerja Snark menunjukkan pendekatan inovatif untuk mencapai jaringan blockchain yang lebih terukur, aman, dan terdesentralisasi.

Protokol Mina dan Koin MINA

Pada Mei 2022, Protokol Mina (MINA) menunjukkan persediaan beredar sebanyak 503,151,296 koin. Angka ini kontras dengan persediaan mata uang kripto utama yang beredar seperti Bitcoin (BTC) yang beredar sebanyak 19,040,743, dan Dogecoin (DOGE), dengan jumlah yang jauh lebih besar yaitu 132,670,764,299. Protokol Mina mengadopsi strategi insentif untuk mempertaruhkan mata uang kripto aslinya, MINA. Awalnya ditetapkan pada tingkat inflasi sebesar 12%, protokol berencana menurunkan tingkat inflasi secara bertahap menjadi 7% dalam rentang waktu lima tahun. Kegunaan utama koin MINA adalah untuk memfasilitasi transaksi dalam jaringan kripto Mina, dan juga berfungsi sebagai mekanisme penghargaan bagi produsen blok dan Snarker, kontributor utama untuk menjaga efisiensi jaringan.

Peluang staking untuk MINA tersedia di berbagai platform, menawarkan peserta kesempatan untuk berkontribusi pada keamanan jaringan dan mendapatkan hadiah. Protokol Mina secara unik mengatasi tantangan skalabilitas blockchain melalui pendekatan “Bukti Validitas”. Metode ini sangat berbeda dari model blockchain tradisional; alih-alih berbagi file data besar di seluruh jaringan, Mina menggunakan bukti ringkas atau SNARK. Bukti-bukti ini memastikan keamanan data dan meningkatkan efisiensi blockchain.

Keuntungan penting dari pendekatan Mina adalah berkurangnya ukuran blockchain. Jejak yang lebih kecil ini memungkinkan lebih banyak pengguna untuk memverifikasi blockchain, sehingga menumbuhkan kepercayaan, keamanan, dan desentralisasi yang lebih besar. Dengan menjadikan verifikasi blockchain lebih mudah diakses oleh demografi yang lebih luas, Protokol Mina tidak hanya mengatasi skalabilitas tetapi juga berkontribusi pada ekosistem blockchain yang lebih inklusif dan terdesentralisasi.

Fitur Protokol Mina

Rasakan akses finansial di seluruh dunia dengan Mina: Memanfaatkan blockchain Mina 22 kb yang ringkas untuk pertukaran stablecoin dan token peer-to-peer secara global, memfasilitasi transaksi internasional melalui ponsel cerdas dan browser tanpa bergantung pada entitas terpusat untuk data pribadi.

Buat zkApps yang berfokus pada privasi : Kembangkan aplikasi terdesentralisasi ( DApps ) yang memanfaatkan zk-SNARK untuk meningkatkan privasi data, memungkinkan verifikasi persyaratan tanpa mengorbankan kerahasiaan data pengguna.

Mencapai interoperabilitas tingkat perusahaan dengan Mina : Menggabungkan manfaat efisiensi biaya dan privasi rantai swasta dengan jangkauan rantai publik yang luas melalui Mina, mendorong kolaborasi perusahaan lintas rantai yang efektif.

Tingkatkan potensi bisnis dengan Mina : Menawarkan kepada usaha kecil dan menengah di seluruh dunia alat untuk membuat produk kripto, mengintegrasikannya dengan mudah dengan sistem keuangan yang ada. Pendekatan ini memungkinkan penciptaan, penerapan, dan pengelolaan secara independen tanpa biaya besar atau keahlian teknis khusus.

Meminimalkan biaya transaksi sekaligus meningkatkan operasi tanpa kepercayaan : Memfasilitasi transaksi e-commerce dan peer-to-peer langsung, menghilangkan kebutuhan akan perantara pusat, sehingga mengurangi biaya transaksi dan menyederhanakan pertukaran global.

Mempromosikan layanan keuangan yang aman dan adil : Memastikan verifikasi informasi penting yang aman tanpa mengakses data pribadi pengguna, memungkinkan pemberi pinjaman untuk mendasarkan keputusan pada kriteria yang adil dan tidak memihak.

Mendukung pemilu yang rahasia namun transparan: Menjamin integritas pemilu dengan sistem yang sepenuhnya dapat diverifikasi dan diaudit, sekaligus menjaga privasi pemilih dan mengamankan data pemungutan suara.

Harap diperhatikan bahwa Plisio juga menawarkan kepada Anda:

Buat Faktur Kripto dalam 2 Klik and Terima Donasi Kripto

12 integrasi

6 perpustakaan untuk bahasa pemrograman paling populer

19 cryptocurrency dan 12 blockchain